Listrik China Memburuk Di Tengah Kelambatan Pasokan Batubara

Pembangkit Listrik China Kesulitan Batu Bara
Pembangkit Listrik China Kesulitan Batu Bara

Beijing | EGINDO.co – Kesengsaraan listrik China tampaknya akan meningkat karena harga batu bara naik ke rekor pada Senin (18 Oktober) menyusul data yang menunjukkan pasokan bahan bakar turun pada September menambah kekhawatiran bahwa output domestik mungkin tidak dapat memenuhi permintaan pembangkit listrik yang melonjak.

Kekurangan batu bara domestik telah mendorong harga bahan bakar untuk pembangkit listrik China lebih tinggi, menyebabkan perusahaan yang tidak menguntungkan menjatah daya untuk pengguna industri. Itu telah memaksa beberapa pabrik di ekonomi terbesar dunia untuk menangguhkan produksi, mengganggu rantai pasokan global.

China, juga konsumen energi terbesar di dunia, telah memberlakukan langkah-langkah untuk meningkatkan produksi batu bara, yang menjadi bahan bakar hampir 60 persen pembangkit listriknya, tetapi data pemerintah pada hari Senin menunjukkan bahwa langkah-langkah itu akan memakan waktu bahkan ketika permintaan listrik melonjak untuk memenuhi -kebutuhan industri COVID-19.

Produksi batubara di China adalah 334,1 juta ton bulan lalu, turun dari 335,24 juta ton pada Agustus dan 0,9 persen lebih rendah dari tahun sebelumnya, data dari data Biro Statistik Nasional (NBS) menunjukkan.

Baca Juga :  Taiwan Tingkatkan Persediaan Energi Di Tengah Ancaman China

Produksi September rata-rata 11,14 juta ton per hari, menurut perhitungan Reuters berdasarkan data.

Administrasi Energi Nasional (NEA) pekan lalu mengatakan produksi harian saat ini telah naik menjadi lebih dari 11,2 juta ton, menggarisbawahi lambatnya membawa pasokan yang berarti ke pasar.

“Pemerintah China kalah dalam pertempuran untuk mengendalikan kenaikan harga batu bara,” kata Alex Whitworth, kepala Asia Pacific Power and Renewables Research di Wood Mackenzie. “Meskipun ada upaya untuk meningkatkan pasokan batu bara, produksi turun pada bulan September karena tantangan cuaca, keselamatan, dan logistik. China juga tidak berhasil mengekang permintaan listrik yang melonjak”

NEA juga melaporkan konsumsi listrik September naik 6,8 persen dari tahun sebelumnya dan naik 12,9 persen untuk sembilan bulan pertama tahun ini.

Ketidaksesuaian penawaran dan permintaan membantu mendorong batu bara berjangka China ke rekor lain pada hari Senin. Batubara untuk pengiriman Januari, kontrak yang paling aktif diperdagangkan di Zhengzhou Commodity Exchange, naik dengan batas atas perdagangan 11 persen pada hari Senin menjadi 1.829 yuan (US$284,15) per ton, menandakan keyakinan akan krisis pasokan batubara yang terus-menerus.

Baca Juga :  Bank Sentral China Perketat Regulasi Industri Keuangan

Harga spot batubara di provinsi Shanxi, produsen terbesar China, naik ke rekor 1.630 yuan per ton pada 15 Oktober, menurut harga dari SteelHome.

Pekan lalu, China mengambil langkah besar dalam reformasi ketenagalistrikan dengan mengizinkan pembangkit listrik tenaga batu bara untuk membebankan biaya yang lebih tinggi kepada beberapa pelanggan, dengan tujuan untuk mendorong pembangkit listrik menghasilkan lebih banyak listrik dan mengurangi tekanan profitabilitas mereka.

“Liberalisasi harga baru-baru ini untuk pembangkit listrik tenaga batu bara dan pengguna akhir industri merupakan sinyal bahwa pemerintah tidak yakin dapat mengendalikan harga batu bara dalam waktu dekat,” kata Whitworth.
Dia memperkirakan harga batu bara yang lebih tinggi akan berarti kenaikan harga listrik pengguna akhir sebesar 25 persen atau lebih, tetapi tidak jelas apakah harga listrik yang lebih tinggi akan mengurangi pertumbuhan permintaan.

Baca Juga :  Bank Sentral China Tingkatkan Dukungan Perusahaan Swasta

Ekonomi raksasa China, yang menghasilkan elektronik, mainan, pakaian dan peralatan untuk pasar global, menghadapi inflasi gerbang pabrik yang belum pernah terjadi sebelumnya menambah kekhawatiran produsen, eksportir dan pengecer.

Seorang pemilik bisnis e-commerce bermarga Chen yang menjual barang-barang seperti sikat gigi, bak plastik dan serbet dari kota Yiwu di provinsi Zhejiang, sebuah pusat ekspor di China timur, mengatakan “seluruh kota melakukan kampanye penghematan energi dan emisi. pengurangan.”

Chen mengatakan kawasan industri di mana ia berbasis memutus aliran listrik begitu penggunaan listrik harian mencapai tingkat tertentu, menambahkan ini menambah penundaan pesanan menjelang festival belanja domestik dan internasional utama pada akhir tahun.

China telah berjanji untuk menindak proyek-proyek yang menggunakan energi dalam jumlah besar dan memiliki emisi karbon tinggi karena hampir dua pertiga dari negara itu gagal memenuhi tujuan intensitas energi dan konsumsi mereka. Sektor energi yang memonopoli seperti baja dan aluminium telah diperintahkan untuk mengurangi produksi.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top