Maladewa Tandatangani Kesepakatan Pertahanan Dengan China

Angkatan Bersenjata Maladewa
Angkatan Bersenjata Maladewa

Male | EGINDO.co – Maladewa telah menandatangani perjanjian “bantuan militer” dengan Tiongkok setelah memerintahkan pasukan India yang dikerahkan di kepulauan kecil namun berlokasi strategis itu untuk pergi, kata para pejabat pada Selasa (5 Maret).

Sekitar 89 personel militer India di negara itu akan diberhentikan pada 10 Mei setelah sebelumnya diperintahkan keluar oleh Presiden pro-Tiongkok Mohamed Muizzu, yang berkuasa tahun lalu dengan platform anti-India.

Kementerian Pertahanan Maladewa mengatakan mereka menandatangani “perjanjian mengenai penyediaan bantuan militer Tiongkok” dengan Beijing pada Senin malam, dan menyatakan bahwa perjanjian tersebut “gratis”, atau tanpa pembayaran atau biaya, namun tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Kementerian Pertahanan mengatakan kesepakatan itu adalah untuk membina “hubungan bilateral yang lebih kuat”, dalam sebuah postingan di platform media sosial X.

India curiga terhadap semakin besarnya kehadiran Tiongkok di Samudera Hindia dan pengaruhnya di Maladewa, rangkaian 1.192 pulau karang kecil yang membentang sekitar 800 km melintasi khatulistiwa, serta di negara tetangga Sri Lanka.

Baca Juga :  Eksportir Bijian Terbesar Aussie Lanjut Kirim Jelai Di China

Kedua negara kepulauan di Asia Selatan ini berlokasi strategis di tengah jalur pelayaran internasional utama timur-barat.

Hubungan antara Male dan New Delhi mendingin sejak Muizzu memenangkan pemilu pada bulan September.

New Delhi menganggap kepulauan Samudera Hindia berada dalam lingkup pengaruhnya, namun Maladewa telah bergeser ke orbit Tiongkok – kreditor eksternal terbesarnya.

Muizzu, yang mengunjungi Beijing pada bulan Januari di mana ia menandatangani sejumlah perjanjian infrastruktur, energi, kelautan dan pertanian, sebelumnya membantah berupaya mengubah keseimbangan regional dengan memasukkan pasukan Tiongkok untuk menggantikan pasukan India.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Mao Ning mengatakan kepada wartawan hari Selasa bahwa Beijing melakukan “yang terbaik untuk bersama-sama membangun kemitraan kerja sama strategis yang komprehensif” dengan negara kepulauan tersebut.

Baca Juga :  Menlu Balakrishnan Kunjungi China Tegaskan Hubungan Erat

“Kerja sama normal antara Tiongkok dan Maladewa tidak menargetkan pihak ketiga mana pun dan tidak mengalami campur tangan pihak ketiga apa pun,” tambahnya.

“Pengawasan”

India pekan lalu mengatakan pihaknya memperkuat kekuatan angkatan lautnya di kepulauan Lakshadweep yang “penting secara strategis”, sekitar 130 km sebelah utara Maladewa.

Unit angkatan laut India yang berbasis di pulau Minicoy akan meningkatkan “pengawasan operasional” di wilayah tersebut, kata angkatan laut.

Saat berpidato di depan rapat umum di utara ibu kota pada hari Senin, Muizzu bersumpah tidak akan ada lagi pasukan India di wilayah Maladewa setelah tanggal 10 Mei, ketika mereka diperkirakan akan menyelesaikan penarikan pasukannya.

Orang-orang India telah dikerahkan untuk mengoperasikan tiga pesawat pengintai yang diberikan New Delhi kepada Male untuk berpatroli di perbatasan maritimnya yang luas.

Baca Juga :  Twitter Kembalikan Centang Biru Beberapa Media Dan Selebriti

India diperkirakan akan mengganti personel militernya dengan staf sipil untuk mengoperasikan pesawat tersebut, dan Kementerian Pertahanan Maladewa mengumumkan bulan lalu bahwa awak sipil India telah mulai berdatangan di negara kepulauan tersebut.

Bulan lalu, Male mengizinkan kapal penelitian Tiongkok yang kontroversial untuk memasuki perairannya sebagai tanda reorientasi diplomatik negara tersebut ke arah Beijing dan menjauh dari negara yang selama ini dermawan, yaitu India.

Xiang Yang Hong 3 milik Tiongkok tiba di Male setelah ditolak izin berlabuh oleh Sri Lanka menyusul keberatan dari India, yang menjulukinya sebagai kapal mata-mata.

Tiongkok juga memberikan 12 ambulans listrik ke Maladewa pada hari Minggu, kata kementerian kesehatan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :