Malaysia : Anggaran Diperluas Untuk Pemulihan Pascapandemi

Kuala Lumpur
Kuala Lumpur

Kuala Lumpur | EGINDO.co – Malaysia mengumumkan anggaran yang diperluas pada hari Jumat (29 Oktober) yang bertujuan untuk memulai ekonomi yang dilanda pandemi pada tahun 2022, menurut laporan prospek fiskal dan ekonomi pemerintah yang menguraikan rincian anggaran.

Lockdown COVID-19 baru telah menghambat pemulihan, dengan negara Asia Tenggara itu memangkas prospek pertumbuhan 2021 dua kali menjadi 3 persen menjadi 4 persen tahun ini, tetapi dorongan vaksinasi yang ditingkatkan dan pembukaan kembali secara bertahap telah meningkatkan harapan akan perubahan haluan yang cepat.

Anggaran tersebut juga diharapkan dapat mengatur panggung untuk pemilihan umum yang dapat digelar pada pertengahan tahun depan. Jajak pendapat Malaysia berikutnya dijadwalkan pada tahun 2023.

Pemerintah berencana untuk membelanjakan RM332,1 miliar (US$80,06 miliar) pada 2022, naik dari RM320,6 miliar tahun ini, meskipun pendapatan lebih rendah dari perkiraan dan defisit melebar pada 2021, salah satu laporan mengatakan.

“Dalam sekitar 19 bulan terakhir, pemerintah telah berulang kali membuktikan bahwa meskipun ruang fiskal kami ketat, kami memberikan yang terbaik yang kami bisa,” kata Perdana Menteri Ismail Sabri Yaakob dalam kata pengantarnya untuk laporan prospek fiskal pemerintah 2022 yang dirilis menjelang anggaran.

“Namun, ketika datang untuk memperkuat posisi fiskal kita, pada akhirnya itu tergantung pada pemulihan ekonomi yang berkelanjutan.”

Malaysia telah meluncurkan paket stimulus senilai RM530 miliar untuk melunakkan pukulan pandemi, karena pembatasan virus corona membebani pendapatan – ditargetkan mencapai RM221 miliar tahun ini, 6,7 persen lebih rendah dari perkiraan awal.

Tetapi mereka memperkirakan pertumbuhan ekonomi akan meningkat menjadi antara 5,5 persen hingga 6,5 ​​persen tahun depan, didorong oleh pembukaan kembali ekonomi lebih lanjut dan peningkatan permintaan eksternal, laporan tersebut menunjukkan.

Baca Juga :  Insiden Covid Spanyol Turun Di Bawah Level Risiko Ekstrem

Defisit fiskal juga diperkirakan akan moderat menjadi 6 persen pada 2022, setelah naik menjadi 6,5 persen tahun ini.

Peningkatan pengeluaran tahun depan termasuk lonjakan besar dan kuat 21,9 persen dalam pengeluaran pembangunan, menjadi RM75,6 miliar, sementara biaya operasional akan naik 6,3 persen menjadi RM233,5 miliar.

Pendapatan terlihat meningkat 5,9 persen menjadi RM234 miliar ringgit pada 2022, termasuk dividen RM25 miliar dari perusahaan energi negara Petronas, tidak berubah dari dividen 2021.

Perdana Menteri Malaysia Ismail Sabri Yaakob (kanan) dan Menteri Keuangan Tengku Zafrul Tengku Abdul Aziz. (Foto: Bernama)

ANGGARAN TERBESAR: MENTERI KEUANGAN

Dalam pidato anggarannya di parlemen, Menteri Keuangan Tengku Zafrul Tengku Abdul Aziz mengatakan, anggaran 2022 adalah yang terbesar yang pernah ada.

Pertumbuhan ekonomi antara 5,5 dan 6,5 persen didasarkan pada fundamental ekonomi yang kuat dan struktur ekonomi yang beragam, katanya.

“Namun, kinerja ini juga tergantung pada faktor lain, seperti keberhasilan pengendalian pandemi, efektivitas pelaksanaan program vaksinasi serta kekuatan prospek ekonomi dan perdagangan dunia,” katanya.

Saat negara bersiap memasuki fase endemik COVID-19, Kementerian Kesehatan telah mengalokasikan RM32,4 miliar untuk pengeluarannya, tambah menteri.

Tambahan RM4 miliar telah disisihkan untuk memerangi COVID-19, dengan RM2 miliar untuk mendanai program vaksinasi dan sisanya RM2 miliar untuk meningkatkan kapasitas fasilitas layanan kesehatan masyarakat.

MENTERI MENYAMBUT ANGGARAN 2022

Para menteri kabinet menyambut baik banyak inisiatif yang diusulkan dalam anggaran 2022.

Menteri Senior Perdagangan dan Industri Internasional Mohamed Azmin Ali mengatakan beberapa inisiatif dalam anggaran dapat memfasilitasi lebih banyak investasi asing ke Malaysia, terutama perusahaan multinasional berteknologi tinggi.

Dia mengatakan kementeriannya mengharapkan untuk menarik investasi senilai RM200 miliar dan menciptakan sekitar 114.000 pekerjaan.

Baca Juga :  Hari Ini, Ismail Sabri Akan Dilantik Jadi PM Baru Malaysia

“Sebagian besar investasi asing langsung (FDI) diharapkan datang dari sektor manufaktur, yaitu sekitar RM140 miliar,” kata Mohamed Azmin seperti dikutip Star.

Menteri Senior Pendidikan Radzi Jidin mengatakan alokasi RM52,6 miliar untuk Kementerian Pendidikan, yang merupakan komponen terbesar dalam anggaran, akan digunakan sepenuhnya untuk memastikan ekosistem pendidikan yang dinamis di negara ini.

Menteri Pertahanan Hishammuddin Hussein mengatakan alokasi RM16 miliar untuk kementeriannya akan digunakan sepenuhnya untuk kepentingan sektor pertahanan negara, dan untuk memenuhi aspirasi “Keluarga Malaysia”, terutama untuk personel angkatan bersenjata, veteran, dan staf sipilnya.

Dia menggambarkan anggaran sebagai “inklusif, mencakup semua” dan salah satu yang dari rakyat, oleh rakyat dan untuk rakyat.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :