Malaysia Total Lockdown Berlangsung 1 Juni Hingga 14 Juni

Malaysia Lockdown Total
Malaysia Lockdown Total

Kuala Lumpur | EGINDO.co – Malaysia akan menutup semua sektor ekonomi dan sosial dengan menerapkan “total lockdown” di seluruh negeri. Fase pertama lockdown akan berlangsung dari 1 Juni hingga 14 Juni.

Langkah ini diumumkan dalam pernyataan media yang diposting di halaman Facebook Perdana Menteri Muhyiddin Yassin pada Jumat (28 Mei) malam.

Hanya sektor ekonomi dan jasa penting yang terdaftar oleh Dewan Keamanan Nasional yang akan diizinkan beroperasi selama Fase 1 dari lockdown, kata pernyataan yang dikeluarkan oleh Kantor Perdana Menteri (PMO).

“Keputusan ini diambil setelah memperhitungkan situasi penularan COVID-19 saat ini di Malaysia dengan jumlah kasus harian melebihi 8.000 dan kasus aktif melebihi 70.000,” bunyi pernyataan itu. Lebih dari 2.550 orang di Malaysia telah meninggal karena penyakit tersebut.

Munculnya varian COVID-19 yang lebih ganas juga memengaruhi keputusan Dewan Keamanan Nasional untuk menerapkan lockdown.

Dengan peningkatan tajam dalam jumlah harian kasus COVID-19, kapasitas rumah sakit untuk merawat pasien di seluruh negeri “menjadi lebih terbatas”, pernyataan itu menambahkan.

Jika lockdown total fase 1 berhasil mengurangi kasus COVID-19 harian, pemerintah akan menerapkan lockdown fase 2 selama empat minggu dengan mengizinkan pembukaan kembali beberapa sektor ekonomi yang tidak melibatkan pertemuan besar.

Lockdown fase 2 akan berlangsung selama empat minggu. “Setelah lockdown fase 2 berakhir, langkah selanjutnya adalah fase 3, yaitu menerapkan perintah pengendalian gerakan (MCO) serupa dengan yang berlaku saat ini, di mana kegiatan sosial tidak diperbolehkan dan hampir semua sektor ekonomi diizinkan beroperasi sesuai dengan ketentuan yang berlaku, prosedur operasi standar yang ketat dan kehadiran fisik yang terbatas di tempat kerja, ”kata PMO.

Namun, keputusan untuk berpindah dari satu fase ke fase berikutnya akan tunduk pada penilaian risiko kementerian kesehatan, dan akan didasarkan pada beban kasus harian dan kapasitas rumah sakit untuk merawat pasien COVID-19.

Pemerintah akan memastikan sistem kesehatan masyarakat Malaysia tidak akan runtuh dan dukungan serta bantuan akan diberikan kepada kementerian kesehatan untuk meningkatkan kapasitas rumah sakit, kata PMO.

“Pemerintah juga akan meningkatkan jumlah pengiriman vaksin dalam kurun waktu beberapa minggu ke depan dalam upaya mengembangkan imunitas kawanan di dalam negeri.

“Sebagai hasil dari keputusan pemerintah untuk melaksanakan penutupan ekonomi dan sosial secara penuh, kementerian keuangan akan merinci paket bantuan untuk masyarakat dan sektor ekonomi yang terkena dampak,” kata PMO, menambahkan ini akan diumumkan dalam waktu dekat.

Pengumuman PMO datang ketika Malaysia mencetak rekor kasus COVID-19 untuk hari keempat berturut-turut dengan 8.290 infeksi baru, sehingga total nasional melewati 549.000.

Enam puluh satu kematian karena COVID-19, berusia antara 27 dan 92 dilaporkan, mendorong jumlah kematian di Malaysia menjadi 2.552.

Sebuah MCO nasional yang dijuluki MCO 3.0 diberlakukan kembali pada bulan Mei, ketika semua sektor ekonomi diizinkan untuk beroperasi tetapi orang-orang didorong untuk mempraktikkan “lockdown diri”.

Di tengah seruan agar pemerintah memberlakukan lockdown penuh karena kasus tetap tinggi, pemerintah telah mengumumkan pembatasan yang memperketat yang mengamanatkan lebih banyak karyawan untuk bekerja dari rumah dan mempersingkat jam operasional bisnis.

Mr Muhyiddin, dalam wawancara 23 Mei, mengatakan bahwa sementara lockdown penuh akan menjamin keselamatan orang, ada risiko ekonomi bisa runtuh.

Sumber : CNA/SL