Ledakan Besar Guncang St Vincent Saat Gunung Berapi Meletus

Ledakan Besar Guncang St Vincent
Ledakan Besar Guncang St Vincent

Kingstown, St Vincent | EGINDO.co – Gunung berapi La Soufriere melepaskan sejumlah besar abu dan gas panas pada Senin (12 April) pagi dalam letusan eksplosif terbesar sejak aktivitas vulkanik dimulai di pulau Karibia timur St Vincent akhir pekan lalu, dengan para pejabat khawatir tentang itu. nyawa mereka yang menolak untuk dievakuasi.
Para ahli menyebutnya sebagai “ledakan besar” yang menghasilkan aliran piroklastik ke sisi selatan dan barat daya gunung berapi.

“Itu menghancurkan segala sesuatu di jalurnya,” Erouscilla Joseph, direktur Pusat Penelitian Seismik Universitas Hindia Barat, mengatakan kepada The Associated Press. “Siapa pun yang tidak mengindahkan evakuasi, mereka harus segera keluar.”

Tidak ada laporan korban luka atau kematian, tetapi pejabat pemerintah bergegas untuk menanggapi letusan terbaru, yang bahkan lebih besar dari letusan pertama yang terjadi pada Jumat pagi.

Sekitar 16.000 orang yang tinggal di komunitas yang dekat dengan gunung berapi telah dievakuasi atas perintah pemerintah pada hari Kamis, tetapi sejumlah yang tidak diketahui tetap tinggal dan menolak untuk pindah.

Richard Robertson, dari pusat penelitian seismik, mengatakan kepada stasiun lokal NBC Radio bahwa kubah lama dan baru gunung berapi telah dihancurkan dan kawah baru telah dibuat. Dia mengatakan bahwa aliran piroklastik akan menghancurkan segala sesuatu yang menghalangi jalannya.

“Apa pun yang ada di sana, manusia, hewan, apa saja … mereka hilang,” katanya. “Dan itu hal yang mengerikan untuk mengatakannya.”

Joseph mengatakan ledakan terbaru itu setara dengan yang terjadi pada tahun 1902 dan menewaskan sekitar 1.600 orang. Gunung berapi terakhir meletus pada 1979. Abu dari ledakan yang sedang berlangsung telah jatuh di Barbados dan pulau-pulau terdekat lainnya.

Seorang menteri pemerintah yang mengunjungi wilayah timur laut pulau itu pada hari Minggu mengatakan dia melihat sekitar dua atau tiga lusin orang masih tersisa di komunitas Sandy Bay sendirian, yang mendorong Perdana Menteri Ralph Gonsalves untuk mendesak orang-orang untuk pergi.

“Sudah waktunya bagi Anda untuk pergi,” katanya. Itu berbahaya.
Aktivitas vulkanik yang sedang berlangsung telah mengancam pasokan air dan makanan, sehingga pemerintah terpaksa mengebor air bersih dan mendistribusikannya melalui truk.

“Kami tidak bisa meletakkan terpal di atas sungai,” kata Garth Saunders, menteri otoritas air dan saluran pembuangan pulau itu, merujuk pada ketidakmungkinan mencoba melindungi sumber air saat ini dari abu yang terus jatuh.

Dia mengatakan kepada Radio NBC bahwa para pejabat juga sedang berusaha mengatur titik distribusi air.

Sementara itu, Gonsalves mengatakan pejabat pemerintah bertemu Senin sore untuk membicarakan kesulitan dengan pasokan makanan.

Wakil Perdana Menteri Montgomery Daniel mengatakan kepada stasiun radio bahwa kerusakan sangat parah di wilayah timur laut pulau itu, yang dia kunjungi pada hari Minggu.

Hutan dan pertanian musnah, pohon kelapa, sukun, mangga dan sirsak dihancurkan, serta tanaman pisang raja dan pisang.

“Apa yang saya lihat memang mengerikan,” katanya.

Dipan, tenda, tangki air, dan persediaan dasar lainnya membanjiri St. Vincent ketika negara-negara terdekat bergegas membantu mereka yang terkena dampak letusan.

Setidaknya empat kapal pesiar kosong mengapung di dekatnya, menunggu untuk membawa pengungsi ke pulau lain yang telah setuju untuk menerima mereka sementara, termasuk Antigua dan Grenada.

Gonsalves, bagaimanapun, mengatakan dia mengharapkan pemerintahannya mungkin membatalkan kapal pesiar karena sebagian besar orang tampaknya tinggal di St. Vincent untuk saat ini.

Satu-satunya orang yang dievakuasi dari St. Vincent melalui kapal pesiar adalah 136 pekerja pertanian yang merupakan bagian dari program pertanian musiman dan terdampar di pulau itu.

Kelompok itu seharusnya terbang ke Kanada, tetapi penerbangan mereka dibatalkan akibat ledakan hari Jumat. Mereka tiba pada hari Sabtu di St Lucia dan akan naik penerbangan ke Kanada dari sana.

Gonsalves mengatakan kepada NBC Radio pada hari Minggu bahwa pemerintahnya akan melakukan segala kemungkinan untuk membantu mereka yang terpaksa meninggalkan rumah mereka di komunitas yang dipenuhi abu.

“Ini adalah operasi besar yang kita hadapi,” katanya. “Ini akan menjadi mahal, tapi saya tidak ingin kita kehilangan sepeser pun … ini akan menjadi perjalanan yang panjang.”
Gonsalves mengatakan butuh empat bulan bagi kehidupan untuk kembali normal di St Vincent, bagian dari rantai pulau yang mencakup Grenadines. Mayoritas dari 100.000 penduduk tinggal di St Vincent.

Di antara mereka adalah Ranique Chewitt, seorang penjual berusia 32 tahun yang tinggal di Sungai Selatan, yang terletak di tenggara gunung berapi.

Gunung Berapi St. Vincent
Orang membersihkan abu vulkanik dari atap merah sebuah rumah setelah gunung berapi La Soufriere meletus, di Wallilabou, di sisi barat pulau Karibia St. Vincent pada 12 April 2021. (Foto: AP / Orvil Samuel)

Dia tidak harus mengungsi, tetapi mengatakan dia khawatir tentang kesehatan dan persediaan airnya dan belum meninggalkan rumah sejak letusan pertama pada Jumat pagi: “Saya sesak napas karena debu, dan saya di dalam.”

Pandemi juga mempersulit upaya tanggapan. Setidaknya 14 kasus baru COVID-19 telah dilaporkan sejak letusan dimulai pada hari Jumat, dan semua yang pergi ke tempat penampungan sedang diuji. Mereka yang dites positif dibawa ke pusat isolasi. Lebih dari 3.700 orang berada di 84 tempat penampungan pemerintah.

Karibia timur memiliki 19 gunung berapi hidup, 17 di antaranya terletak di 11 pulau. Dua sisanya terletak di bawah air dekat Grenada, termasuk satu yang disebut Kick ‘Em Jenny yang telah aktif dalam beberapa tahun terakhir.

Gunung berapi paling aktif dari semuanya adalah Bukit Soufriere di Montserrat, yang terus meletus sejak 1995, menghancurkan ibu kota Plymouth dan menewaskan sedikitnya 19 orang pada tahun 1997.
Sumber : CNA/SL