Malaysia Kembali Dibuka Untuk Turis Internasional Desember

Pulau Cantik dan Menarik di Johor
Pulau Cantik dan Menarik di Johor

Kuala Lumpur | EGINDO.co – Malaysia berharap untuk sepenuhnya membuka kembali perbatasan bagi wisatawan internasional pada awal Desember, kata Menteri Pariwisata, Seni dan Budaya Nancy Shukri, Rabu (27 Oktober).

Menanggapi pertanyaan parlemen tentang kapan seluruh negara akan dibuka kembali untuk pariwisata internasional, menteri mengatakan bahwa pemerintah ingin mengamati terlebih dahulu perkembangan gelembung perjalanan internasional percontohan Langkawi, yang dimulai dari 16 November, sebelum membuka kembali seluruh negara.

Ia juga menyatakan bahwa pemerintah telah menyiapkan protokol kesehatan untuk Langkawi.

“Kalau kelihatannya oke dan meskipun kami sudah menyatakan tiga bulan (untuk masa pengamatan), saya rasa tidak sampai tiga bulan,” kata menteri.

“Saya merasa kita bisa membuka kembali lebih awal dari itu. Jadi kami berdoa semoga ini bisa terjadi dalam waktu dekat, setelah 16 November dan mungkin awal Desember.”

Dia menambahkan: “Itu bukan janji saya, tetapi kami akan berusaha, kami akan bekerja keras (untuk pembukaan kembali sebelumnya).”

Dalam rapat parlemen hari Rabu, Mdm Nancy juga menanggapi pertanyaan beberapa anggota parlemen tentang memperkenalkan gelembung perjalanan di bagian lain negara yang serupa dengan di Langkawi.

Ia menjelaskan, saat travel bubble Langkawi pertama kali diperkenalkan, perjalanan antarnegara belum diperbolehkan.

“Saat ini, karena perjalanan antarnegara diizinkan, tidak perlu lagi membuat gelembung perjalanan domestik,” katanya. Dia mencatat bahwa antara 16 September hingga 15 Oktober, Langkawi telah menerima lebih dari 100.000 pengunjung.

Pulau resor Langkawi pertama kali dibuka untuk pariwisata domestik dalam gelembung perjalanan percontohan mulai 16 September, beberapa bulan setelah larangan perjalanan antarnegara bagian diberlakukan untuk mengekang penyebaran infeksi COVID-19.

Menteri Pariwisata, Seni dan Budaya Malaysia Nancy Shukri di SkyCab, kereta gantung Langkawi. (Foto: Facebook/Hajah Nancy Haji Shukri)
Pada 11 Oktober, Perdana Menteri Ismail Sabri Yaakob mengumumkan dimulainya kembali perjalanan antarnegara bagian untuk individu yang divaksinasi penuh, setelah 90 persen populasi orang dewasa Malaysia telah divaksinasi sepenuhnya.

Baca Juga :  Perampokan 2 Toko Emas Di Medan, Korban Masih Dirawat

Perdana menteri juga mengatakan pada 22 Oktober bahwa Langkawi akan dibuka kembali untuk turis internasional yang divaksinasi sepenuhnya di bawah proyek percontohan perjalanan gelembung.

Proyek ini akan menerima wisatawan hasil tinggi yang divaksinasi penuh, sementara anak-anak di bawah usia 18 tahun harus didampingi oleh orang tua atau wali mereka.

Selain itu, wisatawan internasional harus mengikuti tes reverse transcription-polymerase chain reaction (RT-PCR) 72 jam sebelum keberangkatan mereka ke Langkawi, dan diasuransikan dengan minimal US$80.000.

Pada hari Senin, Bernama mengutip Mdm Nancy yang mengatakan bahwa gelembung perjalanan internasional Langkawi akan terbuka untuk wisatawan dari semua negara, dengan protokol kesehatan yang ketat untuk mengekang penyebaran COVID-19.

Protokol-protokol ini termasuk memastikan bahwa turis internasional akan menggunakan operator tur yang terdaftar di kementerian pariwisata untuk mengatur rencana perjalanan, menurut laporan Bernama.

Pada hari Rabu, Malaysia mencatat 6.148 kasus COVID-19 baru. Sekarang ada lebih dari 2,4 juta kasus dan lebih dari 28.000 kematian secara nasional.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :