Liga Olahraga Besar Tidak Mungkin Ikuti Sanksi WTA Di China

Sanksi WTA di China
Sanksi WTA di China

Los Angeles | EGINDO.co – Asosiasi Tenis Wanita (WTA) mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh dunia olahraga minggu ini ketika menangguhkan turnamen di China karena mengkhawatirkan Peng Shuai, tetapi liga yang lebih besar dan lebih banyak investasi diperkirakan tidak akan mengikutinya.

Ketua WTA Steve Simon tetap tidak yakin bahwa Peng, mantan petenis nomor satu dunia di nomor ganda, dapat berbicara atau bergerak bebas setelah menghilang selama tiga minggu sejak menuduh mantan pejabat tinggi China melakukan pelecehan seksual.

Asosiasi Bola Basket Nasional (NBA) dan Liga Utama Inggris (EPL) memiliki taruhan keuangan yang jauh lebih besar di wilayah tersebut daripada WTA tetapi tidak mungkin untuk menghadapi China atas Peng, kata analis pemasaran olahraga.

Kedua liga tersebut – yang telah mendapat teguran dari Beijing di masa lalu ketika anggota telah menyuarakan posisi politik tentang masalah dari Hong Kong hingga kelompok etnis Uyghur – belum berbicara tentang pemain tenis itu.

“Tidak diragukan lagi bahwa NBA dan Liga Utama Inggris terlihat sangat lemah dalam menghadapi WTA,” kata Victor Matheson, profesor di College of the Holy Cross di Massachusetts dan pakar ekonomi olahraga.

Dikatakan demikian, NBA memiliki kesepakatan hak US$1,5 miliar untuk menyiarkan permainan di China, dan EPL menandatangani kesepakatan di suatu tempat dalam kisaran US$700 juta.

Baik NBA maupun Liga Premier tidak segera menanggapi permintaan komentar.

China belum menanggapi tuduhan penyerangan Peng, meskipun telah mengecam politisasi tenis, mengatakan kasusnya telah dibesar-besarkan karena alasan memfitnah, dan menunjuk penampilannya pada pertengahan November di makan malam dan turnamen tenis.

Meskipun keluar dari China, WTA sebenarnya dapat mengurangi pukulan finansial dengan memindahkan turnamen ke tempat lain, seperti yang telah dilakukan selama pandemi COVID-19, sementara juga meningkatkan reputasinya di Barat dengan menentang pemerintah Beijing.

Baca Juga :  Peng Shuai Aman Dalam Panggilan Video Dengan Presiden IOC

‘UANG UANG UANG’

“Saya tidak mengatakan bahwa hak asasi manusia harus dikalahkan oleh dolar dan sen, tetapi keputusan yang jauh lebih sulit bagi NBA dan EPL untuk dibuat ketika Anda berbicara tentang ratusan juta dolar versus WTA,” tambah dia. Matheson.

Komite Olimpiade Internasional (IOC), yang akan menyambut Olimpiade Musim Dingin Beijing pada bulan Februari dan yang telah berusaha untuk meyakinkan publik tentang Peng, adalah yang paling dipertaruhkan, kata Bob Dorfman, seorang analis pemasaran olahraga di Pinnacle Advertising yang berbasis di AS.

“Lebih dari liga mana pun, ini tentang uang, uang, uang … akan sangat menarik untuk melihat bagaimana semua ini terjadi karena di Beijing, itu akan menjadi lebih intens dengan lebih banyak protes dan tekanan dari luar. kelompok.”

Diminta komentar, IOC, yang telah mengadakan dua panggilan video dengan Peng, menegaskan kembali dukungannya untuknya dan mengatakan akan mengadakan pertemuan pribadi dengan pemain pada Januari.

Liga olahraga besar lainnya mungkin menyanyikan lagu yang berbeda jika salah satu pemain mereka hilang di China, tetapi karena mereka dapat mengambil pendekatan menunggu dan melihat, kata Dorfman.

“Jika (penjaga Golden State Warriors) Klay Thompson pergi ke China untuk mempromosikan sepatunya dan menghilang, mungkin, tetapi pada titik ini agak jauh dan ada terlalu banyak uang yang dipertaruhkan untuk NBA dan IOC,” katanya.

“Semua perusahaan ini bersifat global dan mereka memiliki banyak uang di China, dan China adalah salah satu pasar dengan pertumbuhan terbesar di dunia. Akan sangat sulit bagi perusahaan global mana pun untuk mundur dari mereka pada saat ini.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :