Larangan Doping Perenang China Sun Yang Jadi Empat Tahun

Sun Yang
Sun Yang

London | EGINDO.co – Perenang China Sun Yang mendapat hukuman delapan tahun karena pelanggaran doping dikurangi menjadi empat tahun, Pengadilan Arbitrase Olahraga (CAS) mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Selasa (21 Juni).

Keputusan itu berarti Sun akan melewatkan Olimpiade Tokyo akhir tahun ini, tetapi akan memenuhi syarat untuk Olimpiade Paris pada 2024.

Sun dilarang selama delapan tahun oleh CAS pada Februari 2020 setelah menerima banding dari Badan Anti-Doping Dunia (WADA) terhadap keputusan badan renang FINA untuk membebaskannya dari kesalahan atas perilakunya selama tes 2018.

Sun mengajukan banding atas keputusan itu dan pengadilan Swiss mengkonfirmasi pada bulan Desember bahwa pihaknya telah menguatkan tantangan terhadap Panel CAS “atas dasar bias salah satu arbiter CAS”.

WADA telah mengatakan akan “mengajukan kasusnya lagi dengan kuat ketika masalah itu kembali ke Panel CAS, yang akan diketuai oleh presiden yang berbeda.”

“Panel baru menganggap bahwa keadaan di sekitar pengumpulan sampel 4-5 September 2018 layak untuk periode tidak memenuhi syarat di ujung bawah kisaran: yaitu penambahan periode tiga bulan (dari 2014) ke periode empat tahun. larangan berlaku dalam kasus kedua ini,” kata CAS.

“Akibatnya, panel menyimpulkan bahwa periode tidak memenuhi syarat empat tahun tiga bulan dimulai pada 28 Februari 2020 akan dikenakan pada Sun Yang.”

Sun, juara dunia dan juara Olimpiade gaya bebas 200 meter, dilarang bermain setelah ia dan anggota rombongannya ditemukan telah memecahkan botol berisi sampel darah yang diambil pada tes di luar kompetisi pada September 2018.

Sun telah mempertanyakan kredensial dan identitas para penguji dan terus-menerus menyatakan bahwa dia tidak bersalah.

Pemain berusia 29 tahun, yang memenangkan dua medali emas di Olimpiade London 2012 dan satu lagi di Rio de Janeiro pada 2016, adalah sosok kontroversial dalam olahraga.

Dia menjalani skorsing selama tiga bulan karena doping pada tahun 2014 karena menggunakan stimulan trimetazidine, yang katanya dia gunakan untuk mengobati kondisi jantung, sementara perenang Australia Mack Horton menyebutnya sebagai penipu narkoba di Olimpiade Rio 2016.

Horton menolak untuk berbagi podium dengan Sun di kejuaraan dunia 2019 di Korea Selatan, sebuah langkah yang dipuji oleh perenang lain tetapi dikutuk oleh FINA.
Sumber : CNA/SL