Macron Desak Sekutu Ukraina Untuk Tidak Jadi Pengecut

Presiden Emmanuel Macron
Presiden Emmanuel Macron

Praha | EGINDO.co – Presiden Prancis Emmanuel Macron pada Selasa (5 Maret) mendesak sekutu Ukraina untuk tidak menjadi “pengecut” dalam mendukung negaranya untuk melawan invasi Rusia.

Dia menambahkan bahwa dia “sepenuhnya mendukung” pernyataan kontroversial yang dibuat pekan lalu yang tidak mengesampingkan pengerahan pasukan Barat ke Ukraina, yang menimbulkan gelombang kejutan di seluruh Eropa.

“Kita pasti sedang mendekati momen di Eropa yang mengharuskan kita untuk tidak menjadi pengecut,” kata Macron saat berkunjung ke Republik Ceko, yang sedang mendorong rencana pembelian senjata di luar Eropa untuk Ukraina.

Berbicara kemudian setelah bertemu dengan rekannya dari Ceko, Petr Pavel, ia bertanya: “Apakah ini perang kita atau bukan? Bisakah kita berpaling dengan keyakinan bahwa kita bisa membiarkan segala sesuatunya berjalan sebagaimana mestinya?”

“Saya tidak yakin demikian, dan oleh karena itu saya menyerukan peningkatan strategis dan saya sepenuhnya mendukung hal itu,” kata Macron.

Sebagian besar sekutu Macron di Eropa mengatakan mereka tidak akan mengirim pasukan ke Ukraina setelah komentarnya pada 26 Februari.

Baca Juga :  BP Bukukan Laba Tahunan US$7,6 Miliar Setelah Kerugian Besar

Gedung Putih mengatakan pada hari Selasa bahwa Ukraina tidak pernah mencari pasukan Barat.

“Presiden Zelensky tidak meminta hal itu, dia hanya meminta alat dan kemampuan. Dia tidak pernah meminta pasukan asing untuk berperang demi negaranya,” kata juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby kepada wartawan di Washington.

Menteri Pertahanan Jerman mengatakan kutipan Macron tidak membantu.

“Kita tidak perlu, setidaknya dari sudut pandang saya, diskusi tentang keberanian di lapangan atau keberanian lebih atau kurang,” kata Boris Pistorius pada konferensi pers di Stockholm setelah bertemu dengan timpalannya dari Swedia, Pal Jonson.

“Ini adalah sesuatu yang tidak benar-benar membantu menyelesaikan masalah yang kita hadapi dalam membantu Ukraina,” tambahnya.

Para pejabat Perancis mengatakan bahwa pasukan Barat dapat dikirim untuk mendukung operasi seperti pembersihan ranjau daripada melawan pasukan Rusia.

“Kami tidak menginginkan eskalasi, kami tidak pernah berperang,” kata Macron pada Selasa.

Uang Tunai

Pavel, mantan jenderal NATO, setuju bahwa sekutu Ukraina harus mencari “cara baru” untuk membantu, dan menambahkan bahwa Barat tidak akan melewati “garis merah imajiner” dengan terlibat dalam operasi tempur.

Baca Juga :  Petenis Ukraina Yastremska Melarikan Diri Ke Prancis

Dia menyarankan negara-negara NATO misalnya bisa melatih tentara Ukraina di Ukraina, yang “tidak melanggar aturan internasional”.

Kedua presiden juga mengomentari rencana Praha untuk mengumpulkan uang guna membeli amunisi bagi Ukraina di luar Eropa, yang pertama kali disampaikan oleh Pavel pada konferensi keamanan di Munich bulan lalu.

Sekitar 15 negara telah menyuarakan dukungan terhadap rencana pembelian 500.000 butir amunisi 155 milimeter dan 300.000 peluru 122 milimeter senilai sekitar US$1,5 miliar.

Macron pada hari Selasa menegaskan kembali bahwa Perancis mendukung rencana tersebut tetapi tidak mengatakan seberapa besar kontribusinya. Belanda telah berjanji untuk menyumbangkan €100 juta.

Paris sejauh ini cenderung menyalurkan belanja pertahanan ke industri dalam negerinya, dan lebih memilih produksi senjata Eropa daripada uang Uni Eropa.

Macron memang mendukung penggunaan pendapatan dari aset-aset Rusia yang dibekukan di Eropa untuk mendanai pertahanan Ukraina, dan memperkirakan jumlahnya mencapai €3-5 miliar per tahun, namun mengatakan bahwa modal tersebut tidak boleh disentuh.

Baca Juga :  Diversifikasi Rantai Pasokan China,Mungkin Baik Untuk Semua

“Kami tidak mendukung tindakan yang dilarang dalam hukum internasional dan membuka perdebatan yang saya yakini akan melemahkan Eropa,” katanya.

Tawaran Tenaga Nuklir

Macron dan Perdana Menteri Ceko Petr Fiala menandatangani rencana kerja sama bilateral untuk tahun 2024-2028, yang dipuji oleh pemimpin Prancis sebagai “landasan untuk kemitraan industri dan strategis jangka panjang”.

Macron juga berpidato di forum nuklir di ibu kota Ceko, yang dihadiri oleh beberapa perusahaan energi Prancis termasuk raksasa listrik EDF, distributor bahan bakar nuklir Orano, dan produsen reaktor nuklir Framatome.

EDF dan KHNP Korea Selatan bersaing dalam tender bernilai miliaran euro dari Republik Ceko untuk membangun empat unit baru di pembangkit listrik tenaga nuklir Temelin dan Dukovany.

Macron mengatakan tawaran EDF, yang akan diajukan pada bulan April, mendapat “dukungan penuh dari Perancis”.

Sebelumnya pada hari Selasa, Orano menandatangani kesepakatan dengan kelompok listrik CEZ yang dikelola negara Ceko untuk memperkaya uranium untuk pabrik Dukovany, menggantikan TVEL Rusia dalam kapasitas ini.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :