Luis Rubiales Mengundurkan Diri Karena Skandal Ciuman

Skandal Ciuman Luis Rubiales
Skandal Ciuman Luis Rubiales

Madrid | EGINDO.co – Ketua Federasi Sepak Bola Spanyol Luis Rubiales mengundurkan diri dari jabatannya pada Minggu (10 September) setelah tiga minggu skandal atas tuduhan dia memberikan ciuman yang tidak diminta kepada seorang pemain di tim nasional wanita saat mereka merayakan kemenangan Piala Dunia bulan lalu.

Rubiales mengumumkan pengunduran dirinya dalam sebuah pernyataan yang menyatakan posisinya tidak dapat dipertahankan.

Ciumannya terhadap pemain Jenni Hermoso setelah kemenangan Piala Dunia di Sydney pada 20 Agustus telah menyebabkan kemarahan di kalangan pemain, pejabat pemerintah dan banyak masyarakat Spanyol secara luas dan menimbulkan pertanyaan mengenai seksisme dalam olahraga.

Keputusannya untuk pergi diambil setelah posisinya mengalami pukulan lebih lanjut dalam beberapa hari terakhir.

Seorang jaksa penuntut Spanyol mengajukan pengaduan ke Pengadilan Tinggi terhadap Rubiales pada hari Jumat atas tuduhan penyerangan seksual dan pemaksaan.

Keluhan tersebut – yang muncul setelah Hermoso memilih pada awal pekan ini untuk mengajukan tuntutan pidana atas insiden tersebut – menggambarkan bagaimana Rubiales mencium mulut Hermoso “tanpa persetujuannya” sambil memegang kepalanya dengan kedua tangan setelah Spanyol mengalahkan Inggris untuk merebut Piala Dunia. .

Baca Juga :  Tchouameni Tandatangani Kontrak 6 Tahun Dengan Real Madrid

Rubiales mengatakan ciuman itu bersifat timbal balik dan suka sama suka dan hingga hari Minggu ia menolak seruan dari para pemain, pejabat pemerintah, dan pihak lain agar dia mengundurkan diri.

Rubiales juga telah diskors selama tiga bulan dari semua aktivitas sepak bola oleh FIFA sambil menunggu penyelidikan oleh badan sepak bola dunia tersebut atas tindakannya.

“Setelah skorsing cepat yang dilakukan FIFA, ditambah sisa proses yang dibuka terhadap saya, jelas saya tidak akan bisa kembali ke posisi saya,” kata Rubiales dalam pernyataannya.

“Bersikeras untuk menunggu dan berpegang teguh… tidak akan memberikan kontribusi positif, baik bagi Federasi maupun sepak bola Spanyol. Antara lain, karena ada kekuatan de facto yang akan mencegah saya kembali,” tambahnya.

Baca Juga :  Messi, Bonmati Raih Penghargaan Terbaik FIFA tahun 2023

Dia mengatakan dia juga telah mengundurkan diri sebagai wakil presiden badan sepak bola Eropa UEFA. Dia memposting pernyataannya di X, platform media sosial yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

Reuters menghubungi perwakilan Hermoso untuk memberikan komentar mengenai pengunduran diri Rubiales, dan mereka tidak membalas panggilan telepon tersebut.

Hermoso, pencetak gol terbanyak Spanyol sepanjang masa dengan 51 gol, saat ini bermain di klub papan atas Meksiko, Pachuca, di mana ia pindah pada Juni 2022 setelah periode keduanya di Barcelona.

Para menteri di pemerintahan Spanyol, yang sangat mendukung Hermoso dan para menteri lainnya yang menyerukan agar Rubiales mundur, merayakan kepergiannya.

“Negara feminis maju semakin cepat,” penjabat Menteri Tenaga Kerja Spanyol Yolanda Diaz memposting di X setelah berita pengunduran diri Rubiales. “Transformasi dan perbaikan hidup kami tidak bisa dihindari. Kami bersamamu, Jenni, dan bersama semua wanita.”

Baca Juga :  Tidak Ada Jaminan Kerr Jadi Penyelamat Aussie Di Piala Dunia

“Ini sudah berakhir,” kata Menteri Kesetaraan Spanyol Irene Montero.

Federasi Sepak Bola Spanyol (RFEF) dan serikat pemain wanita Spanyol FUTPRO tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

Meski mengundurkan diri sebagai bos federasi, Rubiales tetap mempertahankan versinya tentang kejadian tersebut.

Sebuah pesan yang diposting bersama pernyataannya pada hari Minggu berbunyi, “Saya akan membela kehormatan saya. Saya akan membela ketidakbersalahan saya. Saya memiliki keyakinan pada masa depan. Saya memiliki keyakinan pada kebenaran.”.

Dalam sebuah wawancara dengan jurnalis Piers Morgan pada hari Minggu, Rubiales menambahkan bahwa dia membuat keputusan untuk mengundurkan diri setelah berbicara dengan keluarga dan teman-temannya.

“Luis, kamu harus fokus pada martabatmu dan melanjutkan hidupmu. (Jika tidak) kamu mungkin akan menyakiti lebih banyak orang yang kamu cintai dan olahraga yang kamu cintai,” katanya mengutip ucapan mereka.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :