Mancini : Tidak Ada Yang Percaya Italia Capai Final Euro

Roberto Mancini
Roberto Mancini

London | EGINDO.co – Roberto Mancini percaya bahwa Italia membuktikan keraguan mereka salah dengan mencapai final Euro 2020, tetapi mengakui bahwa mereka harus menderita untuk mencapai final turnamen besar pertama mereka dalam sembilan tahun.

Azzurri bermain imbang 1-1 dengan Spanyol di Wembley tetapi didominasi dalam hal penguasaan bola, hanya menguasai 35 persen penguasaan bola, dan tembakan, dengan tujuh berbanding 16 lawan mereka, sebelum menang 4-2 melalui adu penalti.

“Ada permainan di mana Anda harus menderita. Tidak semua bisa semulus kemajuan kita selama ini. Kami tahu ini akan menjadi pertandingan yang sulit,” kata Mancini dalam konferensi pers.

Itulah sebabnya para pemain dan semua orang yang bekerja bersama kami selama tiga tahun terakhir layak mendapat pujian besar, karena itu tidak mudah.

“Hampir tidak ada yang percaya kami bisa melakukannya, namun kami masuk ke final. Kami senang untuk orang Italia di mana pun yang telah mengikuti kami selama beberapa minggu terakhir.”

Italia akan menghadapi Denmark atau Inggris di final pada hari Minggu saat mereka berusaha untuk memenangkan gelar Kejuaraan Eropa pertama mereka sejak 1968 dalam penampilan final pertama mereka sejak kekalahan 4-0 dari Spanyol di Euro 2012.

Namun, Azzurri sering tertinggal melawan tim muda Spanyol berbakat yang membuat mereka kekurangan bola, dan Mancini ingin menggarisbawahi skala pencapaian timnya.

“Kami senang telah memberikan hiburan malam yang luar biasa ini kepada orang-orang Italia. Kami masih memiliki satu pertandingan lagi. “

Kami tahu itu akan menjadi pertandingan yang sangat sulit, karena dalam hal penguasaan bola, Spanyol adalah yang terbaik.

Mereka menyebabkan masalah bagi kami, kami harus berusaha keras ketika kami membutuhkannya, kami harus mencetak gol dan menciptakan peluang di mana kami bisa.

“Ada beberapa masalah karena kami tidak memiliki banyak penguasaan bola. Tapi kami ingin mencapai final dan terus berusaha sampai akhir. Penalti adalah lotere, tetapi saya ingin angkat topi untuk Spanyol, mereka adalah tim yang luar biasa.”

Pemain sayap Federico Chiesa dianugerahi penghargaan ‘bintang pertandingan’ UEFA setelah mencetak gol pembuka melengkung yang luar biasa, dan pemain berusia 23 tahun itu ditanya apakah itu puncak kariernya.

“Tanpa diragukan lagi,” katanya. “Bermain untuk negara saya dalam pertandingan seperti ini, mewakili 60 juta orang Italia, adalah mimpi luar biasa yang tidak pernah saya bayangkan.”

Ditanya pendapatnya tentang lawan potensial Italia, dia berkata: “Denmark bermain dengan banyak intensitas dan sepanjang turnamen ini mereka telah membuktikan betapa hebatnya mereka, mereka memiliki beberapa pemain berkualitas. Sedangkan untuk Inggris, mereka telah menunjukkan bahwa pemain individu mereka dapat menjadi pemenang pertandingan, mereka memiliki beberapa pemain top di sepertiga akhir dan di seluruh lapangan.”

Sumber : CNA/SL