Langkah Facebook Memotong Akses Peneliti Memprihatinkan

Facebook
Facebook

Washington | EGINDO.co – Senator Mark Warner mengatakan pada hari Rabu bahwa langkah Facebook Inc untuk menonaktifkan akun sekelompok peneliti Universitas New York yang sedang mempelajari iklan politik di platformnya “sangat memprihatinkan.”

Facebook mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka telah memotong akun pribadi dan akses para peneliti NYU, yang sedang mempelajari iklan politik di situs tersebut, karena kekhawatiran tentang privasi pengguna lain.

Warner, ketua Senat Select Committee on Intelligence, mengatakan bahwa tindakan itu merupakan langkah mundur.

“Tindakan terbaru oleh Facebook untuk memotong upaya transparansi kelompok luar – upaya yang telah berulang kali memfasilitasi pengungkapan iklan yang melanggar persyaratan layanan Facebook, iklan untuk penipuan dan skema keuangan predator, dan iklan politik yang dihilangkan secara tidak semestinya dari Perpustakaan Iklan Facebook yang tidak bersemangat – sangat memprihatinkan,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Warner menambahkan bahwa Kongres harus bertindak untuk menangani penipuan dan pelanggaran dalam periklanan online.

Facebook membela tindakan tersebut pada hari Rabu, dengan mengatakan: “Kami berulang kali menjelaskan masalah privasi kami kepada NYU, tetapi peneliti mereka akhirnya memilih untuk tidak mengatasinya dan malah melanjutkan pengambilan data dan iklan orang dari platform kami,” kata seorang juru bicara.

Proyek NYU Ad Observatory, yang menerima surat penghentian dan penghentian dari Facebook tahun lalu, meminta orang-orang untuk mengunduh ekstensi browser yang mengumpulkan informasi tentang bagaimana mereka ditampilkan iklan politik di situs tersebut.

Facebook telah menciptakan alat untuk meningkatkan transparansi atas iklan di layanannya, termasuk perpustakaan iklannya sendiri, database online yang dapat dicari yang menampilkan iklan politik di situsnya. Tetapi para peneliti telah mengkritik perpustakaan karena tidak lengkap dan sulit digunakan.

Baca Juga :  India Berharap Mengekspor Vaksin Covid-19 Pada Akhir Tahun

Peneliti NYU Laura Edelson dalam serangkaian tweet hari Selasa mengatakan tindakan Facebook telah menghentikan akses mereka ke alat yang mereka gunakan untuk mengungkap kelemahan sistemik di Perpustakaan Iklan Facebook dan mengidentifikasi informasi yang salah dalam iklan politik, termasuk banyak menabur ketidakpercayaan pada sistem pemilihan AS. “Dengan menangguhkan akun kami, Facebook secara efektif mengakhiri semua pekerjaan ini,” katanya.
Sumber : CNA/SL