Malaysia Harap Oktober Masuki Fase Akhir Pemulihan Covid-19

Perdana Menteri Muhyiddin Yassin
Perdana Menteri Muhyiddin Yassin

Kuala Lumpur | EGINDO.co – Sebagian besar negara bagian Malaysia kemungkinan akan pindah ke fase empat atau fase terakhir dari strategi keluar COVID-19 negara itu paling cepat Oktober, kata Perdana Menteri Muhyiddin Yassin, Senin (26 Juli).

Dia berbicara dalam sidang khusus Dewan Perwakilan Rakyat atau Dewan Rakyat untuk memberi pengarahan kepada Anggota Parlemen tentang Rencana Pemulihan Nasional (NRP) pemerintah untuk mengeluarkan negara dari krisis COVID-19.

“Dengan upaya berkelanjutan untuk menerapkan proses pemulihan dan program imunisasi, yang saat ini berjalan lancar, kami berharap sebagian besar negara bagian akan beralih ke fase empat Rencana Pemulihan Nasional pada awal Oktober,” katanya.

Pertama kali diumumkan oleh Muhyiddin pada 15 Juni, rencana pemulihan nasional menguraikan tiga indikator utama tentang bagaimana negara dapat bertransisi dari fase satu ke empat.

Mereka adalah kasus COVID-19 harian, okupansi unit perawatan intensif dan tingkat vaksinasi.

Untuk pindah ke fase empat, beban kasus COVID-19 harian harus turun di bawah 500, 60 persen populasi Malaysia telah menerima dosis vaksin dan kapasitas layanan kesehatan publik berada pada tingkat yang aman dengan tempat tidur ICU yang cukup.

Saat ini, delapan negara bagian telah memasuki fase dua NRP, yaitu Perlis, Perak, Pahang, Kelantan, Terengganu, Pulau Pinang, Sabah, dan Sarawak.

Pada hari Senin, Muhyiddin mengatakan bahwa program imunisasi nasional COVID-19 akan semakin diintensifkan sehingga target 100 persen orang dewasa yang menerima vaksin dosis penuh dapat tercapai lebih awal, yaitu pada bulan Oktober.

Rencana awal pemerintah adalah membuat 80 persen orang dewasa divaksinasi penuh pada kuartal pertama tahun 2022.

Muhyiddin mengatakan cara paling efektif bagi negara untuk keluar dari krisis pandemi COVID-19 adalah dengan meningkatkan kapasitas vaksinasi.

Baca Juga :  Paket Stimulus Tambahan RM150 Miliar Perpanjang Lockdown

“Pemerintah memahami bahwa masyarakat resah dan khawatir ketika jumlah harian kasus COVID-19 menunjukkan peningkatan,” katanya.

“Pemerintah berusaha yang terbaik untuk mengatasi krisis yang kita hadapi dengan mempercepat program vaksinasi.”

Hingga Minggu, Malaysia telah memberikan 17 juta dosis vaksin COVID-19. Lebih dari 5,5 juta orang divaksinasi penuh di negara dengan populasi 32 juta.

Senin menandai pertama kalinya majelis rendah parlemen Malaysia bertemu setelah keadaan darurat diumumkan pada Januari.

Sidang lima hari dimulai dengan pertanyaan panas dari anggota parlemen oposisi yang tidak senang bahwa debat dan pemungutan suara tidak diizinkan selama sesi khusus.

Menurut surat perintah, anggota parlemen akan mendengar pengarahan dari para menteri tentang tanggapan negara terhadap COVID-19 serta meminta klarifikasi tentang langkah-langkah dan rencana tindakan yang telah dilakukan.

Menteri Hukum De facto Takiyuddin Hassan mengatakan di parlemen bahwa Malaysia tidak akan memperpanjang keadaan darurat setelah 1 Agustus.

Sumber : CNA/SL