Li Tie: Kami Tidak Takut Jepang Dan Australia

Li Tie
Li Tie

Beijing | EGINDO.co – Li Tie, manajer tim sepak bola nasional pria China, memiliki kontrak dengan Asosiasi Sepak Bola China (CFA) diperpanjang hingga 2026, organisasi itu mengkonfirmasi pada hari Minggu.

Li mengungkapkan kepercayaannya kepada tim nasional untuk kualifikasi Piala Dunia FIFA 2022 mendatang (Konfederasi Sepak Bola Asia) pada konferensi pers di Shanghai pada hari yang sama.

China akan bertemu Australia pertama pada 2 September dan kemudian Jepang lima hari kemudian. Keduanya merupakan tim papan atas di Asia dan merupakan tantangan terbesar bagi China di turnamen tersebut.

“Bukannya aku tidak punya kesempatan melawanmu karena kamu lebih kuat dariku,” kata Li. “Para pemain kami tidak akan percaya kepada saya bahkan jika saya memberi tahu mereka bahwa kami dapat mengalahkan Jepang dan Australia karena mereka kurang percaya diri. Beberapa dari mereka memiliki pengalaman menang pada tahap kualifikasi ini. Mereka membutuhkan kemenangan untuk membangun kepercayaan diri, terutama ketika kami melangkah sedalam ini. di turnamen. Kami perlu memberikan instruksi kepada pemain untuk membantu mereka beradaptasi dengan permainan yang berbeda dan menunjukkan kepada mereka seperti apa sepak bola modern.”

Li Tie meninggalkan hotel untuk sesi latihan di Shanghai, China, 19 Agustus 2021. /CFP

Li menghabiskan sebagian besar karirnya, baik sebagai pemain dan manajer, dengan tim nasional, menyaksikan momen-momen penting dalam sejarahnya, seperti ketika China gagal di turnamen kualifikasi pada tahun 1997 dan ketika berhasil mencapai Piala Dunia pada tahun 2001.

“Tim nasional kami seperti anak dari sebuah keluarga. Dia membutuhkan lebih banyak dukungan dan dorongan dari orang tua. Terkadang dia mungkin berbuat buruk dalam ujian atau nakal, tapi dia tetap anak kami. Kami tidak bisa meninggalkannya begitu saja karena hasil ujian yang buruk. ,” kata Li.

Baca Juga :  Mata Pencaharian Petani China Hanyut Oleh Banjir

Banyak pertandingan kualifikasi tidak dapat terjadi di stadion kandang tim yang hadir karena COVID-19 sehingga tim nasional China mungkin perlu menghabiskan waktu lama di negara-negara di Asia Barat untuk bermain game dan berlatih.

“Tidak banyak yang bisa Anda lakukan,” kata Li. “Keluarga kami tidak dapat bergabung dengan kami karena COVID-19. Pemain berbicara dengan mereka setiap hari melalui obrolan video. Terakhir kali, sebelum kami berangkat ke Sharjah [di Uni Emirat Arab], A Lan banyak menangis berbicara dengan keluarganya. Saya ingin bersama anak-anak saya juga. Saya dapat berbicara dengan para pemimpin tentang kesulitan seperti ini sepanjang hari, tetapi tidak ada gunanya melakukan itu karena itu tidak akan mengubah apa pun. Karena Anda tidak dapat mengubahnya, Anda mungkin hanya hidup dan menikmati itu,” kata Li.

Li mengatakan dia siap untuk tinggal di luar negeri selama setengah tahun dan sudah mengemas cukup teh untuk itu.
Sumber : CGTN/SL