Lebih Dari 3.000 Kasus Baru Di Singapura Tiga Hari Berturut

3.483 Kasus Baru Covid-19 di Singapura
3.483 Kasus Baru Covid-19 di Singapura

Singapura | EGINDO.co – Kasus baru COVID-19 di Singapura tetap di atas angka 3.000 untuk hari ketiga berturut-turut pada Kamis (7 Oktober), dengan tiga kematian lagi akibat komplikasi akibat virus tersebut.

Kematian tersebut melibatkan dua pria dan satu wanita berusia antara 57 dan 90. Mereka diidentifikasi sebagai Kasus 78362, 84535 dan 100512. Salah satunya tidak divaksinasi terhadap COVID-19, sementara dua divaksinasi. Semua memiliki berbagai kondisi medis yang mendasarinya.

Ini menjadikan jumlah kematian Singapura dari virus corona menjadi 136.

Sebanyak 3.483 infeksi baru telah dilaporkan pada Kamis siang, turun dari 3.577 kasus pada Rabu.

Di antara kasus baru, 3.475 merupakan penularan lokal, terdiri dari 2.783 kasus di masyarakat dan 692 di asrama pekerja migran.

Delapan adalah kasus impor, kata Kementerian Kesehatan (MOH) dalam pembaruan hariannya yang dirilis ke media sekitar pukul 11 ​​malam.

Hingga Kamis, Singapura telah melaporkan total 116.864 kasus COVID-19 sejak awal pandemi.

 

RUMAH SAKIT
Sebanyak 1.534 pasien dirawat di rumah sakit, sebagian besar dalam kondisi sehat dan dalam pengawasan, kata Depkes.

Ada 297 pasien yang membutuhkan suplementasi oksigen dan 40 di unit perawatan intensif (ICU). Dari mereka yang jatuh sakit parah, 281 berusia di atas 60 tahun.

Selama 28 hari terakhir, ada 628 kasus yang membutuhkan suplementasi oksigen dan 61 di ICU. Dari jumlah tersebut, 49,5 persen divaksinasi penuh dan 50,5 persen tidak divaksinasi atau divaksinasi sebagian.

CLUSTER AKTIF
Depkes mengatakan sedang “memantau dengan cermat” lima klaster aktif termasuk Pusat Grosir Pasir Panjang, yang menambahkan satu kasus baru pada hari Kamis. Cluster ini memiliki 326 infeksi.

Sebuah cluster yang melibatkan panti jompo United Medicare Care di Toa Payoh melihat 15 kasus baru mencapai total 50.

Baca Juga :  Jelang Berakhir PPKM, Makin Banyak Sembuh Covid-19

 

Depkes mengatakan penularan terjadi di antara warga dan staf. Tiga puluh sembilan kasus melibatkan warga, 10 orang pegawai dan satu orang anggota rumah tangga.

Tiga asrama juga termasuk di antara cluster yang aktif. Yang terbesar di Asrama Woodlands, yang mencapai 406 infeksi setelah menambahkan 11 kasus baru.

Asrama Tampines menambahkan 35 infeksi lagi sementara enam kasus lagi diidentifikasi di Asrama Jurong Penjuru 2.

Kemenkes mengatakan bahwa ketiga klaster tersebut melibatkan penularan intra-asrama di antara penghuni tanpa bukti penyebaran di luar asrama.

 

KEMBALI KE SEKOLAH, UJIAN DIBATALKAN
Pembelajaran berbasis rumah untuk siswa sekolah dasar akan berakhir minggu ini, dengan kembali ke sekolah secara bertahap mulai 11 Oktober. Siswa akan diminta untuk mengambil tes cepat antigen sebelum kembali ke sekolah.

 

Sekolah pendidikan dasar dan khusus telah ditempatkan pada pembelajaran berbasis rumah sejak 27 September di tengah meningkatnya kasus komunitas COVID-19.
Meskipun kelas tatap muka akan dilanjutkan, ujian akhir tahun untuk siswa Sekolah Dasar 3 dan Sekolah Dasar 4 akan dibatalkan untuk memungkinkan “pemulihan kurikulum” karena gangguan dari pandemi, kata Kementerian Pendidikan, Kamis.

Kegiatan ko-kurikuler dan kegiatan setelah sekolah lainnya tetap ditangguhkan untuk semua tingkatan, termasuk sekolah menengah, perguruan tinggi junior dan Millennia Institute.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :