Layanan Feri Ke Kepulauan Selatan, Rencana Lanjutan Sentosa

Dermaga Feri Baru di Sentosa Cove Village
Dermaga Feri Baru di Sentosa Cove Village

Singapura | EGINDO.co – Mendapatkan ke Kepulauan Selatan dari Sentosa bisa segera menjadi lompatan, dengan dermaga feri baru di Sentosa Cove Village diharapkan untuk memulai layanan pada bulan Desember.

Pengunjung ke Kepulauan Selatan, termasuk pulau St John’s dan Lazarus, dapat menantikan “pengalaman rekreasi rendah karbon”, termasuk tur sepeda dan glamping, dan mendapatkan makanan yang dikirimkan kepada mereka melalui drone.

Serangkaian wisata baru bertema keberlanjutan yang akan membawa pengunjung melalui warisan unik, keanekaragaman hayati dan alam Sentosa serta pulau-pulau tetangga juga akan diluncurkan secara bertahap mulai Desember, kata Sentosa Development Corporation (SDC) dalam rilis media pada hari Jumat. (17 Sep).

Ini adalah bagian dari upaya pulau itu untuk menjadi tujuan netral karbon pada tahun 2030, dan mengubah Singapura menjadi tujuan wisata yang berkelanjutan.

Pada hari Jumat, SDC meluncurkan peta jalan yang memetakan target keberlanjutan, yang mencakup penghijauan transportasi dan infrastruktur serta pemanfaatan energi terbarukan.

Antar-jemput pantai listrik di Sentosa. (Foto: Sentosa Development Corporation)
Pada tahun 2025, pengunjung Sentosa akan berkeliling pulau dengan armada kendaraan serba listrik, dengan bus listrik yang akan dikerahkan secara bertahap di Sentosa mulai tahun depan.

Uji coba bus listrik dengan Bus ComfortDelGro akan dimulai bulan depan, kata SDC. Ia menambahkan bahwa pada tahun 2030, semua tempat parkir milik SDC juga akan mengaktifkan pengisian kendaraan listrik. Dan semua gedung baru milik SDC akan dibangun untuk mendapatkan sertifikasi Green Mark Platinum Super Low Energy (SLE).

Berbicara pada peluncuran peta jalan keberlanjutan Sentosa, Menteri Negara Perdagangan dan Industri Alvin Tan mengatakan peta jalan tersebut merupakan langkah “ambisius” yang diambil Singapura untuk menghijaukan sektor pariwisatanya, menambahkan bahwa model tersebut berpotensi untuk direplikasi ke sektor lain. .

Baca Juga :  367 Anak Di Singapura Terinfeksi Covid-19, 172 Varian Delta

“Saat kami melanjutkan rencana kami untuk mengubah Singapura sejalan dengan Rencana Hijau Singapura kami, kolaborasi semacam itu akan bermanfaat dan perlu,” katanya.

LEBIH BANYAK KOLABORASI UNTUK MENCAPAI NETRALITAS KARBON
Untuk mencapai tujuannya mencapai netralitas karbon pada tahun 2030, aliansi baru yang terdiri dari 17 bisnis termasuk SDC dan bisnis besar di Sentosa seperti hotel dan klub pantai diluncurkan pada hari Jumat.

Menurut SDC, para anggota secara kolektif menyumbang lebih dari 90 persen dari perkiraan profil karbon pulau itu sebesar 162.000 tCO2e (setara dengan ton karbon dioksida).
Aliansi tersebut, yang disebut Sentosa Carbon Neutral Network (SCNN), akan mengembangkan solusi keberlanjutan di seluruh Sentosa, melalui berbagi sumber daya dan keahlian, sambil juga memanfaatkan skala ekonomi dan jaringan bersama untuk memperkenalkan solusi skala besar, kata SDC.

Upaya ini termasuk pengembangan acara hijau dan berkelanjutan, serta pedoman untuk mengurangi sekali pakai.

SCNN juga akan berinvestasi dalam penyeimbangan karbon yang kredibel dan mengimpor energi terbarukan untuk menetralisir profil karbon yang tersisa.

“Secara kolektif dengan semua mitra pulau kami, kami benar-benar dapat mendorong batas dekarbonisasi … tetapi akan selalu ada karbon sisa yang tidak dapat kami hilangkan,” kata Ms Thien Kwee Eng, CEO SDC.

“Saya pikir kita harus mengeksplorasi opsi yang memungkinkan seputar kredit atau impor energi, ini adalah bagian tak terpisahkan dari pertimbangan.”

Sementara itu, SDC mengatakan akan menerapkan solusi infrastruktur baru untuk mitigasi karbon, dengan fokus mempelajari solusi untuk memanfaatkan energi terbarukan, seperti energi surya dan pasang surut, serta pembangkitan limbah menjadi energi.

Secara kolektif, proyek-proyek ini berpotensi menghasilkan energi terbarukan yang cukup setiap tahun untuk mengimbangi emisi sekitar 300.000 malam kamar hotel, kata SDC.
Sumber : CNA/SL