Magic Messi Bawa Argentina Ke Perempat Piala Dunia

Lionel Messi - Argentina
Lionel Messi - Argentina

Al Rayyan | EGINDO.co – Lionel Messi mencetak gol pertamanya di babak sistem gugur Piala Dunia dalam pertandingan ke-1.000nya untuk mengalahkan penghitungan turnamen Diego Maradona, saat Argentina mengalahkan kebangkitan Australia yang hiruk pikuk untuk menang 2-1 pada Sabtu (3 Desember) dan mencapai perempat final.

Messi menempatkan timnya unggul setelah 35 menit dengan serangan rendah yang dilakukan dengan tenang untuk gol internasionalnya yang ke-94, melewati delapan gol Piala Dunia Maradona yang hebat, dalam pertandingan di mana ia berperan penting dalam hampir setiap serangan Argentina.

Julian Alvarez membuat gol kedua hampir satu jam setelah menerkam kesalahan oleh kiper Mat Ryan untuk membuat pertandingan delapan besar yang menggiurkan Jumat depan dengan Belanda, yang mengalahkan Amerika Serikat 3-1 pada hari sebelumnya.

Dengan tidak ada ruginya, Socceroos, mengejar tempat perempat final Piala Dunia pertama, membalaskan satu gol 13 menit dari waktu ketika tembakan Craig Goodwin mengambil defleksi besar dari Enzo Fernandez dan terbang ke gawang untuk gol bunuh diri.

Messi menyia-nyiakan dua peluang bersih di menit-menit akhir, tetapi pemain pengganti remaja Australia Garang Kuol yang membuat jantung berdebar kencang di stadion ketika menjelang waktu tambahan, tembakan jarak dekatnya pada gilirannya diselamatkan dengan gemilang oleh Emi Martinez.

Baca Juga :  Seninpagi Rupiah Menguat 16 Poin

Bangku cadangan Australia memegang kepala mereka saat peluit akhir dibunyikan beberapa saat kemudian, memicu perayaan meriah dari skuad Argentina dan gemuruh di sekitar Stadion Ahmad Bin Ali yang penuh sesak.

Man of the match Messi mengakui saat-saat terakhir menegangkan.

Segalanya menjadi rumit pada akhirnya dengan gol mereka, tetapi ini adalah Piala Dunia dan tidak pernah mudah, kata Messi.

“Sekarang kami memiliki pertandingan yang sangat sulit dengan Belanda, yang bermain sangat baik. Mereka memiliki pemain hebat dan pelatih hebat, ini akan menjadi pertarungan yang sulit.

“Jika Piala Dunia sudah sulit sejak awal, maka akan semakin sulit pada tahap ini.”

Magis Messi

Argentina membutuhkan waktu untuk menemukan langkah mereka dalam pertandingan fisik yang dimulai dengan perkelahian, dengan Alejandro Gomez, Fernandez dan Alvarez bekerja sama dengan baik tetapi tidak mampu menembus pertahanan yang kokoh saat Messi berjuang untuk membuat tandanya.

Baca Juga :  Horner Memuji Pole Lap 'Gila' Max Verstappen

Australia memiliki peluang dari sepak pojok ketika bek Harry Souttar yang menjulang tinggi melompat tinggi di area tersebut tetapi menyundul dengan jinak.

Didorong oleh dukungan yang luar biasa dari Argentina, yang bersorak, bernyanyi dan bersorak serempak dari semua sisi stadion, Argentina akhirnya membuat terobosan setelah 35 menit dengan Messi pencipta dan finisher dari gol yang bekerja dengan luar biasa disampaikan dengan kecepatan yang menakjubkan.

Dia melakukan tendangan bebas kemudian memilih Alexis Mac Allister, yang mengoper ke Nicolas Otamendi untuk kembali ke jalur Messi, yang melepaskan tembakan rendah ke sudut dan di luar jangkauan Ryan yang terulur.

Argentina mendapatkan gol kedua mereka hampir satu jam setelah kesalahan umpan balik yang besar dari Ryan, yang berada di bawah tekanan dari Rodrigo De Paul dan bola dirampok oleh Alvarez, yang berbalik dan mencetak gol.

Australia menolak untuk menyerah dan meluncurkan serangkaian gerakan mengancam yang mengguncang tim Argentina yang perhatiannya lebih terfokus pada serangan mereka sendiri.

Setelah tembakan Goodwin yang dibelokkan masuk, ada prospek nyata perpanjangan waktu di stadion di mana Socceroos membukukan tempat Piala Dunia mereka melalui kemenangan adu penalti atas Peru dalam playoff antarbenua awal tahun ini.

Baca Juga :  Australia Gagalkan Rencana China Mendanai Kandidat Pemilu

Mereka menyerang tanpa henti dan hampir menyamakan kedudukan ketika Aziz Behich melesat berbahaya ke area penalti sebelum tekel penyelamatan brilian oleh Lisandro Martinez.

Argentina mencoba untuk mencetak gol ketiga, dengan tembakan Lautaro Martinez melebar dan Messi nyaris mencetak gol sebelum pemain pengganti Australia Garang Kuol gagal saat sisa waktu tersisa beberapa detik.

“Kami membawanya ke mereka. Saya merasa bahwa kami menyelesaikannya dengan baik. Kami memiliki peluang besar pada akhirnya untuk menyamakan kedudukan,” kata pelatih Australia Graham Arnold, yang menggambarkan penampilan Messi sebagai “luar biasa”.

“Aku harus sangat, sangat bangga dengan anak laki-laki.”

Bek Argentina Nahuel Molina mengatakan kemenangan itu semua tentang Messi. “Merupakan suatu kehormatan untuk bermain dengan Messi, dengan dia di lapangan kami tahu bahwa kami hanya perlu bersabar karena dia adalah andalan kami.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :