Latihan China Dekat Taiwan Targetkan Arogansi Separatis

Latihan Militer China di dekat Taiwan
Latihan Militer China di dekat Taiwan

Beijing | EGINDO.co – Tiongkok mengatakan pada Rabu (27 September) bahwa serangkaian latihan baru-baru ini di dekat Taiwan bertujuan untuk memerangi “arogansi” pasukan separatis, sementara calon presiden Taiwan berikutnya mengatakan Tiongkok berupaya untuk “mencaplok” pulau tersebut.

Taiwan, yang diklaim Tiongkok sebagai wilayahnya, mengatakan pada bulan ini bahwa pihaknya telah mengamati puluhan pesawat tempur, drone, pembom, dan pesawat lainnya, serta kapal perang dan kapal induk Tiongkok Shandong, beroperasi di dekatnya.

Meningkatnya frekuensi aktivitas militer Tiongkok telah meningkatkan risiko terjadinya peristiwa yang “tidak terkendali” dan memicu bentrokan yang tidak disengaja, menteri pertahanan pulau tersebut telah memperingatkan.

Ketika ditanya tentang lonjakan latihan tersebut, dan kekhawatiran Taiwan mengenai peningkatan risiko, Zhu Fenglian, juru bicara Kantor Urusan Taiwan Tiongkok, mengakui latihan yang dilakukan oleh Tentara Pembebasan Rakyat tersebut.

“Tujuannya adalah untuk secara tegas memerangi arogansi pasukan separatis kemerdekaan Taiwan dan tindakan mereka untuk mencari kemerdekaan,” kata Zhu dalam jumpa pers rutin di Beijing.

Baca Juga :  AS Prihatin Aktivitas Militer Provokatif China Dekat Taiwan

“Provokasi kemerdekaan Taiwan terus berlanjut sepanjang hari, dan tindakan Tentara Pembebasan Rakyat untuk mempertahankan kedaulatan nasional dan integritas wilayah selalu berlangsung,” tambahnya.

Dia mendesak masyarakat Taiwan untuk membedakan antara “benar dan salah”, dengan tegas menentang kemerdekaan pulau itu, dan bekerja sama dengan Tiongkok untuk menjaga perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan.

Tiongkok sangat tidak menyukai William Lai, calon presiden terpilih pada pemilu bulan Januari di pulau itu karena komentarnya sebelumnya yang mendukung kemerdekaan.

Namun, ia mengatakan ia tidak berusaha mengubah status quo dan telah menawarkan pembicaraan dengan Beijing.

Situasi di Selat Taiwan “belum membaik seiring berjalannya waktu”, kata Lai, yang kini menjabat sebagai wakil presiden pulau tersebut.

“Upaya Tiongkok untuk mencaplok Taiwan tidak berubah,” katanya pada sebuah acara di Taipei pada hari Rabu untuk memperingati 37 tahun berdirinya Partai Progresif Demokratik (DPP) yang berkuasa.

Baca Juga :  Menlu Penny Kunjungi China Saat Hubungan Diplomatik Membaik

Menteri Pertahanan China

Angkatan bersenjata Tiongkok belum secara eksplisit menyebutkan atau mengomentari latihan tersebut pada saat Menteri Pertahanan Tiongkok Li Shangfu menghilang dari pandangan publik. Sumber mengatakan kepada Reuters bahwa dia sedang diselidiki karena korupsi.

Pemerintahan Taiwan yang terpilih secara demokratis mengatakan hanya masyarakat di pulau itu yang dapat menentukan masa depan mereka, dan telah berulang kali menawarkan pembicaraan dengan Tiongkok, namun ditolak oleh Beijing.

Pada hari Rabu, kementerian pertahanan Taiwan melaporkan pergerakan militer Tiongkok lebih lanjut, dengan mengatakan pihaknya telah mendeteksi dan merespons 16 pesawat Tiongkok yang memasuki zona identifikasi pertahanan udara pulau itu selama 24 jam sebelumnya.

Dari jumlah tersebut, 12 diantaranya melintasi garis tengah Selat Taiwan, yang menjadi penghalang tidak resmi antara kedua belah pihak hingga Tiongkok mulai melintasinya secara rutin pada Agustus tahun lalu.

Pada hari Kamis, Taiwan akan meluncurkan kapal selam pertama dari delapan kapal selam buatan dalam negeri untuk meningkatkan pertahanannya melawan Tiongkok.

Baca Juga :  Banyak Korban Terjebak Dalam Bangunan Runtuh Kota Changsha

Di Beijing, ketika ditanya tentang kapal selam, Zhu mengatakan upaya DPP Taiwan untuk “mencari kemerdekaan dengan kekuatan” hanya akan memperburuk ketegangan dan “mendorong rakyat Taiwan ke dalam situasi berbahaya”.

Dalam pengungkapan yang tidak biasa pekan lalu, Kementerian Pertahanan Taiwan mengatakan pihaknya memantau latihan Tiongkok di provinsi selatan Fujian, di seberang Taiwan. Biasanya Taiwan hanya memberikan rincian latihan di langit dan perairan di sekitarnya.

Seorang pejabat senior Taiwan yang mengetahui perencanaan keamanan di wilayah tersebut mengatakan kepada Reuters bahwa informasi tersebut dirilis untuk menunjukkan kapasitas pengawasan dan intelijen Taiwan.

“Kami dapat melihat detailnya dan kami siap,” kata sumber tersebut, yang berbicara tanpa mau disebutkan namanya karena mereka tidak berwenang untuk berbicara kepada media.

Militer Tiongkok juga belum mengomentari latihan di Fujian.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :