Lebih Dari 10.000 Orang Capai Inggris dengan Perahu Kecil Sejak Bulan Januari

Pencari Suaka tiba di Inggris dengan perahu kecil
Pencari Suaka tiba di Inggris dengan perahu kecil

London | EGINDO.co – Lebih dari 10.000 pencari suaka telah tiba di Inggris dengan perahu kecil sepanjang tahun ini, data terbaru pemerintah menunjukkan pada Sabtu (25 Mei), menggarisbawahi tantangan utama yang dihadapi Perdana Menteri Rishi Sunak menjelang pemilu nasional pada 4 Juli.

Jumlah orang yang mendarat di pantai selatan Inggris setelah melintasi Channel yang berbahaya turun sepertiganya pada tahun 2023, namun angka terbaru di situs web pemerintah menunjukkan 10.170 orang tiba antara Januari dan 25 Mei, naik dari 7.395 dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

“Kami terus bekerja sama dengan mitra kami di Perancis untuk mencegah penyeberangan dan menyelamatkan nyawa,” kata juru bicara Kementerian Dalam Negeri menanggapi lonjakan jumlah tersebut.

Baca Juga :  Evakuasi Di Bandara Canberra Setelah Terjadi Penembakan

Sunak, yang mengumumkan tanggal pemilu pada hari Rabu, mengatakan akhir pekan ini bahwa pencari suaka yang datang ke Inggris secara ilegal tidak akan dideportasi ke Rwanda sebelum pemungutan suara – sehingga menimbulkan keraguan terhadap salah satu kebijakan andalan Partai Konservatifnya.

Rencana tersebut telah terhambat oleh hambatan hukum selama lebih dari dua tahun, dan oposisi Partai Buruh, yang unggul sekitar 20 poin dalam jajak pendapat dan diperkirakan akan mengakhiri 14 tahun kekuasaan Konservatif, telah berjanji untuk membatalkan kebijakan tersebut jika berhasil. memenangkan pemilu.

Menteri imigrasi bayangan dari Partai Buruh Stephen Kinnock mengatakan pemerintahan Sunak belum berbuat cukup untuk mengatasi masalah ini.

Baca Juga :  Kane Bertekad Melampaui Rekor Pencetak Gol Inggris Rooney

“Karena seluruh upaya pemerintah kini terfokus pada upaya menerbangkan beberapa ratus orang ke Rwanda, mereka telah kehilangan ribuan orang lainnya yang melintasi Selat Malaka setiap bulannya,” kata Kinnock dalam sebuah pernyataan.

Partai Buruh mengatakan jika terpilih maka mereka akan membentuk Komando Keamanan Perbatasan yang akan mengumpulkan staf dari kepolisian, badan intelijen dalam negeri dan jaksa untuk bekerja dengan badan-badan internasional untuk menghentikan penyelundupan manusia.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :