Latihan Hari Ke-2 China Di Sekitar Taiwan Uji Kemampuan Merebut Kekuasaan

Latihan Perang China hari kedua
Latihan Perang China hari kedua

Beijing | EGINDO.co – Militer Tiongkok melaksanakan latihan perang hari kedua di sekitar Taiwan pada Jumat (24 Mei), dengan latihan untuk menguji kemampuan mereka dalam “merebut kekuasaan” dan menguasai wilayah-wilayah utama, latihan yang dikatakan diluncurkan untuk menghukum Presiden Taiwan Lai Ching- te.

Latihan dua hari di Selat Taiwan dan di sekitar gugusan pulau yang dikuasai Taiwan di dekat pantai Tiongkok dimulai hanya tiga hari setelah Lai menjabat. Taiwan mengutuk tindakan Tiongkok.

Tiongkok, yang memandang Taiwan yang memiliki pemerintahan demokratis sebagai wilayahnya sendiri dan mengecam Lai sebagai “separatis”, mengecam pidato pelantikannya pada hari Senin, di mana ia mendesak Beijing untuk menghentikan ancamannya dan mengatakan kedua sisi selat itu “tidak tunduk pada satu sama lain.” lainnya”.

Komando Teater Timur Tentara Pembebasan Rakyat mengatakan dalam sebuah pernyataan singkat bahwa pasukannya pada hari Jumat melanjutkan latihan mereka, yang dijuluki “Pedang Bersama – 2024A”.

Latihan tersebut bertujuan untuk “menguji kemampuan untuk bersama-sama merebut kekuasaan, melancarkan serangan bersama dan menduduki wilayah-wilayah penting”, katanya.

Tiongkok tidak pernah mengesampingkan penggunaan kekuatan untuk menjadikan Taiwan berada di bawah kendalinya.

Baca Juga :  Pasokan Minyak Rusia Ke China Naik 22%, Kedua Sesudah Saudi

Komando tersebut menunjukkan video animasi pada hari Jumat di akun media sosial WeChat yang menunjukkan rudal diluncurkan ke Taiwan dari darat, udara dan laut, yang kemudian menghantam kota Taipei, Kaohsiung dan Hualien dalam bentuk bola api.

“Senjata suci untuk membunuh kemerdekaan,” bunyi kata-kata berwarna merah, yang ditulis dalam karakter Tiongkok tradisional yang digunakan Taiwan, di akhir animasi.

Angkatan bersenjata Taiwan telah dimobilisasi untuk memantau dan membayangi pasukan Tiongkok.

Kementerian pertahanan Taiwan pada hari Jumat menerbitkan gambar F-16, dipersenjatai dengan rudal aktif, berpatroli di langit.

Dokumen tersebut juga menunjukkan gambar kapal penjaga pantai Tiongkok, yang ikut serta dalam latihan tersebut, dan korvet kelas Jiangdao Tiongkok, meskipun tidak disebutkan secara pasti di mana gambar tersebut diambil.

Kementerian mengatakan bahwa pada hari Jumat pukul 6 pagi, mereka telah mendeteksi 49 pesawat militer Tiongkok, 19 kapal angkatan laut, dan tujuh kapal penjaga pantai. Dari seluruh pesawat tersebut, 28 pesawat melintasi garis tengah selat tersebut, yang pernah menjadi penghalang tidak resmi meskipun Tiongkok menyatakan tidak mengakuinya.

Baca Juga :  China Rencana Jatuhkan Sanksi CEO Boeing Defence, Raytheon

Pesawat Tiongkok yang paling dekat mencapai pantai Taiwan adalah 40 mil laut (74 km) dari kota utara, dan pangkalan angkatan laut, Keelung, menurut peta yang disediakan kementerian.

Pembicaraan Ditolak

Lai telah berulang kali menawarkan pembicaraan dengan Tiongkok tetapi ditolak. Dia mengatakan hanya rakyat Taiwan yang bisa menentukan masa depan mereka dan menolak klaim kedaulatan Beijing.

Taiwan sudah terbiasa dengan ancaman militer Tiongkok, dan latihan terbaru ini tidak menimbulkan kekhawatiran yang tidak semestinya di pulau itu, dan kehidupan berjalan seperti biasa.

Di situs media sosial Weibo yang memiliki regulasi ketat di Tiongkok, “Teater Timur” adalah item yang paling banyak dicari, dengan sebagian besar komentar mendukung latihan tersebut. Topik hangat lainnya adalah “kembalinya Taiwan”.

Pemerintah Republik Tiongkok yang kalah melarikan diri ke Taiwan pada tahun 1949 setelah kalah perang saudara melawan komunis Mao Zedong, yang mendirikan Republik Rakyat Tiongkok.

Republik Tiongkok tetap menjadi nama resmi Taiwan, meskipun hanya 12 negara yang secara resmi mengakuinya secara diplomatis, sebagian besar adalah negara-negara kecil berkembang seperti Palau dan Guatemala.

Baca Juga :  China Bebaskan Aktivis Taiwan Yang Dipenjara 5 Tahun

Dalam komentarnya pada hari Jumat, surat kabar resmi Partai Komunis yang berkuasa di Tiongkok, People’s Daily, mengatakan bahwa sudah menjadi kepercayaan bersama di antara masyarakat Tiongkok bahwa wilayah negara tidak dapat dibagi, negara tidak dapat dilemparkan ke dalam kekacauan, dan rakyatnya tidak dapat dipisahkan. .

Tindakan “pemimpin wilayah Taiwan” baru-baru ini hanya akan mempercepat “penghancuran” kekuatan pro-kemerdekaan di Taiwan, tulisnya.

Tiongkok bersedia menciptakan “ruang luas untuk reunifikasi damai”, namun tidak akan pernah memberikan ruang bagi “kegiatan separatis” Taiwan, tambah surat kabar itu.

Para analis, diplomat regional, dan pejabat senior Taiwan mencatat bahwa sejauh ini skala latihan tersebut lebih kecil dibandingkan latihan serupa pada tahun 2022 dan telah diantisipasi secara luas oleh pejabat Taiwan dan asing, namun latihan tersebut masih meningkatkan risiko kecelakaan atau kesalahan perhitungan.

Mereka mengatakan Beijing mengirimkan peringatan yang telah dikalibrasi dengan baik bahwa pasukan Tiongkok dapat melakukan blokade cepat jika ingin membuat Lai menyerah.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :