Kyiv Minta Rudal Jarak Jauh Dan Tank Untuk Menangkan Perang

Tank AS yang siap menuju ke Ukraina
Tank AS yang siap menuju ke Ukraina

Kyiv | EGINDO.co – Ukraina akan dapat memenangkan perang pada tahun 2023 jika menerima lebih banyak senjata Barat, terutama rudal jarak jauh dan tank berat, kata penasihat presiden Ukraina Mykhaylo Podolyak kepada AFP, Rabu (11 Januari).

Jika tidak, perang akan berlangsung “selama beberapa dekade”, kata Podolyak, menunjukkan bahwa pertempuran “paling berdarah” saat ini terjadi di Ukraina timur di Bakhmut dan Soledar.

“Hanya rudal dengan jangkauan lebih dari 100 km yang akan memungkinkan kami untuk secara signifikan mempercepat pendudukan wilayah kami,” katanya kepada AFP dalam sebuah wawancara.

Amerika Serikat tahun lalu memasok Ukraina dengan sistem rudal dengan jangkauan sekitar 80 km yang dikreditkan dengan membalikkan gelombang konflik yang menguntungkan Kyiv di beberapa bidang.

Kyiv juga baru-baru ini menerima sistem Prancis serupa.

Tapi itu memberi tekanan pada Washington untuk mengirimkan rudal ATACMS AS, yang memiliki jangkauan sekitar 300 km.

Sistem ini akan memungkinkan pasukan Ukraina untuk menargetkan depot senjata Rusia jauh di dalam wilayah Ukraina yang dikendalikan oleh Moskow tetapi saat ini berada di luar jangkauan senjata di gudang Kyiv.

Ukraina dapat “menghancurkan semua infrastruktur militer Rusia di wilayah pendudukan, termasuk di Donbas” di Ukraina timur dan di Krimea, semenanjung Laut Hitam yang dianeksasi oleh Moskow pada 2014, kata Podolyak.

Baca Juga :  Vaksin AstraZeneca Di Luar Batch CTMAV547 Boleh Digunakan

“Perang Defensif”
Tetapi Amerika Serikat ragu-ragu untuk menawarkan kapasitas rudal jarak jauh ke Ukraina, karena takut akan eskalasi yang akan membuat Amerika Serikat lebih langsung melawan Rusia.

“Kami tidak akan menyerang Rusia,” kata penasihat senior itu. “Kami mengobarkan perang defensif secara eksklusif.”

Eropa dan Amerika Serikat akan segera mempercepat pengiriman karena mereka memahami pasokan ini adalah kunci untuk “membatasi perang ini di wilayah pendudukan” dan mengakhirinya, tambahnya.

Ukraina juga membutuhkan kendaraan lapis baja, khususnya tank berat, seperti Macan Tutul dan artileri Jerman, kata Podolyak.

“Prancis sudah mengirimkan tank ringan kepada kami. Itu sangat bagus. Tapi kami masih ingin mendapatkan 250 hingga 300 hingga 350 tank berat,” tambahnya.

Presiden Polandia Andrzej Duda kemudian mengumumkan bahwa Polandia siap mengirim tank Leopard ke Ukraina yang diminta Kyiv, tetapi sebagai bagian dari koalisi internasional.

Kebutuhan prioritas Kyiv lainnya adalah lebih banyak peluru kaliber 155 milimeter, drone tempur yang mampu melakukan serangan jauh di dalam wilayah pendudukan dan sistem anti-pesawat – termasuk kendaraan lapis baja anti-pesawat Cheetah Jerman, kata Podolyak.

Baca Juga :  Sekutu NATO Janjikan Banyak Senjata Untuk Ukraina

Sistem pertahanan anti-pesawat baru, seperti US Patriots atau French Crotale akan segera dapat menetralisir ancaman yang ditimbulkan oleh kampanye pengeboman Rusia terhadap instalasi energi Ukraina, katanya.

“Kami akan dapat menutup langit kami dalam waktu satu bulan,” katanya.

Ukraina akan segera dapat menembak jatuh 95 persen rudal yang ditembakkan oleh Rusia, bukannya 75 persen saat ini, katanya.

Pertarungan “Terdarah”
Sementara itu adegan “paling berdarah” terjadi di Bakhmut, pusat kota di wilayah Donbas timur yang telah coba direbut Rusia selama berbulan-bulan, serta di kota tetangga Soledar.

Podolyak mengatakan Rusia telah mengerahkan unit tentara terbaiknya serta kelompok tempur Wagner untuk pertempuran tersebut.

“Ada banyak pertumpahan darah, banyak duel artileri, banyak pertarungan jarak dekat, terutama hari ini di Soledar,” tambah Podolyak.

Dia menggambarkan daerah itu sebagai “titik terpanas dalam perang” dan berbicara tentang kerugian “luar biasa” di pihak Rusia dan kerugian “signifikan” untuk Ukraina.

Tidak seperti pertempuran perkotaan sebelumnya di Ukraina, hanya sedikit warga sipil yang tetap berada di dekat kota Bakhmut dan Soledar yang diperangi.

Baca Juga :  Pemain Brasil Di Ukraina Memohon Untuk Diselamatkan

Pengepungan kota pelabuhan Mariupol pada bulan-bulan pertama perang menelan ribuan nyawa orang Ukraina, kata Kyiv.

“Kalau di Mariupol 90 persen kematian warga sipil, di Soledar dan Bakhmut itu tentara,” katanya.

Pada hari Rabu kelompok paramiliter Wagner mengklaim untuk mengendalikan Soledar, tetapi kementerian pertahanan Rusia dengan cepat membanjiri klaim tersebut.

Kejatuhannya akan menandai perolehan teritorial signifikan pertama Rusia di Ukraina dalam beberapa bulan.

Tetapi bahkan kemenangan di sana “tidak masuk akal” secara strategis bagi Rusia, kata Podolyak.

“Bagi kami, ini adalah jembatan untuk maju menuju Donetsk,” kata Podolyak, mengacu pada kota utama dan kubu separatis pro-Rusia di wilayah Donetsk di timur Ukraina.

“Tetapi bagi Rusia, tidak ada tujuan strategis. Ini adalah ruang terbuka, dan posisi kami lebih menguntungkan,” kata Podolyak.

“Kami melihat sikap yang sama sekali tidak bertanggung jawab – secara halus – dari elit Rusia terhadap personel militer mereka sendiri, yang ribuan orang tewas di sana,” kata Podolyak.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :