Leclerc Beri Penghormatan Kepada Mendiang Ayah Di Hari Kemenangan

Charles Leclerc Juara Grand Prix Monaco
Charles Leclerc Juara Grand Prix Monaco

Monaco | EGINDO.co – Charles Leclerc menitikkan air mata dan pikiran mendiang ayahnya terlintas di benaknya saat ia melaju menuju kemenangan emosional di rumahnya di Grand Prix Monaco pada hari Minggu.

Kemenangan tersebut adalah mimpi seumur hidup yang menjadi kenyataan bagi pemain berusia 26 tahun itu dan berkat dedikasi dan cinta ayahnya, Herve, yang meninggal pada tahun 2017 ketika Leclerc sedang dalam perjalanan menuju gelar Formula Dua.

Pemenang balapan Formula 1 pertama sejak Louis Chiron pada tahun 1931 mengenang kembali bagaimana ia menyaksikannya saat masih kecil bersama ayahnya, memimpikan petualangan di masa depan.

“Saya ingat ketika saya masih sangat muda dan menonton balapan bersama teman-teman saya, tentu saja dengan ayah saya, yang telah melakukan segalanya bagi saya untuk mencapai posisi saya saat ini,” katanya.

Baca Juga :  Polisi Tangkap Peretas Yang Dituduh Mencuri Dari Neymar

“Saya merasa seperti saya tidak hanya mencapai impian saya hari ini, tetapi juga salah satu impiannya.”

Leclerc mengenang balapan Formula Dua Baku 2017 yang terjadi tiga hari setelah ayahnya meninggal, dan di mana ia berhasil mengatasi gejolak emosi dalam pikirannya dan juga meraih pole position.

“Ini mungkin pertama kalinya dalam karir saya hal itu terjadi lagi saat mengemudi, di mana Anda mendapatkan kilas balik dari semua momen yang telah kita habiskan bersama, semua pengorbanan yang telah dia lakukan agar saya bisa mencapai posisi saya sekarang,” dia berkata.

“Merupakan impian kami berdua untuk sampai ke sana… Itu, sekali lagi, seperti yang saya katakan sebelumnya, mungkin momen yang paling sulit untuk dikelola saat ini.”

Baca Juga :  Penyelenggara Olimpiade Beijing Menerima Api Ditengah Boikot

Leclerc mengatakan kemenangan dengan semua teman dan keluarganya menonton, dan Pangeran Albert dari Monaco juga menyemangatinya, adalah momen yang sangat spesial.

Jutaan penonton televisi tidak akan mengetahui apa pun tentang apa yang terjadi di dalam helm selama 10 lap terakhir.

“Saya sebenarnya menyadari dua lap menjelang akhir bahwa saya kesulitan untuk melihat keluar dari terowongan hanya karena saya meneteskan air mata,” kata Leclerc.

“Saya seperti… ‘Charles, kamu tidak bisa melakukan itu sekarang. Kamu masih punya dua lap lagi untuk menyelesaikannya’. Dan terutama di trek seperti Monaco, Anda harus terus melaju hingga akhir.

“Sangat sulit untuk menahan emosi, pikiran-pikiran itu, tentang orang-orang yang telah membantu saya mencapai posisi saya saat ini.”

Baca Juga :  Guardiola Lebih Dekat Meninggalkan Daripada Bertahan Di Man City

Leclerc memulai dari posisi terdepan, seperti yang ia lakukan dua kali sebelumnya di Monaco tanpa imbalan meskipun menyalip hampir tidak mungkin dilakukan di trek sempit dan berkelok-kelok.

Ada pembicaraan tentang kutukan dan kutukan, keraguan tentang apakah dia akhirnya bisa mengakhiri rangkaian yang membuatnya gagal naik podium di rumahnya dalam lima upaya.

“Saya tidak pernah percaya pada kutukan itu,” katanya.

“Namun, selalu terasa sangat sulit dalam dua kesempatan saya harus menang di sini.

Masalahnya adalah sebagai pembalap Anda tidak pernah benar-benar tahu kapan akan ada peluang berikutnya untuk menang dan terutama ketika itu adalah balapan kandang Anda dan terlebih lagi ketika balapan kandang Anda adalah Monaco, itu adalah trek yang spesial.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :