Lavrov Bantah Klaim AS; Korut Pasok Amunisi Ke Moskow

Menlu Sergei Lavrov bertemu mitra dari Korut Choe Son Hui
Menlu Sergei Lavrov bertemu mitra dari Korut Choe Son Hui

Moskow | EGINDO.co – Diplomat utama Rusia mengabaikan klaim AS bahwa Korea Utara mengirim amunisi ke Rusia, dan mengatakan Washington gagal membuktikan tuduhan tersebut.

Televisi pemerintah Rusia menyiarkan komentar Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov pada hari Jumat. Lavrov melakukan perjalanan dua hari ke Pyongyang minggu ini untuk membicarakan cara meningkatkan hubungan kedua negara setelah pertemuan puncak September antara pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan Presiden Rusia Vladimir Putin.

Gedung Putih mengatakan pekan lalu bahwa Korea Utara telah mengirimkan lebih dari 1.000 kontainer peralatan militer dan senjata ke Rusia. Mereka merilis gambar yang menunjukkan kontainer-kontainer itu dimuat ke kapal berbendera Rusia sebelum dipindahkan melalui kereta api ke Rusia barat daya.

Baca Juga :  Rupiah Diprediksi Melemah setelah Ditutup Menguat Tajam

Juru bicara Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih John Kirby mengatakan AS yakin Kim mencari teknologi senjata canggih Rusia sebagai imbalan atas amunisi untuk meningkatkan program militer dan nuklir Korea Utara.

Lavrov mencemooh klaim AS, dengan mengatakan bahwa “Amerika terus menuduh semua orang”.

“Saya tidak mengomentari rumor tersebut,” tambahnya.

Sejak tahun lalu, AS menuduh Korea Utara menyediakan amunisi, peluru artileri, dan roket ke Rusia untuk pertempuran di Ukraina. Korea Utara dengan tegas membantah pihaknya mengirimkan senjata ke Rusia. Para pejabat Korea Selatan menuduh bahwa senjata yang disediakan Korea Utara telah digunakan di Ukraina.

Ketika Kim mengunjungi Rusia selama enam hari bulan lalu, perjalanan yang mencakup pertemuan dengan Putin, pejabat Rusia dan Korea Utara mengatakan bahwa peningkatan hubungan pertahanan antara kedua negara telah dibahas namun mereka tidak mengungkapkan langkah spesifik apa pun.

Baca Juga :  Putusan Denda Tidak Maksimal, Tidak Menimbulkan Efek Jera

Pada hari Kamis, Lavrov dan Kim bertukar pandangan mengenai upaya bersama untuk memperluas hubungan bilateral di semua bidang dan membahas isu-isu penting lainnya yang menjadi perhatian bersama, kantor berita resmi Korea Utara melaporkan. Dikatakan bahwa Kim menyatakan tekadnya untuk melaksanakan perjanjian yang tidak ditentukan yang ia capai dengan Putin.

Lavrov menggambarkan pembicaraan tersebut sebagai “komprehensif” dan berkata, “Kami memiliki pemahaman tentang bagaimana melanjutkan untuk memenuhi perjanjian” antara Putin dan Kim.

Setelah tiba di Pyongyang, Lavrov menyampaikan pidato yang menyatakan bahwa Rusia sangat menghargai “dukungan teguh dan prinsip” Korea Utara terhadap operasi militernya di Ukraina. Sekembalinya ke Moskow, ia menekankan bahwa upaya untuk memperdalam hubungan antara Rusia dan Korea Utara didasarkan pada keprihatinan bilateral.

Baca Juga :  Indah Kiat Lunasi Obligasi Tahap II 2020 Pada 15 September

“Persahabatan kami tidak ditujukan kepada siapa pun. Hal ini dimaksudkan untuk membantu mempromosikan proyek-proyek yang saling menguntungkan,” katanya.

Lavrov juga mengatakan kepada wartawan bahwa dia mendukung diadakannya pembicaraan rutin mengenai masalah keamanan di Semenanjung Korea dengan Korea Utara dan Tiongkok.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :