Lebih Dari 80% Orang Jepang Menentang Olimpiade Musim Panas

Olimpiade Tokyo 2020
Olimpiade Tokyo 2020

Tokyo | EGINDO.co – Lebih dari 80 persen orang Jepang menentang penyelenggaraan Olimpiade yang ditunda akibat virus korona tahun ini, sebuah jajak pendapat baru yang diterbitkan pada Senin (17 Mei) menunjukkan, dengan hanya kurang dari 10 minggu hingga Olimpiade Tokyo.

Survei terbaru datang setelah Jepang memperluas keadaan darurat COVID-19 pada hari Jumat ketika negara itu memerangi gelombang keempat infeksi virus.

Lonjakan itu telah memberi tekanan pada sistem perawatan kesehatan negara itu, dengan para profesional medis berulang kali memperingatkan tentang kekurangan dan kelelahan.

Survei akhir pekan oleh harian Asahi Shimbun menemukan bahwa 43 persen responden menginginkan Olimpiade dibatalkan, dan 40 persen menginginkan penundaan lebih lanjut.

Angka tersebut naik dari 35 persen yang mendukung pembatalan dalam survei oleh surat kabar sebulan lalu, dan 34 persen yang menginginkan penundaan lebih lanjut.

Hanya 14 persen yang mendukung penyelenggaraan Olimpiade musim panas ini sesuai jadwal, turun dari 28 persen, menurut jajak pendapat dari 1.527 jawaban dari 3.191 panggilan telepon.

Jika Olimpiade tetap berjalan, 59 persen responden mengatakan mereka tidak menginginkan penonton, dengan 33 persen mendukung jumlah penggemar yang lebih rendah dan 3 persen kapasitas reguler.

Selama berbulan-bulan, jajak pendapat menemukan bahwa mayoritas di Jepang menentang penyelenggaraan Olimpiade musim panas ini.

Jajak pendapat terpisah oleh Kyodo News yang diterbitkan pada hari Minggu menunjukkan bahwa 59,7 persen responden mendukung pembatalan, meskipun penundaan lebih lanjut tidak terdaftar sebagai opsi.

Penyelenggara Olimpiade mengatakan langkah-langkah anti-virus yang keras, termasuk pengujian rutin atlet dan larangan penggemar luar negeri, akan menjaga keamanan Olimpiade.

Tetapi jajak pendapat Kyodo menemukan bahwa 87,7 persen responden khawatir bahwa masuknya atlet dan anggota staf dari luar negeri dapat menyebarkan virus.

Ditanya tentang pemungutan suara, juru bicara pemerintah Katsunobu Kato mengatakan pemerintah akan “melakukan upaya agar masyarakat Jepang memahami bahwa Olimpiade Tokyo akan diadakan dengan cara yang aman dan terjamin”.

“Kami perlu memberikan penjelasan tentang perincian langkah-langkah konkret (virus korona),” katanya, menegaskan bahwa Olimpiade tidak akan memberikan tekanan lebih lanjut pada layanan medis.

Jepang telah melihat wabah COVID-19 yang lebih kecil daripada banyak negara, dengan kurang dari 11.500 kematian sejauh ini. Tetapi pemerintah berada di bawah tekanan untuk peluncuran vaksin yang relatif lambat.

Jajak pendapat Kyodo menemukan bahwa 85 persen responden menganggap peluncuran itu lambat, dengan 71,5 persen tidak senang dengan penanganan pandemi oleh pemerintah.
Sumber : CNA/SL