Malaysia , Rekor Harian 9.020 Kasus Covid-19 Baru

Kasus Covid-19 Melonjak di Malaysia
Kasus Covid-19 Melonjak di Malaysia

Kuala Lumpur | EGINDO.co – Malaysia melaporkan 9.020 kasus baru COVID-19 pada Sabtu (29 Mei), jumlah korban harian tertinggi sejak awal pandemi.

Ini adalah hari kelima berturut-turut dari rekor infeksi baru, sehingga jumlah total kasus di negara itu menjadi 558.534, di mana 76.218 saat ini aktif atau menular.

Ada 844 pasien dalam perawatan intensif, rekor baru untuk hari kelima berturut-turut, dengan 430 membutuhkan bantuan pernafasan.

Malaysia juga melaporkan 98 kematian baru, sehingga total kematian menjadi 2.650.

Dari kasus baru yang terkonfirmasi, terdapat lima kasus infeksi impor sedangkan sisanya adalah kasus lokal.

Dalam pembaruannya pada hari Sabtu, kementerian kesehatan melaporkan 5.527 kasus baru yang pulih, sehingga total pemulihan menjadi 479.666.

Jumlah orang yang telah menyelesaikan dua dosis vaksin COVID-19 di Malaysia telah melampaui angka satu juta, dengan lebih dari 1,01 juta orang divaksinasi pada hari Jumat, kata Menteri Kesehatan Adham Baba.

Dr Adham, dalam tweetnya pada hari Sabtu mengatakan lebih dari 1,77 juta orang telah menerima dosis pertama, sehingga jumlah penerima vaksin COVID-19 di negara itu menjadi hampir 2,8 juta.

Dia mengatakan, lima negara bagian dengan jumlah orang terbanyak yang menyelesaikan dua dosis vaksin adalah Selangor sebanyak 138.063 orang, disusul Sarawak sebanyak 96.450 orang, Kuala Lumpur 94.397 orang, dan Johor 88.240 orang.

Hingga Jumat, 48,6 persen atau lebih dari 11,7 juta orang telah mendaftar untuk menerima suntikan vaksin, dengan Selangor terus mencatat pendaftaran tertinggi di hampir 3,16 juta orang.

“TOTAL LOCKDOWN” UNTUK DIMULAI PADA 1 JUNI

Malaysia akan menutup semua sektor ekonomi dan sosial dengan menerapkan “total lockdown” di seluruh negeri, Perdana Menteri Muhyiddin Yassin mengumumkan pada Jumat malam.

Fase pertama penguncian akan berlangsung dari 1 Juni hingga 14 Juni. Hanya sektor ekonomi dan layanan penting yang terdaftar oleh Dewan Keamanan Nasional yang akan diizinkan beroperasi selama fase ini.

“Keputusan ini diambil setelah memperhitungkan situasi penularan COVID-19 saat ini di Malaysia dengan jumlah kasus harian melebihi 8.000 dan kasus aktif melebihi 70.000,” kata pernyataan yang dikeluarkan oleh Kantor Perdana Menteri, Jumat.

Munculnya varian COVID-19 yang lebih ganas juga memengaruhi keputusan Dewan Keamanan Nasional untuk menerapkan lockdown.

Dengan peningkatan tajam dalam jumlah harian kasus COVID-19, kapasitas rumah sakit untuk merawat pasien di seluruh negeri “menjadi lebih terbatas”, pernyataan itu menambahkan.

Jika fase 1 dari lockdown berhasil mengurangi kasus COVID-19 harian, pemerintah akan menerapkan lockdown fase 2 selama empat minggu, yang memungkinkan pembukaan kembali beberapa sektor ekonomi yang tidak melibatkan pertemuan besar.

“Setelah lockdown fase 2 berakhir, langkah selanjutnya adalah fase 3, yaitu menerapkan perintah pengendalian gerakan (MCO) serupa dengan yang berlaku saat ini, di mana kegiatan sosial tidak diperbolehkan dan hampir semua sektor ekonomi diizinkan untuk beroperasi tunduk pada prosedur operasi standar yang ketat dan kehadiran fisik yang terbatas di tempat kerja, “kata Kantor Perdana Menteri.

Sumber : CNA/SL