Lewis Hamilton Juara Grand Prix Qatar, Max Verstappen Kedua

Sirkuit Losail,Lewis Hamilton bersaing dengan Max Verstappen
Sirkuit Losail,Lewis Hamilton bersaing dengan Max Verstappen

Doha | EGINDO.co – Lewis Hamilton memenangkan Grand Prix Qatar perdana pada hari Minggu (21 November) dengan penampilan luar biasa dari posisi terdepan untuk memangkas keunggulan kejuaraan dunia Max Verstappen menjadi delapan poin.

Juara tujuh kali Mercedes itu menahan saingan beratnya dari Belanda Red Bull sejauh satu mil di bawah lampu sirkuit Losail untuk meninggalkan pertempuran memperebutkan mahkota pembalap F1 dengan hati-hati dengan hanya dua balapan tersisa.

Fernando Alonso mengambil posisi ketiga untuk Alpine, podium pertama mantan juara dunia dua kali sejak 2014, pebalap berusia 40 tahun itu mendapat sorakan besar dari penonton.

Satu minggu setelah kemenangan terberat dan terbesarnya di Brasil, Hamilton menikmati salah satu kemenangan termudahnya.

Dan setelah gelar dunia kedelapan yang belum pernah terjadi sebelumnya tampaknya terlepas dari genggamannya setelah kemenangan Verstappen di Amerika Serikat dan Meksiko, itu adalah pembalap Inggris berusia 36 tahun daripada pemain berpura-pura berusia 12 tahun yang memiliki momentum.

“Kami membutuhkan poin itu hari ini. Saya tidak sabar untuk menonton tayangan ulang balapan untuk mengetahui apa yang terjadi di belakang saya,” katanya setelah kemenangannya yang ke-102 sepanjang kariernya.

“Saya benar-benar bersyukur atas poin-poin ini, ini adalah tahun yang luar biasa. Kemenangan berturut-turut di sini, merasa baik, saya merasa bugar, lebih bugar daripada yang pernah saya rasakan. Bawa dua berikutnya!”

Verstappen, yang diturunkan dari posisi kedua menjadi ketujuh di grid karena pelanggaran bendera kuning di kualifikasi pada hari Sabtu, menempati posisi kedua, dan mengambil satu poin untuk lap tercepat.

“Posisi awal kami terganggu, tetapi untungnya kami memiliki awal yang sangat baik,” katanya.

“Tentu saja, saya tahu ini akan sulit sampai akhir, tetapi tetap bagus, tetap menarik. Trek ini juga menyenangkan untuk dikendarai. Saya merasa baik, tetapi ini akan menjadi pertarungan yang ketat sampai akhir.”

Baca Juga :  Red Bull Ingin Peninjauan Resmi Penalti Hamilton GP Inggris

Mesin Hamilton yang lebih cepat, dipasang akhir pekan lalu di Sao Paulo, kemungkinan akan memberi Red Bull waktu yang sulit lagi di sirkuit baru yang sangat cepat di Arab Saudi dalam waktu dua minggu menjelang balapan penutup musim di Abu Dhabi pada pertengahan Desember.

PIALA DUNIA
Balapan ke-20 musim ini diadakan satu tahun menjelang Piala Dunia dan trofi dipajang, seperti juga beberapa pesepakbola terbaik – David Beckham, Andrea Pirlo dan John Terry mendapatkan gambaran tentang seberapa cepat Hamilton mengambil tikungan .

Mengenakan helm pelangi yang dia pakai dalam latihan dan kualifikasi untuk meningkatkan kesadaran akan hak asasi manusia dan kesetaraan, Hamilton memulai dengan mimpi, dengan cepat menjauh dari barisan saat Verstappen melompat dari posisi ketujuh ke urutan keempat.

Pembalap Verstappen menjatuhkan Alpha Tauri dari Pierre Gasly untuk naik ke posisi ketiga pada lap keempat, dengan Alonso jatuh tak lama setelahnya dan hanya menyisakan Hamilton di bulu salibnya.

Dengan mesin baru yang dipasang sebelum Brasil menembaki semua silinder, Hamilton meninggalkan pengejar Red Bull-nya untuk debu gurun.

Verstappen, tertinggal sembilan detik, adalah yang pertama masuk pit di lap 18, melanjutkan di urutan kedua.

Mercedes menutupi langkah itu, meninju Hamilton di lap berikutnya dengan pembalap Inggris itu melanjutkan dengan keunggulan sekitar delapan detik.

Seperti permainan tinju bayangan, Mercedes melakukan taktik yang sama saat Verstappen diadu berikutnya, meninggalkan Hamilton menuju kemenangan dan Red Bull bingung tentang apa yang bisa mereka lakukan untuk menjaga harapan kejuaraan mereka tetap hidup.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :