Luhut Prediksi Ekonomi Indonesia Tumbuh 5 Persen, Akhir 2021

Menko Luhut Prediksi Ekonomi Indonesia Tumbuh 5 Persen di Akhir 2021
Menko Luhut Prediksi Ekonomi Indonesia Tumbuh 5 Persen di Akhir 2021

Jakarta | EGINDO.com     – Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan optimis perekonomian Indonesia segera pulih dalam waktu dekat.

Di sela menyampaikan evaluasi Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM), Luhut sempat menyampaikan penjelasan mengenai proyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia ke depannya.

Ia menegaskan, keberhasilan menurunkan kasus Covid-19 dengan cepat dan pembukaan kegiatan masyarakat yang dilakukan secara bertahap mampu menahan perlambatan perekonomian.

“Realisasi pertumbuhan ekonomi pada triwulan III sebesar 3,5 persen, lebih tinggi dari perkiraan awal kami sebelum PPKM diterapkan,” kata Luhut saat konferensi pers terkait evaluasi PPKM, Senin (9/11/2021).

Lebih lanjut, Luhut optimis ekonomi Indonesia akan segera melejit pada akhir tahun 2021 ini, bahkan diproyeksikan melebihi angka pertumbuhan 5 persen.

“Kami memperkirakan pemulihan ekonomi ini baru sepenuhnya akan terlihat pada triwulan IV, sehingga pertumbuhan ekonomi dapat lebih tinggi dari 5 persen pada triwulan IV nanti,” tandasnya.

Karena itu, ia menegaskan bahwa momentum pemulihan ekonomi yang sudah cukup baik mestinya harus terus dijaga.

Waspada lonjakan kasus akibat Nataru

Kendati demikian, Luhut tetap mengingatkan untuk belajar pada pengalaman sebelumnya mengenai kenaikan kasus akibat periode Natal dan Tahun Baru (Nataru) tahun lalu.

Hal tersebut menyebabkan tingkat keyakinan konsumen menurun dan pertumbuhan ekonomi triwulan I 2021 tertahan.

“Untuk itu kehati-hatian dalam menghadapi Nataru harus menjadi prioritas bagi pemulihan ekonomi yang lebih cepat,” serunya.

Luhut bilang, terkait relaksasi PPKM yang terus dilakukan oleh Pemerintah belakangan ini berdampak kepada kenaikan mobilitas yang cukup tinggi hingga di atas baseline.

“Peningkatan ini harus diwaspadai, karena masih ada 34 persen Kabupaten/Kota di Jawa-Bali yang mobilitasnya cukup tinggi namun tingkat vaksinasinya belum mencapai target,” seru Luhut,

Ia menambahkan, seiring dengan pelaksanaan relaksasi PPKM yang dilakukan di berbagai sektor, disiplin protokol kesehatan menjadi kunci bagi kasus tetap terkendali.

Baca Juga :  Luhut: Al Punya Peran Pengendalian Data, Pencegahan Covid-19

“Untuk itu, kami terus menurunkan tim untuk melihat pelaksanaan penerapan protokol kesehatan yang dijalankan, utamanya di area publik,” tutur Luhut.

Dampak ekonomi adanya PPKM

Dalam kesempatan itu, Luhut membandingkan dampak ekonomi diterapkannya PPKM dengan dampak ekonomi dari kebijakan sebelumnya, yakni Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

Menurutnya, dampak ekonomi yang timbul akibat penerapan PPKM tidak separah ketika pemerintah memberlakukan PSBB.

“Kami melihat dampak PPKM Jawa-Bali terhadap penurunan konsumsi rumah tangga, investasi, dan industri pengolahan lebih rendah dibandingkan dengan periode PSBB, serta pulih lebih cepat,” kata Luhut.

Sumber: Tribunnews/Sn

 

Bagikan :