Langkawi Dibuka Kembali Untuk Turis ,Tidak Perlu Karantina

Langkawi Dibuka Kembali dibawah Pilot Project
Langkawi Dibuka Kembali dibawah Pilot Project

Kuala Lumpur | EGINDO.co – Pulau resor Langkawi di Kedah akan dibuka kembali untuk wisatawan internasional yang telah divaksinasi penuh di bawah proyek percontohan gelembung perjalanan.

Perdana Menteri Malaysia Ismail Sabri Yaakob dalam sebuah pernyataan, Jumat (22/10), mengatakan Komite Khusus Penanganan Pandemi COVID-19 telah menyetujui prosedur operasi standar (SOP) yang diusulkan kementerian pariwisata untuk gelembung perjalanan internasional ke Langkawi.

Proyek percontohan ini menargetkan individu yang divaksinasi penuh, hasil tinggi, sementara anak-anak di bawah usia 18 tahun harus didampingi oleh orang tua atau wali mereka, katanya.

“Daftar negara yang disetujui tunduk pada Departemen Imigrasi Malaysia, Kementerian Kesehatan dan Kementerian Luar Negeri,” kata Ismail Sabri.

Sementara turis dari gelembung perjalanan internasional Langkawi ini tidak akan dikenakan masa karantina apa pun, masa tinggal mereka harus berlangsung setidaknya tiga hari, menurut pernyataan perdana menteri.

Mereka harus menjalani tes reverse transcription-polymerase chain reaction (RT-PCR) 72 jam sebelum keberangkatan ke Langkawi.

Mereka yang tiba melalui Bandara Internasional Kuala Lumpur harus menjalani tes molekuler cepat pada saat kedatangan, sementara pelancong yang langsung menuju Langkawi akan menjalani tes RT-PCR untuk COVID-19 pada hari kedua setelah kedatangan.

“Jika mereka bepergian selama tiga hari, tes skrining pada hari kedua sudah cukup (bisa digunakan untuk kepulangan mereka ke negara asal).”

“Jika mereka bepergian lebih dari lima hari, mereka harus melakukan tes skrining pada hari kelima. Semua biaya ditanggung oleh para pelancong itu sendiri, ”kata perdana menteri.

Pelancong ini harus diasuransikan dengan minimal US$80.000 (RM332.000).

Ismail Sabri mengatakan proyek percontohan ini akan dilakukan selama tiga bulan untuk Kementerian Kesehatan dan Dewan Keamanan Nasional untuk mengevaluasi efektivitasnya sebelum memperluas gelembung perjalanan ke pulau dan tujuan wisata lainnya.

Baca Juga :  Lebih 8.500 Kasus Baru Covid-19, 102 Kematian Di Malaysia

Dia kemudian mengungkapkan dalam sebuah posting Facebook bahwa gelembung perjalanan internasional ini akan dimulai pada 15 November.

Pulau resor Langkawi pertama kali dibuka untuk pelancong domestik dalam gelembung perjalanan percontohan mulai 16 September, beberapa bulan setelah larangan perjalanan antarnegara bagian diberlakukan untuk mengekang penyebaran infeksi COVID-19. Larangan perjalanan antarnegara bagian kemudian dicabut pada 11 Oktober.

Dalam sebuah wawancara dengan CNBC yang disiarkan pada hari Kamis, Menteri Pariwisata, Seni dan Budaya Nancy Shukri mengatakan kementerian telah mengusulkan kepada pemerintah untuk membuka Langkawi bagi wisatawan internasional yang divaksinasi penuh mulai bulan depan.

Dengan negara-negara tetangga termasuk Singapura, Thailand dan Indonesia melonggarkan beberapa pembatasan perbatasan mereka untuk menyambut para pelancong internasional, Mdm Nancy mengatakan Malaysia tidak mau kalah.

“Kami mengamati apa yang dilakukan negara lain dan melihat di mana kami dapat menyesuaikan diri, mencoba memastikan bahwa kami tidak tertinggal,” katanya seperti dikutip.

Pada hari Jumat, Malaysia menambahkan 6.630 kasus COVID-19 baru ke penghitungannya, yang sekarang menjadi 2,42 juta.

Menteri Kesehatan Khairy Jamaluddin memperingatkan pada hari Kamis bahwa penerimaan rumah sakit di beberapa negara bagian dan wilayah federal melihat tren peningkatan setelah penghapusan larangan perjalanan antarnegara bagian.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :