Lai Janji Dukungan Tak Tergoyahkan Terhadap Status Quo

Wapres Taiwan, William Lai
Wapres Taiwan, William Lai

Taipei | EGINDO.co – Wakil presiden dan calon presiden Taiwan pada hari Jumat (25 Agustus) bersumpah memberikan dukungan “tak tergoyahkan” terhadap status quo lintas selat, ketika Taipei menghadapi peningkatan ketegasan dari Tiongkok yang telah lama mengklaim pulau itu sebagai wilayahnya.

Tiongkok dan Taiwan memiliki hubungan yang tidak nyaman, di mana Beijing berjanji suatu hari akan merebut pulau itu – jika perlu dengan kekerasan – sementara Taipei menempuh jalur diplomasi karena tidak mendeklarasikan kemerdekaan secara formal.

Namun negara ini menghadapi tekanan politik dan militer yang meningkat dari Tiongkok dalam beberapa tahun terakhir – terutama sejak terpilihnya Presiden Taiwan Tsai Ing-wen pada tahun 2016, yang menolak menerima klaim Beijing atas pulau tersebut.

Baca Juga :  Presiden Perintahkan Percepatan Persiapan Piala Dunia U-20

Wakil Presiden William Lai Ching-te, kandidat dari Partai Progresif Demokratik (DPP) yang dipimpin Tsai, mengatakan dia yakin komunitas internasional dapat melihat bahwa ketegangan baru-baru ini bukan “karena Taiwan, tetapi karena Tiongkok”.

“Dukungan saya terhadap status quo lintas selat tidak akan tergoyahkan,” katanya pada hari Jumat dalam pertemuan pers yang diselenggarakan oleh Foreign Correspondents Club Taiwan.

“Saya akan menjunjung tinggi (komitmen) Presiden Tsai yang… telah memungkinkan dunia melihat dengan jelas Taiwan apa adanya – sebagai sumber stabilitas di tengah meningkatnya ketidakpastian global.”

Dia kemudian membela pemerintahannya dari kritik – seperti Partai Kuomintang yang merupakan oposisi pro-Beijing – yang mengatakan DPP tidak berdialog dengan Tiongkok. Komunikasi telah terhenti sejak terpilihnya Tsai.

Baca Juga :  Perusahaan Energi Amankan Pasokan Di Tengah Krisis Listrik

“Partai-partai oposisi saat ini berharap untuk mengupayakan perdamaian melalui negosiasi dan pertukaran, tetapi kita harus berhati-hati bahwa prasyarat bagi partai-partai oposisi adalah menerima prinsip ‘satu Tiongkok’,” kata Lai.

“Jika kita kehilangan kedaulatan – bahkan jika kita melakukan pertukaran dan kolaborasi – saya tidak berpikir itu akan menjadi perdamaian sejati,” kata pria berusia 63 tahun itu.

“Kami bersedia membuka pintu pertukaran dan kerja sama dengan Tiongkok dengan syarat menjamin kedaulatan kami.”

Lai menambahkan bahwa “tentu saja Tiongkok akan menggunakan segala macam taktik untuk mengganggu pemilu ini”.

“Jika mereka berhasil mempengaruhi hasil pemilu, sistem demokrasi Taiwan jelas akan dirusak,” ujarnya.

Dokter lulusan Harvard yang kemudian menjadi politisi ini jauh lebih blak-blakan dibandingkan Tsai mengenai kemerdekaan Taiwan – sebuah garis merah bagi Beijing – setelah sebelumnya menggambarkan dirinya sebagai “pekerja kemerdekaan Taiwan yang pragmatis”.

Baca Juga :  [DISINFORMASI] Demo di UGM Terkait Pemalsuan Ijazah Jokowi

Dia singgah bulan ini di Amerika Serikat dalam perjalanannya ke Paraguay – transit yang memicu kemarahan Tiongkok yang melancarkan latihan militer di sekitar Taiwan setelah Lai kembali ke Taipei.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :