Langkah Lain Trump Dalam Usaha Mengendalikan Suku Bunga

federal
Gedung Federal Reserve AS di Washington, D.C.

Jakarta | EGINDO.co -Pasar dan Federal Reserve saat ini berjauhan saat menyangkut ekspektasi ke mana arah suku bunga. Dua kandidat yang dicalonkan Presiden Donald Trump ke bank sentral bisa membawa mereka lebih dekat.

Dalam sebuah tweet Selasa, presiden mengatakan dia berencana mengirim nama-nama Christopher Waller dan Judy Shelton ke Senat sebagai gubernur yang ditunjuk. Shelton tidak mengherankan – Trump sudah menunjuknya ke pos pemerintah dan sebelumnya ia menunjukkan ketertarikannya pada Judy Shelton untuk pekerjaan Fed.

Waller sedikit lebih berupa sandi. Sebagai kepala penelitian di Fed St. Louis, ia mempertahankan kehadiran yang rendah, yang membuatnya sedikit lebih sulit untuk mengetahui di mana ia berupaya mengambil bank sentral yang lebih luas. Dikutip dari CNBC.com.

Namun, secara bersama-sama, mereka mewakili keyakinan Trump yang utama, yaitu bahwa Fed perlu menjadi mitra yang lebih terlibat dalam mendorong ekspansi ekonomi yang lebih tinggi, dan harus melakukannya melalui suku bunga yang lebih rendah dan kebijakan yang lebih longgar secara keseluruhan

“Bagi presiden, ini adalah orang-orang yang akan mendukung posisinya,” kata Gus Faucher, kepala ekonom di PNC. “Presiden memiliki hak menunjuk siapa saja untuk berada di Fed guna mendukung pandangannya tentang kebijakan moneter. Hal itu dikatakannya, bahwa ini adalah satu bidang khusus di mana Senat telah menolak presiden karena berbagai alasan. ”

Memang, Trump telah mengincar empat calon calon Fed terakhirnya. Dua calon terakhir khususnya, Stephen Moore dan Herman Cain, keluar dari proses di tengah komplikasi dari masalah selain pandangan mereka tentang kebijakan dan regulasi moneter.

Karena berkaitan dengan Waller dan Shelton, dua kandidat lebih mungkin akan menghadapi pergumulan yang terkait langsung dengan pandangan mereka.

Kedua calon tampaknya mendukung tingkat yang lebih rendah, setidaknya untuk saat ini, dengan Shelton secara eksplisit mengatakan dia pikir patokan suku bunga semalam Fed harus sekitar nol dan Waller bergabung dengannya dalam menolak argumen Kurva Phillips tradisional bahwa ketika pengangguran turun, upah harus naik dan mendorong inflasi, mengharuskan kenaikan suku bunga.

Masalah itu penting mengingat kesenjangan besar antara ekspektasi kurs pasar dan proyeksi Fed.

Dalam perkiraan triwulanan terbaru, anggota Komite Pasar Terbuka Federal melihat tingkat acuan jangka panjang sekitar 2,8%. Harga saat ini di berjangka dana fed menunjukkan tingkat yang lebih dekat ke 1,3%.

‘Troika’ masih akan bertanggung jawab

Sementara itu, Trump berpihak pada pandangan pasar, dengan alasan bahwa pada saat sebagian besar mitra G-7 mempertahankan suku bunga di sekitar nol, The Fed membuat AS kurang kompetitif secara global dengan mematok suku bunga dana dalam kisaran antara 2,25% dan 2,5%.

Waller dan Shelton “akan membawa dua suara solusi” ke The Fed “sambil meninggalkan troika” Ketua Jerome Powell, Wakil Ketua Richard Clarida dan Presiden The Fed New York John Williams masih “mengendalikan arah kebijakan Fed,” Krishna Guha, kepala kebijakan global dan strategi bank sentral untuk Evercore ISI, mengatakan dalam sebuah catatan.

Trump sangat kritis terhadap Powell, yang ditunjuk presiden pada 2018 untuk mengambil alih Janet Yellen.

Dari perspektif pasar, dua calon yang mungkin kemungkinan merupakan bagian dari tren yang memperjelas bahwa “The Fed tidak akan menjadi orang yang mengecewakan pasar ekuitas,” David Rosenberg, ekonom senior dan ahli strategi di Gluskin Sheff , kata dalam catatan hariannya Rabu.

Rosenberg juga mencatat kesamaan Shelton di masa lalu untuk standar emas, sesuatu yang ironis mungkin membuatnya lebih cenderung menaikkan suku bunga agar nilai dolar AS tetap stabil.

“Saat the Fed mereda, kurva [yield] akan menajam… dan meleleh. Proses itu lebih agresif untuk Fed yang menerima pukulan di lengan dengan dua pilihan Presiden Trump kepada dewan gubernur – Christopher Waller dan Judy Shelton, ”tulis Rosenberg. “Yang terakhir menganjurkan hubungan dolar dengan emas dan tingkat suku bunga menjadi nol dalam dua tahun ke depan … waktu untuk mulai membangun Fort Knox Anda sendiri.”

Voting ‘maverick’

Yang pasti, keduanya akan mewakili dua suara di sebuah komite yang sejauh ini telah melihat sedikit perbedaan pendapat dalam menaikkan suku pertama dan kemudian mempertahankan mereka stabil meskipun pasar menuntut pemotongan.

Namun, “titik plot” the Fed dari pertemuan FOMC Juni, menunjukkan di mana anggota individu mengharapkan suku bunga naik selama beberapa tahun ke depan, mengindikasikan perbedaan kuat antara mereka yang ingin mempertahankan stabilitas dan yang ingin memotong. Mendapatkan dua gubernur yang condong ke sisi dovish mungkin membantu mempengaruhi pemilihan.

Shelton akan membawa “pandangan maverick” kepada komite, kata Michael D. Bordo, profesor ekonomi di Rutgers University dan anggota Komite Pasar Terbuka Shadow para ekonom yang memantau kebijakan Fed.

“Memiliki satu moderat di FOMC tidak mengubah banyak hal,” katanya.

“Pertanyaannya adalah bagaimana mereka bisa memberikan suara dalam waktu dekat dan bagaimana mereka akan memilih masa jabatan mereka di FOMC. Itu pertanyaan yang sangat berbeda, ”tambahnya. “Orang bisa berargumen Judy Shelton adalah juara Donald Trump, dia akan selalu mencari tahu apa yang dia inginkan dan pilih dengan suara rendah, yang mungkin terjadi. Tetapi jika dia adalah analis yang cukup layak, dia mungkin tidak selalu seperti itu. ”

Terhadap Waller, Bordo mengatakan dia mengenalnya dan akrab dengan pekerjaannya. Meneliti sikap Waller, Bordo mengatakan dia mungkin lebih keras, atau mendukung tingkat yang lebih tinggi, dalam jangka panjang karena dia jangka pendek dovish. The St. Louis Fed, di mana Bordo adalah seorang ekonom, dipimpin oleh Presiden James Bullard, yang telah mendorong The Fed menurunkan suku bunga dan merupakan satu-satunya suara yang menentang penguatan pada pertemuan FOMC Juni.

“Saya telah mempelajari bagaimana orang-orang FOMC memilih dari waktu ke waktu dan tidak konsisten. Hawks tidak selalu memilih untuk mengencangkan dan Doves tidak selalu memilih untuk melonggarkan, “kata Bordo. “Apa yang mereka lakukan dikondisikan pada apa yang terjadi dalam perekonomian.” (hh)