Loncat Indah China Dominan Berebut Emas Di Paris

Loncat Indah dari China
Loncat Indah dari China

Hong Kong | EGINDO.co – Tiongkok mengantongi tujuh dari delapan medali emas cabang loncat indah di dua Olimpiade terakhir dan di Paris akan berusaha menjadi negara pertama yang menyapu bersih semua gelar di Olimpiade Musim Panas sejak Amerika Serikat pada tahun 1952.

Sementara atlet Tiongkok mendominasi cabang loncat indah di dua kejuaraan dunia pertama setelah Olimpiade Tokyo, ada beberapa dorongan bagi para pesaing mereka di Qatar awal tahun ini ketika empat medali emas jatuh ke tangan negara lain.

Tiongkok mengirim tim dengan campuran pengalaman dan bakat baru ke Qatar tetapi akan kembali dengan kekuatan penuh saat medali emas Olimpiade diperebutkan di Paris Aquatics Centre mulai 27 Juli hingga 10 Agustus.

Di antara juara bertahan mereka yang paling menonjol adalah Quan Hongchan, yang menjadi sensasi dalam semalam di Tiongkok setelah memenangkan medali emas Tokyo pada usia 14 tahun.

Ancaman utama bagi upayanya untuk mempertahankan gelar nomor 10m putri kemungkinan besar adalah rekan setimnya Chen Yuxi, peraih medali perak tiga tahun lalu.

Baca Juga :  Pelatih Australia Bereksperimen, Kalah Lawan Spanyol

Duo ini dijuluki sebagai “asuransi ganda” China untuk Paris dengan harapan tinggi bahwa mereka akan memenangkan gelar juara 10m platform sinkronisasi bersama sebelum berjuang untuk mendapatkan emas perorangan.

“Tidak masalah siapa di antara kita yang mendapatkan emas,” kata Quan kepada media lokal pada bulan Mei. “Selama itu milik China, tidak apa-apa.”

Skenario serupa terjadi pada papan loncat 3m putri di mana atlet nomor satu dunia Chen Yiwen telah memenangkan setiap gelar tahun ini kecuali di Doha ketika rekan setimnya Chang Yani menyabet emas.

Pasangan yang merupakan sahabat karib dan keduanya baru pertama kali menjadi atlet Olimpiade ini telah memenangkan nomor 3m sinkronisasi di sebagian besar turnamen dunia selama beberapa tahun terakhir.

Namun, Chang sedang dalam pemulihan dari cedera bahu yang dideritanya pada bulan Maret, yang menurutnya dapat memengaruhi penampilannya dan peluang pasangan tersebut untuk memenangkan emas pertama bagi China di Paris.

“Saya bukan atlet berbakat dan saya benar-benar perlu terus berlatih untuk tetap berada di tempat yang saya inginkan,” kata Chang kepada CCTV pada bulan Mei.

Baca Juga :  Woods Tenang, 69 Dibawah Par Di Genesis Kembali Terulang

“Istirahat tiga minggu adalah waktu terlama yang pernah saya miliki dalam hidup saya dan ini merupakan pukulan yang sangat berat bagi saya.”

Harus ada persaingan yang lebih ketat bagi para penyelam Tiongkok di nomor putra.

Yang Hao dari Tiongkok telah memenangkan tujuh gelar global dan regional di nomor platform 10m sejak 2023 dan Lian Junjie telah mendominasi nomor sinkronisasi selama beberapa tahun terakhir.

Juara bertahan Cao Yuan, 29 tahun, kemungkinan akan memberikan persaingan yang ketat di nomor perorangan 10m.

“Ini akan menjadi Olimpiade keempat saya. Kali ini akan lebih menantang,” kata Cao kepada CCTV awal tahun ini.

Di nomor sinkronisasi, Yang dan Lian akan melawan ikon Inggris Tom Daley, yang telah keluar dari masa pensiun untuk mempertahankan gelar dengan pasangan yang berbeda, Noah Williams.

Daley, atlet Olimpiade putra termuda kedua dari negaranya pada usia 14 tahun di Beijing pada 2008, akan menjadi penyelam Inggris pertama yang berkompetisi di lima Olimpiade Musim Panas setelah masuk dalam tim untuk Paris.

Baca Juga :  China Harapkan 737 MAX Melanjutkan Penerbangan Akhir Tahun

Kini berusia 30 tahun, Daley bekerja sama dengan Williams untuk memenangkan medali perak di kejuaraan dunia di Doha pada bulan Februari serta medali emas Piala Dunia di Berlin pada bulan Maret.

Dalam nomor loncat indah 3m putra, Wang Zongyuan dari Tiongkok, yang telah memenangkan semua gelar juara dunia utama tahun ini, siap untuk bertanding dalam nomor perorangan dan sinkronisasi.

Osmar Olvera dari Meksiko akan berusaha untuk mengalahkan Wang di posisi teratas podium di Paris setelah berada di posisi kedua setelahnya dalam empat nomor seri dunia tahun ini.

Olvera menjadi penyelam pertama dari negara selain Tiongkok yang mengklaim gelar juara dunia dalam nomor loncat indah 1m dalam hampir 20 tahun setelah memenangkan medali emas di Doha pada bulan Februari.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top