Kyiv Menembak Jatuh Pesawat POW, Tidak Ada Yang Selamat

Pesawat mengangkut POW Rusia ditembak jatuh
Pesawat mengangkut POW Rusia ditembak jatuh

Moskow | EGINDO.co – Rusia pada Rabu (24 Januari) menuduh Ukraina menembak jatuh sebuah pesawat angkut militer yang membawa puluhan tahanan Ukraina menuju pertukaran tahanan, sehingga menewaskan semua orang di dalamnya.

Kyiv mengkonfirmasi pertukaran tahanan akan dilakukan pada hari Rabu, namun beberapa jam setelah kecelakaan itu mereka masih belum memiliki informasi yang dapat dipercaya mengenai para penumpang, karena Presiden Volodymyr Zelenskyy menyerukan penyelidikan internasional.

Video di media sosial menunjukkan sebuah pesawat besar di wilayah Belgorod barat Rusia jatuh dari langit dalam posisi miring sebelum jatuh dalam bola api.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan pesawat IL-76 membawa 65 tentara Ukraina yang ditangkap dalam serangan Rusia, enam awak dan tiga pengawal.

Mereka mengklaim pasukan Ukraina yang ditempatkan di wilayah perbatasan Kharkiv telah menembakkan dua rudal ke pesawat angkut tersebut dan menggambarkan insiden itu sebagai “aksi teroris”.

“Saat ini kami tidak memiliki informasi yang dapat diandalkan atau komprehensif mengenai siapa yang berada di dalam pesawat tersebut atau berapa jumlahnya,” kata badan intelijen utama Ukraina dalam sebuah pernyataan.

Zelenskyy, dalam pidato malamnya, tidak membenarkan atau menyangkal tuduhan Moskow, namun menekankan bahwa Rusia “mempermainkan kehidupan para tahanan Ukraina, perasaan kerabat mereka, dan emosi masyarakat kita”.

Baca Juga :  Rusia Hantam Jaringan Ukraina Dalam Rentetan Fatal Terbaru

“Kami perlu menetapkan semua fakta yang jelas, sebisa mungkin mengingat kecelakaan pesawat itu terjadi di wilayah Rusia – di luar kendali kami,” katanya.

Pertemuan Dewan Keamanan PBB

Pada saat Zelensky menyerukan penyelidikan internasional, Dewan Keamanan PBB setuju untuk bertemu pada hari Kamis pukul 17.00 (22.00 GMT) untuk membahas tuduhan Moskow mengenai pesawat tersebut.

AFP tidak dapat memverifikasi klaim Rusia secara independen, namun insiden tersebut merupakan salah satu episode konflik skala penuh yang paling mematikan dalam beberapa minggu terakhir.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan kecelakaan itu terjadi beberapa jam sebelum rencana pertukaran tahanan di perbatasan di Belgorod.

“Pimpinan Ukraina sangat menyadari bahwa, sesuai dengan praktik yang ada, prajurit Ukraina yang akan ditukar akan diangkut dengan pesawat angkut militer ke bandar udara Belgorod hari ini,” katanya.

Badan intelijen Ukraina membantah hal ini dan menuduh Rusia “membahayakan nyawa dan keselamatan tahanan”.

Reaksi Dihapus Di Kyiv

Media Ukraina awalnya mengutip sumber-sumber pertahanan yang mengatakan bahwa tentara Ukraina telah menembak jatuh pesawat tersebut, dan pesawat tersebut membawa rudal. Klaim tersebut kemudian dicabut.

Dalam pernyataan hati-hati yang diterbitkan setelah kecelakaan itu, tentara Ukraina mengatakan akan terus menargetkan pesawat Rusia di wilayah Belgorod.

Baca Juga :  Rusia Izinkan Fans Asing Hadiri Euro 2020 Di St Petersburg

Dikatakan sejumlah serangan penembakan di wilayah Ukraina “berhubungan langsung” dengan pesawat angkut militer Rusia yang terbang ke lapangan terbang Belgorod.

Kecelakaan itu terjadi di distrik Korochansky, timur laut ibu kota wilayah Belgorod sekitar pukul 08.00GMT, kata Gubernur Vyacheslav Gladkov.

Dia menambahkan bahwa pesawat itu jatuh di sebuah lapangan dan area tersebut telah ditutup sementara penyelidik dan layanan darurat bekerja di lokasi kejadian.

“Pesawat itu jatuh jauh dari desa. Suaranya sangat keras dan sangat menakutkan,” kata Maria Mexentseva, seorang warga desa terdekat Yablonovo.

“Kami baru saja mendengar suara gemuruh yang keras,” katanya kepada kantor berita RIA-Novosti. “Sudah ada asap, api, dan suara gemuruh.”

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov menolak mengomentari kecelakaan itu, dan mengatakan bahwa berita masih terus bermunculan dan pihak berwenang akan “menyelidiki” insiden tersebut.

Kepala lembaga penyiaran negara Rusia, RT, menerbitkan daftar prajurit Ukraina yang ditangkap dan diduga berada di kapal tersebut.

Korban warga sipil Ukraina dalam perang tersebut meningkat pada hari Rabu, dengan dua orang, termasuk seorang remaja berusia 16 tahun, tewas dan sembilan lainnya luka-luka ketika sebuah roket Rusia menghantam desa Girnyk di wilayah timur Donetsk, kata kepala daerah Donetsk Vadim Filachkine, yang menuduh Moskow bertanggung jawab atas serangan tersebut. menyasar warga sipil.

Baca Juga :  Rusia Maju Dalam Pertempuran Di Ukraina Timur

Serangan di kota Kherson di selatan melukai enam orang, kata pejabat setempat.

Masalah Sensitif POW

Masalah tawanan perang merupakan isu sensitif di kedua negara.

Meskipun terjadi permusuhan besar-besaran, kedua belah pihak telah melakukan 49 pertukaran tahanan sejak konflik dimulai hampir dua tahun lalu.

Kyiv mengatakan lebih dari 8.000 warga Ukraina masih ditahan oleh Rusia, termasuk warga sipil.

Pada tahun 2022, Rusia dan Ukraina saling menuduh melakukan pemboman mematikan terhadap penjara yang menampung puluhan prajurit Ukraina yang ditangkap di Olenivka yang dikuasai Kremlin, di wilayah Donetsk, Ukraina timur.

Sejak Moskow melancarkan permusuhan besar-besaran di Ukraina pada Februari 2022, beberapa pesawat militer Rusia jatuh, dan Ukraina juga mengklaim telah menembak jatuh pesawat perang Rusia.

Di Rusia, pesawat yang membawa pemimpin kelompok tentara bayaran Wagner Yevgeny Prigozhin jatuh Agustus lalu dalam penerbangan dari Moskow ke St Petersburg.

Moskow membantah terlibat, dan mengklaim bahwa pesawat itu jatuh karena penumpangnya meledakkan granat di dalamnya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :