Ledecky, Pendatang Baru Di Uji Coba Renang Olimpiade AS

Katie Ledecky menuju Olimpiade Tokyo
Katie Ledecky menuju Olimpiade Tokyo

Omaha | EGINDO.co – Pemegang rekor dunia Katie Ledecky sedang menuju pertarungan Olimpiade Tokyo dengan perenang Australia Ariarne Titmus, mengunci tempat gaya bebas 400mnya dengan kemenangan di uji coba renang Olimpiade AS pada Senin (13 Juni).

Ledecky hampir tak tertandingi ketika dia memenangkan 400m gratis di Olimpiade Rio dalam rekor dunia 3 menit 56,46 detik.

Tapi Titmus – yang menggulingkan Ledecky di nomor 400m bebas di Kejuaraan Dunia 2019 – melepaskan peringatan Olimpiade minggu ini ketika dia mengancam rekor dunia dalam memenangkan 400m bebas di uji coba Australia di 3:56.90.

Ledecky hampir mencapai rekor kecepatan dunianya di nomor 200m pada hari Senin, tetapi puas dengan kemenangan nyaman di 4:01.27.

Paige Madden meraih tempat kedua dengan waktu 4:04,86, mengalahkan Olympian 2016 Leah Smith.

“Itu bukan yang terbaik 400,” aku Ledecky, yang lebih dari dua detik dari waktu terbaiknya tahun 3:59.25 di Mission Viejo Pro Swim pada bulan April.

 

“Saya pikir saya akan pergi sedikit lebih cepat dari itu, tapi saya akan mengambilnya untuk saat ini.”

Petenis berusia 24 tahun yang menargetkan program ambisius Tokyo 200m, 400m, 800m dan 1500m gaya bebas, mengatakan dia senang akhirnya bisa menuju Tokyo setelah penundaan pandemi selama satu tahun.

“Rasanya sangat tidak nyata bahwa kami akan keluar untuk final Trials,” katanya. “Setahun yang lalu saya tidak berpikir kami akan berada di sini, jadi menyenangkan untuk mengunci tempat saya.”

Empat perenang lainnya menuju ke Olimpiade untuk pertama kalinya, dengan Torri Huske memimpin satu-dua remaja dalam gaya kupu-kupu 100m putri.

Huske, 18, meraih tempat pertama Olimpiade dalam gaya sensasional dengan memimpin dunia waktu 55,66 detik.

Perenang berusia 18 tahun itu mencatat rekor Amerika keduanya dalam beberapa malam saat dia menyatakan dirinya sebagai ancaman yang sah bagi juara bertahan Olimpiade Sarah Sjostrom dari Swedia, yang memecahkan rekor dunia 55,48 dalam memenangkan emas di Rio.

“Saya bahkan tidak tahu harus berbuat apa,” kata Huske. “Aku sudah banyak memikirkan ini. Aku merasa ini belum benar-benar meresap. Ini benar-benar gila.”

Dia akan mempelopori tantangan muda AS dalam acara tersebut setelah Claire Curzan yang berusia 16 tahun menempati posisi kedua dengan 56,43.

Rio Olympian Kelsi Dahlia finis keempat karena tren yang diharapkan ke arah pemuda di tim AS tahun ini meningkat.

Huske mengatakan penundaan satu tahun Olimpiade Tokyo karena pandemi virus corona sebenarnya menguntungkannya.

“Saya merasa itu sangat membantu saya karena saya bisa melatih kekuatan saya,” katanya. “Saya merasa itu membuat perbedaan besar di 50 detik saya.”
MIMPI YANG MENJADI KENYATAAN

Michael Andrew muncul sebagai pemenang dalam pertarungan gaya dada 100m yang sengit, menahan Andrew Wilson dengan seperseratus detik.

Wilson melonjak dari keempat pada gilirannya untuk merebut tempat kedua di dinding sebagai Nic Fink, kedua pada gilirannya, ditolak.

Andrew, 22 tahun disebut-sebut sebagai bahan Olimpiade sejak ia menjadi pro pada 14, tidak bisa menandingi rekor Amerika 58,14 ia ditetapkan di semi-final.

Tapi waktunya 58,73 sudah cukup untuk meraih tiketnya ke Tokyo.

“Masih sulit untuk percaya itu nyata,” kata Andrew, yang kemudian kembali lolos ke final gaya punggung 100m Selasa.

“Saya ingat berjalan menuruni tangga setelah tidak membuat tim berusia 17 tahun (pada 2016). Untuk memperbaiki itu adalah mimpi yang menjadi kenyataan.”

Ledecky, yang meledak di kancah internasional pada usia 15 dengan kemenangan bebas 800m di Olimpiade London 2012, menyambut kedatangan darah baru.

“Sangat menyenangkan melihat beberapa perenang muda datang,” kata Ledecky. “Melihat senyum lebar Torri di mimbar medali membuatku merinding.”
Sumber : CNA/SL