KTT UE Sambut Baik Sertifikat Covid-19 Untuk Buka Perjalanan

KTT UE Sambut Baik Sertifikat Covid-19
KTT UE Sambut Baik Sertifikat Covid-19

Brussels | EGINDO.co – Para pemimpin Uni Eropa pada hari Selasa (25 Mei) menyambut baik pengenalan tiket masuk COVID-19 di seluruh blok yang mereka harap akan membuka lonjakan wisatawan musim panas ini.

27 negara anggota menginginkan Sertifikat Covid Digital UE, yang akan diluncurkan 1 Juli, untuk membalik halaman tentang pembatasan virus corona yang telah merusak kebebasan bergerak yang disayangi oleh orang Eropa.

Ditambah dengan rencana terpisah untuk mengizinkan wisatawan yang divaksinasi penuh dari negara-negara di luar UE, yang akan ditentukan pada pertengahan Juni, Eropa yakin industri pariwisata vitalnya dapat menarik kembali beberapa kerugian yang ditimbulkan sejak dimulainya pandemi.

Kepala Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan pada konferensi pers setelah KTT bahwa lebih dari 300 juta dosis vaksin COVID-19 akan diberikan pada akhir minggu ini, meningkat menjadi 400 juta bulan depan.

“Jika kami terus seperti ini, kami memiliki keyakinan bahwa kami akan dapat dengan aman membuka kembali masyarakat kami,” katanya, seraya menambahkan Uni Eropa berada di jalur yang tepat untuk memenuhi tujuannya untuk sepenuhnya menyuntik 70 persen orang dewasa pada akhir Juli.

“Secara progresif, kita harus kembali ke kemampuan untuk bergerak bebas di seluruh Uni Eropa,” kata Presiden Dewan Eropa Charles Michel.

Negara-negara UE dan Parlemen Eropa mencapai kesepakatan minggu lalu tentang undang-undang yang akan mulai berlaku pertengahan Juni untuk sertifikat COVID-19. Von der Leyen mengatakan semua infrastruktur teknologi akan siap pada 1 Juni.

Para pemimpin Yunani, Spanyol dan Kroasia, yang ekonominya sangat bergantung pada pengeluaran wisatawan, sangat berlebihan tentang dokumen umum tersebut.

Mereka semua telah menghapus musim panas tahun lalu, tetapi sudah mulai menyambut kembali pelancong asing, mengabaikan permintaan Brussel untuk berkoordinasi di tingkat UE.

VERIFIKASI KODE QR

Perdana Menteri Luksemburg, Xavier Bettel, menunjukkan bahwa kode QR yang dapat dipindai pada sertifikat akan menghalangi file PDF hasil tes atau vaksinasi yang “sangat disalin” yang digunakan beberapa orang untuk melintasi perbatasan.

Sertifikat COVID-19 UE akan menunjukkan status vaksinasi pembawa, atau apakah mereka memiliki kekebalan dari infeksi COVID-19 yang telah mereka pulihkan, atau hasil tes COVID-19.

Sadar bahwa UE telah memperoleh hingga 4,4 miliar dosis vaksin selama dua tahun ke depan – jauh lebih banyak daripada yang dibutuhkan untuk populasi 450 juta – para pemimpin telah bersatu dengan janji yang dibuat pada KTT G20 di Roma Jumat lalu untuk membagikan 100 juta dosis. ke negara-negara yang membutuhkan pada akhir tahun ini.

Denmark dan Swedia masing-masing menjanjikan tiga juta dosis dari stok mereka di KTT. Jerman, Italia, dan Prancis telah menjanjikan jumlah yang lebih tinggi.

Kanselir Jerman Angela Merkel mengatakan dia juga mendorong para pemimpin untuk menyetujui mekanisme untuk “bereaksi cepat dan kohesif” jika varian virus korona baru yang mengkhawatirkan muncul.

Pertemuan para pemimpin Uni Eropa di Brussel pada hari Selasa juga membahas cara-cara untuk berbagi beban dalam memerangi perubahan iklim, untuk memenuhi target pengurangan emisi sebesar 55 persen selama sisa dekade ini.

Komisi Von der Leyen telah ditugaskan untuk memetakan langkah-langkah selanjutnya – termasuk yang berpotensi tidak populer seperti memberlakukan pajak karbon pada mobil dan bangunan.

Hari pertama KTT pada Senin dibayangi oleh Belarusia, yang berada tepat di luar perbatasan timur UE, memaksa turun pesawat penumpang Ryanair sehari sebelumnya untuk menangkap seorang jurnalis oposisi dan rekannya yang berada di dalam pesawat.

Para pemimpin Uni Eropa dengan suara bulat mengecam tindakan tersebut dan bergerak untuk memotong Belarus dari wilayah udara Eropa sebagai bagian dari paket sanksi yang akan dikembangkan lebih lanjut.

Sumber : CNA/SL