Macao Renungkan Masa Depan Saat Turis Dan Penjudi Kembali

Jalanan di Macau penuh keramaian
Jalanan di Macau penuh keramaian

Makao | EGINDO.co – Jalan-jalan di Makau penuh sesak menjelang tahun baru imlek setelah kontrol pandemi tiba-tiba dicabut tetapi jauh dari bisnis seperti biasa karena pusat Kasino Tiongkok bergulat dengan pertanyaan tentang masa depannya.

Turis China Daratan memenuhi lorong berkelok-kelok yang mengarah ke Reruntuhan Saint Paul yang bersejarah, dan toko-toko yang menjual makanan ringan lokal seperti kue almond dan dendeng mengalami kesulitan untuk mengikutinya.

“Kami tidak memiliki cukup barang untuk Tahun Baru Imlek ini karena kami tidak mengharapkan ini,” kata seorang pemilik bisnis bermarga Li kepada AFP.

Turis sekarang mungkin kembali, tetapi Beijing ingin bekas jajahan Portugis itu mendiversifikasi ekonominya yang bergantung pada kasino.

Presiden Xi Jinping telah memimpin kampanye antikorupsi selama bertahun-tahun yang memberantas pencucian uang dan perjudian.

Namun berhenti berjudi – dan pendapatan pajak besar yang dihasilkan kasino – akan menjadi kebiasaan yang sulit untuk dihilangkan.

“Pemerintah memiliki konflik yang melekat,” kata konsultan game David Green kepada AFP.

“Perlu dilihat oleh pemerintah pusat untuk mempromosikan non-game, tapi … harus sadar mempertahankan aliran pendapatannya.”

Kota berpenduduk sekitar 700.000 adalah satu-satunya tempat di China di mana kasino beroperasi secara legal dan selama bertahun-tahun mengandalkan penjudi China daratan sebagai jalur kehidupan ekonominya.

Baca Juga :  Masih Tanda Tanya Masa Depan Orang Nomor 2 China, Li Keqiang

Tahun lalu Macao melihat pendapatan game anjlok ke rekor terendah 42 miliar patacas (US$5,2 miliar) setelah pemerintah menutup sebagian besar bisnis pada puncak gelombang virus corona.

“Tidak Bisa Menggunakan Cara Lama”

Macao hanya mengeluarkan enam konsesi operasi untuk industri bernilai miliaran dolar yang, hingga pandemi melanda, menghasilkan enam kali lipat pendapatan perjudian Las Vegas.

Pada bulan Desember, pemerintah memberikan konsesi baru selama satu dekade kepada semua pemegang jabatan, yang secara efektif mempertahankan status quo tetapi menambahkan persyaratan baru untuk investasi non-permainan.

Sejak saat itu, perusahaan telah menjanjikan total US$14,9 miliar untuk proyek-proyek termasuk taman hiburan, pusat konvensi dan pameran, tempat makan mewah dan tempat pertunjukan.

Mantan anggota parlemen Sulu Sou mengatakan itu adalah “langkah maju” bagi Makau untuk menetapkan tuntutan yang jelas untuk diversifikasi, alih-alih mengandalkan slogan yang tidak jelas seperti yang terjadi selama bertahun-tahun.

“Perubahan dalam industri dan pergeseran sikap terhadap perjudian di China daratan memaksa pemerintah [Makau] untuk mengeja persyaratan ini secara hitam putih,” katanya kepada AFP.

Sou menunjuk pada kejatuhan “raja sampah” Alvin Chau, yang dijatuhi hukuman 18 tahun penjara minggu lalu karena menjadi tuan rumah perjudian ilegal dalam skala besar.

Baca Juga :  Baterai EV Masa Depan Lebih Kecil, Tahan Lama, Lebih Murah

“Itu adalah sinyal utama bagi masyarakat bahwa meski kita kembali normal, kita tidak bisa lagi menggunakan cara lama untuk menghasilkan uang,” kata Sou.

Chau adalah tokoh utama industri yang berkembang dengan memikat para pemain papan atas dari Tiongkok daratan untuk berjudi di Makau, dengan menjalankan kamar VIP dan memberikan kredit untuk taruhan.

Tamu VIP menyumbang sekitar 15 persen dari pendapatan industri sebelum pandemi, tetapi sebagian besar dari ini akan “hilang secara permanen” karena masalah peraturan, menurut analis Credit Suisse.

“Kampanye multi-tahun China melawan arus keluar modal dan perjudian lintas batas terus berlanjut, bukannya mereda,” tulis mereka awal bulan ini.

Warisan Pandemi

Bulan lalu, Makau membongkar sebagian besar kontrol pandemi dan membuka kembali perbatasannya, menyusul keputusan mendadak Beijing untuk meninggalkan kebijakan nol-Covid khasnya.

Bagi penduduk seperti apoteker Mariana Soares, pembukaan kembali mengakhiri hampir tiga tahun kecemasan dan kelesuan ekonomi – tetapi itu juga disertai dengan pukulan cemeti.

“Ini mengejutkan sistem,” katanya kepada AFP.

“Tiba-tiba semua orang masuk dan sepertinya apa pun yang terjadi sebelumnya telah terhapus.”

Pemilik studio tari Kam Pang mengatakan dia menutup bisnisnya setelah dua tahun yang “menguras mental”, menambahkan bahwa dia kehilangan hingga US$25.000 ketika pemerintah memerintahkan bisnis untuk ditutup.

Baca Juga :  Menteri Teten, BLT Jenis Ini Dihapus Pada Tahun 2023

Kami tidak bisa berbisnis karena tiba-tiba kami di-lockdown selama setengah bulan,” ujarnya.

Bersemangat untuk menjadikan virus sebagai kenangan, pejabat Macao menggandakan perayaan tahun baru dengan harapan momentum ekonomi dapat dipertahankan.

Hotel-hotel kelas atas sudah penuh dipesan selama periode perayaan dan para pejabat mengatakan kedatangan pengunjung akhir pekan telah pulih ke sekitar setengah dari tingkat pra-pandemi.

Pendapatan game pasar massal harus mencapai 55 persen dari tingkat pra-pandemi pada akhir tahun, dan 85 persen pada tahun 2024, menurut analis Credit Suisse.

Soares mengatakan kepada AFP bahwa pandemi mengubah cara dia melihat kota asalnya dan bahwa dia akan mempertimbangkan untuk pergi demi peluang ekonomi yang lebih baik.

“Makau akan bangkit kembali, saya hanya tidak tahu apakah itu akan kembali ke masa kejayaannya,” katanya.

Pang mengatakan dia yakin Macao “perlahan membangun cara baru untuk bertahan hidup”.

“Pertanyaannya adalah apakah orang ingin datang ke Macao bukan untuk berjudi tapi untuk hal lain.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :