Larry King, Presenter Legendaris Tutup Usia 87 Tahun

Larry King (tengah) saat menghadiri Penghargaan Hollywood Beauty 2020, di Tagylan, Hollywood, California, AS (5/2/2020)
Larry King (tengah) saat menghadiri Penghargaan Hollywood Beauty 2020, di Tagylan, Hollywood, California, AS (5/2/2020)

Jakarta | EGINDO.co Pembawa acara TV dan radio yang legendaris, Larry King, meninggal dunia pada Sabtu (23/1/2021) di Cedars-Sinai Medical Center di Los Angeles. Di usia 87 tahun. Ora Media, yang didirikan King pada tahun 2012, mengonfirmasi berita itu dalam tweet ke akun Twitter @KingsThings. Penyebab kematian tidak disebar luaskan pada hari Sabtu, tetapi dia dilaporkan sebelumnya telah dirawat di rumah sakit baru-baru ini karena COVID-19.

“Larry selalu memandang subjek wawancaranya sebagai bintang sejati dari programnya,” bunyi pernyataan dari Ora. “Apakah dia sedang mewawancarai presiden AS, pemimpin asing, selebriti, tokoh yang diliputi skandal, atau orang biasa, Larry suka mengajukan pertanyaan singkat, langsung, dan tidak rumit.”

King memulai karirnya di radio lokal di Florida pada 1950-an, menurut obituari New York Times, dan memulai acara panggilan radio nasional pada 1978. Antara 1985 dan 2010, King menjadi pembawa acara Larry King Live di CNN, dengan tamu yang hadir mulai dari pemimpin politik dan bisnis hingga selebriti hingga korban kejahatan sampai tokoh agama. Dia dengan bangga mengklaim bahwa dia tidak mempersiapkan wawancaranya, yang sering kali menimbulkan perasaan dadakan kepada mereka.

“Saya tidak berpura-pura mengetahui semuanya,” kata King kepada Associated Press dalam wawancara tahun 1995. “Bukan, ‘Bagaimana dengan Jenewa atau Kuba?’ Saya bertanya, ‘Mr. Presiden, apa yang tidak Anda sukai dari pekerjaan ini? ‘Atau’ Apa kesalahan terbesar yang Anda buat? ‘Itu menarik. ”

Larry King Live adalah acara bincang-bincang dengan rating tertinggi di TV, memenangkan Penghargaan Peabody pada tahun 1992. Pada tahun 2012, ia meluncurkan acara baru, Larry King Now di Ora TV sesuai permintaan. Dia kemudian dikenal karena serangkaian infomersial. Akun Twitter-nya @kingsthings menjadi versi virtual dari kolom surat kabar tersindikasinya, di mana ia menjatuhkan pemikiran dan pengamatan acak seperti “Saya kira itu sulit, tetapi tidak bisakah mereka membuat kamar mandi yang lebih besar di pesawat?” dan “Hot dog halal adalah hot dog terbaik”. menandai tweet dengan # itsmy2cents.

King memiliki kehidupan pribadi yang penuh warna; sebagai putra imigran, ia lahir sebagai Lawrence Zeiger di Brooklyn pada tahun 1933, dan akhirnya tinggal di Miami, tempat ia mendapatkan pertunjukan radio siaran pertamanya. Dia berjuang dengan hutang judi dan menyatakan kebangkrutan dua kali. Pada tahun 1971, King menghadapi dakwaan penipuan yang kemudian dibatalkan, tetapi sempat merusak karirnya selama beberapa tahun.

Musim panas lalu, dua anak King meninggal hanya selang beberapa minggu; Chaia King, 52, telah didiagnosis menderita kanker paru-paru dan Andy King, 65, menderita serangan jantung.

King sendiri menderita masalah kesehatan di tahun-tahun terakhirnya yang mencakup beberapa serangan jantung, dan operasi bypass lima kali pada tahun 1987. Pada suatu waktu sebagai perokok berat, King didiagnosis menderita kanker paru-paru pada tahun 2017.

King meninggalkan anak-anaknya Larry Jr., Chance, dan Cannon. Pengaturan pemakaman akan diumumkan di kemudian hari, menurut Ora Media.

AW / Verge