Ledakan Covid-19 China Dimulai Sebelum Batasan Dilonggarkan

Peningkatan Kasus Covid-19 di China
Peningkatan Kasus Covid-19 di China

Jenewa | EGINDO.co – Penyebaran kasus COVID-19 di China berlangsung dengan baik sebelum pemerintah mulai melonggarkan pembatasan, kata Organisasi Kesehatan Dunia pada Rabu (14 Desember).

Pejabat di China memperingatkan bahwa kasus meningkat dengan cepat di Beijing setelah pemerintah tiba-tiba meninggalkan kebijakan nol-COVID-19, membatalkan pengujian massal dan karantina setelah hampir tiga tahun berupaya membasmi virus.

“Ledakan kasus di China bukan karena pencabutan pembatasan COVID. Ledakan kasus di China telah dimulai jauh sebelum pelonggaran kebijakan nol-COVID,” kata kepala kedaruratan WHO Michael Ryan kepada wartawan.

“Ada narasi bahwa, dalam beberapa hal, China mencabut pembatasan dan tiba-tiba, penyakitnya tidak terkendali,” tambahnya di markas besar badan kesehatan PBB di Jenewa.

Baca Juga :  Kejelasan Strategi Kebijakan Taiwan Bawa Kerugian Signifikan

“Penyakit itu menyebar secara intensif karena tindakan pengendalian itu sendiri tidak menghentikan penyakit itu.

“Saya yakin pihak berwenang China telah memutuskan secara strategis bahwa bagi mereka, itu bukan pilihan terbaik lagi,” katanya, mengacu pada langkah-langkah pengendalian.

Ryan mengatakan varian virus Omicron, yang pertama kali terdeteksi sekitar setahun yang lalu, berarti pembatasan gaya China tidak berguna seperti melawan jenis sebelumnya yang beredar ketika cakupan vaksinasi rendah.

“Penularan super Omicron benar-benar menghilangkan kesempatan untuk menggunakan langkah-langkah kesehatan masyarakat dan sosial yang bertujuan untuk menahan virus secara penuh,” katanya dalam konferensi pers dengan asosiasi koresponden PBB.

Ryan mengatakan tindakan seperti itu terutama digunakan untuk melindungi sistem kesehatan sementara tingkat vaksinasi meningkat, tetapi sekarang kegunaannya telah berubah.

Baca Juga :  China: Fasilitas Panen Energi Matahari Di Luar Angkasa

“Ada data dari tempat-tempat seperti Hong Kong yang menunjukkan bahwa vaksin China yang tidak aktif, dengan penambahan dosis ketiga, bekerja dengan sangat baik. Tetapi memang membutuhkan dosis ketiga untuk menunjukkan efek itu,” katanya.

Dan dia menekankan: “Peningkatan intensitas penularan terjadi jauh sebelum ada perubahan kebijakan.”

Para pemimpin China bertekad untuk terus maju meskipun negara itu menghadapi lonjakan kasus yang dikhawatirkan para ahli tidak mampu menanganinya.

Jutaan orang lanjut usia yang rentan masih belum divaksinasi sepenuhnya dan rumah sakit yang kekurangan dana kekurangan sumber daya untuk menangani masuknya pasien yang terinfeksi.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :