Lawrence Wong ambil alih jabatan PM Singapura dari Lee Hsien Loong 15 Mei

Lee Hsien Loong dan Lawrence Wong
Lee Hsien Loong dan Lawrence Wong

Singapura | EGINDO.co – Tanggal serah terima kepemimpinan Singapura telah ditetapkan – Wakil Perdana Menteri Lawrence Wong akan resmi menjadi Perdana Menteri pada tanggal 15 Mei, mengambil alih kendali dari Lee Hsien Loong.

Kantor Perdana Menteri mengumumkan hal ini pada hari Senin (15 April), mengatakan bahwa Wong akan dilantik di Istana pada pukul 8 malam pada tanggal 15 Mei.

Mr Wong, yang juga Menteri Keuangan, akan menjadi Perdana Menteri keempat Singapura.

Dalam postingannya di Facebook, Lee mencatat bahwa transisi kepemimpinan adalah momen penting di negara mana pun.

“Lawrence dan tim 4G telah bekerja keras untuk mendapatkan kepercayaan masyarakat, terutama selama pandemi,” tulisnya.

“Melalui latihan Forward Singapore, mereka telah bekerja dengan banyak warga Singapura untuk menyegarkan kembali perjanjian sosial kita dan mengembangkan agenda nasional untuk generasi baru.”

Baca Juga :  Google Maps , Fitur Baru Navigasi Bersepeda Di Singapura

Lee meminta warga Singapura untuk memberikan dukungan penuh kepada Wong dan timnya.

“Tim 4G berkomitmen untuk menjaga Singapura bekerja dengan baik dan maju. Hal ini akan selalu menjadi prioritas utama pemerintah,” tambahnya.

Wong, 51 tahun, ditunjuk dua tahun lalu sebagai pemimpin tim generasi keempat (4G) Partai Aksi Rakyat (PAP), yang secara efektif menempatkannya di jalur yang tepat untuk menjadi Perdana Menteri berikutnya.

Hal ini terjadi setelah Wakil Perdana Menteri Heng Swee Keat, yang sebelumnya ditunjuk sebagai pemimpin 4G, mengundurkan diri pada bulan April 2021, dengan alasan usianya dan kurangnya “landasan pacu” yang tepat untuk jabatan puncak tersebut. Tuan Heng berusia 63 tahun ini.

Waktu serah terima pertama kali disarankan pada akhir tahun lalu ketika Lee mengatakan bahwa jika semuanya berjalan baik, ia akan menyerahkan tongkat estafet kepada Wong pada ulang tahun PAP yang ke-70 pada bulan November tahun ini dan sebelum Pemilihan Umum berikutnya, yang harus dilakukan oleh PAP. November 2025.

Baca Juga :  Menaker: Perusahaan Beri Kesempatan Kerja Bagi Perempuan

Lee, 72 tahun, sebelumnya telah mengindikasikan niatnya untuk mengundurkan diri sebelum ulang tahunnya yang ke-70 pada bulan Februari 2022, namun rencana tersebut dibatalkan oleh pandemi COVID-19.

Lee mulai menjabat pada tahun 2004 pada usia 52 tahun. Pendahulunya Goh Chok Tong menjadi Perdana Menteri pada usia 49 tahun pada tahun 1990. Mendiang Lee Kuan Yew berusia 35 tahun ketika ia dilantik sebagai Perdana Menteri pada tahun 1959.

“Rasa Tugas Yang Mendalam”

Dalam pernyataannya yang mengumumkan penyerahan tersebut, Kantor Perdana Menteri mengatakan Wong mendapat dukungan bulat dari anggota parlemen PAP.

Wong adalah salah satu dari tiga ketua gugus tugas multi-kementerian COVID-19 Singapura, yang memimpin respons pandemi di negara tersebut dan menyampaikan pengumuman penting pada konferensi pers.

Baca Juga :  Perjanjian Singapura-Papua Nugini Kerja Sama Kredit Karbon

Ia juga meluncurkan latihan Forward Singapore pada tahun 2022, yang menetapkan peta jalan bagi visi baru Singapura.

Dalam sebuah video yang diposting di Facebook pada hari Senin, Wong mengatakan dia menerima tanggung jawab kepemimpinan dengan “kerendahan hati dan rasa tanggung jawab yang mendalam”.

Berjanji untuk memberikan segalanya, dia berkata: “Setiap energi saya akan dicurahkan untuk melayani negara dan rakyat kita.

“Mimpimu akan menginspirasi tindakanku. Kekhawatiranmu akan memandu keputusanku.”

Ia mendesak masyarakat Singapura untuk berbagi ide, semangat, dan impian mereka serta menyerukan kepada warga negaranya untuk bekerja sama dengannya dan timnya.

“Bersama-sama,” kata Wong, “Kita bisa membangun masa depan yang cerah bagi seluruh warga Singapura.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :