Lonjakan Covid-19 Di Singapura Dengan 3.994 Kasus Baru

Rekor Baru Kasus Covid-19 di Singapura
Rekor Baru Kasus Covid-19 di Singapura

Singapura | EGINDO.co – Singapura melaporkan 3.994 kasus baru COVID-19 pada Selasa (19 Oktober) siang, dengan tambahan tujuh orang meninggal akibat komplikasi akibat virus tersebut.

Ini meningkat dari 2.553 kasus baru yang dilaporkan pada Senin. Ini adalah pertama kalinya dalam empat hari infeksi baru meningkat.

“Ada lonjakan kasus pasca-akhir pekan yang biasa hari ini,” kata Kementerian Kesehatan (MOH), menambahkan bahwa mereka harus “memantau kasus dengan cermat selama beberapa hari ke depan, untuk menentukan apakah ini lonjakan sementara atau lebih lanjut. lonjakan infeksi”.

“Namun demikian, selama seminggu terakhir, kami telah mengamati peningkatan tingkat aktivitas, termasuk jumlah pengunjung yang lebih tinggi di semua mal, kerumunan yang lebih besar di area Orchard Road, serta sedikit peningkatan penumpang angkutan umum,” kata Depkes.

Di antara kasus baru, 3.981 ditularkan secara lokal, terdiri dari 3.480 infeksi di masyarakat dan 501 di asrama pekerja migran. Tiga belas adalah kasus impor, kata Depkes dalam pembaruan hariannya yang dirilis ke media sekitar pukul 10.40 malam.

Kementerian mengatakan jumlah manula yang tidak divaksinasi di atas usia 60 tahun yang telah terinfeksi telah meningkat selama beberapa hari terakhir, menjadi “lebih dari 100” sehari, dan bahwa manula ini berisiko jatuh sakit.

“Jumlah orang yang membutuhkan perawatan ICU terus meningkat, dan ini telah menempatkan rumah sakit kami di bawah tekanan dan tekanan yang signifikan,” kata Depkes.

Kementerian mengatakan “sangat” mendorong semua orang, terutama orang tua dan orang-orang dengan penyakit penyerta yang lebih rentan terhadap penyakit parah, untuk membatasi kegiatan sosial dan keluar hanya untuk kegiatan penting.

TUJUH KEMATIAN LAGI

Korban tewas adalah lima pria dan dua wanita berusia antara 57 dan 90 tahun. Tiga di antaranya tidak divaksinasi COVID-19, satu divaksinasi sebagian dan tiga divaksinasi lengkap.

Baca Juga :  Kontroversi Obat Herbal Lianhua, Palsu, Berbahaya, Ilegal ?

Enam dari kasus memiliki berbagai kondisi medis yang mendasarinya. Depkes tidak merinci kondisi ini. Satu kasus yang tidak divaksinasi tidak memiliki kondisi medis yang diketahui.

Ini menjadikan jumlah kematian Singapura akibat virus corona menjadi 246.  Hingga Selasa, Singapura telah melaporkan total 154.725 kasus COVID-19 sejak awal pandemi.

RUMAH SAKIT DAN PEMULIHAN RUMAH

Di antara semua kasus komunitas COVID-19 yang telah dibawa atau dirawat, 16.377 pasien, atau 71,9 persen, menjalani pemulihan di rumah. 3.812 lainnya berada di fasilitas perawatan masyarakat dan 851 di fasilitas perawatan COVID-19.

Sisanya 1.738 pasien dirawat di rumah sakit, sebagian besar untuk observasi, kata Depkes.

Dari jumlah tersebut, 338 pasien membutuhkan suplementasi oksigen dan 71 dalam perawatan intensif, lebih dari 67 dalam perawatan intensif pada hari Senin.

Selama 28 hari terakhir, dari 74.641 orang yang terinfeksi, 1 persen membutuhkan suplementasi oksigen dan 0,1 persen berada dalam perawatan intensif.

Di antara mereka yang membutuhkan suplementasi oksigen atau perawatan intensif, 48,6 persen divaksinasi lengkap dan 51,4 persen tidak divaksinasi atau divaksinasi sebagian.

CLUSTER AKTIF

Depkes mengatakan sedang “memantau dengan cermat” lima klaster aktif. Cluster di United Medicare Center di Toa Payoh bertambah empat kasus lagi mencapai 132 infeksi. Mayoritas kasus – 113 – adalah penduduk.

Tiga cluster lainnya di panti jompo adalah ECON Medicare Center & Nursing Home di Buangkok View dan Rumah Lanjut Usia Bukit Batok, yang masing-masing menambahkan satu kasus, dan Panti Jompo St Andrew di Taman Jurong, yang menambahkan dua kasus.

Cluster lain di MWS Christalite Methodist Home mencatat empat kasus lagi dengan total 114 infeksi, di mana 98 di antaranya adalah penduduk.

Baca Juga :  APP Sinarmas Bangkit, Lindungi Karyawan, Saat Pandemi

BUKAN “FLIP-FLOP”

Sementara pendekatan Singapura untuk menangani COVID-19 mungkin tampak sebagai “kegagalan” bagi sebagian orang, Menteri Kesehatan Ong Ye Kung pada hari Senin mengatakan telah membantu negara itu mencegah sejumlah besar kematian yang diderita banyak negara.

“Kami tidak mengambil pendekatan murni ‘nol COVID’ atau ‘hidup dengan COVID’. Kami mengadopsi strategi pemberantasan ketika populasi kami rentan, terutama tahun lalu dan awal tahun ini,” katanya.

“Setelah vaksin memberi kami perisai pelindung, kami membuka diri secara progresif, dan menghindari pencabutan semua pembatasan secara tiba-tiba.

Beberapa orang mungkin merasa bahwa pendekatan tengah jalan ini mungkin tidak jelas, dan bahkan mungkin tampak seperti ‘flip-flop’. ‘,” dia berkata. “Tapi itu telah membantu kami mencegah kematian besar-besaran yang diderita banyak negara,” tambahnya.

“Ini adalah pendekatan yang tepat untuk Singapura, dan hari demi hari, kami bergerak lebih dekat ke cahaya di ujung terowongan.”

Mulai Selasa, Singapura membuka diri untuk pelancong yang divaksinasi dari delapan negara lagi melalui jalur perjalanan yang divaksinasi bebas karantina.

Negara-negara tersebut adalah: Kanada, Denmark, Prancis, Italia, Belanda, Spanyol, Inggris, dan Amerika Serikat.

Sumber : CNA/SL

 

Bagikan :