KTT ASEAN-China Diadakan Tanpa Myanmar, Kata Malaysia

KTT ASEAN-China
KTT ASEAN-China

Kuala Lumpur | EGINDO.co – Pertemuan puncak antara China dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) pada Senin diadakan tanpa perwakilan dari Myanmar, kata Menteri Luar Negeri Malaysia Saifuddin Abdullah, Senin (22 November).

Pada hari Minggu, negara-negara ASEAN kecuali Myanmar telah sepakat dengan China bahwa utusan Myanmar untuk Beijing akan hadir, kata Saifuddin. Pihak berwenang Myanmar tidak segera berkomentar tentang ketidakhadiran itu dan seorang juru bicara tidak dapat segera dihubungi.

ASEAN mengesampingkan pemimpin junta Myanmar Min Aung Hlaing, yang telah memimpin tindakan keras berdarah terhadap perbedaan pendapat sejak merebut kekuasaan pada 1 Februari, dari pertemuan puncak virtual pada Oktober karena kegagalannya untuk membuat terobosan dalam menerapkan rencana perdamaian yang disepakati, dalam pengecualian yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk blok tersebut.

Myanmar menolak mengirim perwakilan junior dan menyalahkan ASEAN karena menyimpang dari prinsip non-interferensi dan menyerah pada tekanan Barat.

CHINA TIDAK MENCARI HEGEMONI
KTT virtual China-ASEAN hari Senin, yang diadakan untuk merayakan 30 tahun dialog, akan membantu perdamaian, stabilitas dan pembangunan regional, kata Presiden China Xi Jinping, menurut media pemerintah China.

Pada KTT itu, Xi dilaporkan mengatakan kepada para pemimpin ASEAN bahwa Beijing tidak akan memaksa tetangga-tetangga regionalnya yang lebih kecil.

China tidak akan pernah mencari hegemoni atau memanfaatkan ukurannya untuk “mengganggu” negara-negara kecil, dan akan bekerja dengan ASEAN untuk menghilangkan “campur tangan”, kata Xi.

“China dulu, sedang, dan akan selalu menjadi tetangga yang baik, teman baik, dan mitra baik ASEAN,” kata media pemerintah mengutip Xi.

Penegasan kedaulatan China atas Laut China Selatan telah membuatnya menentang anggota ASEAN Vietnam dan Filipina, sementara Brunei, Taiwan dan Malaysia juga mengklaim bagian.

Baca Juga :  Tenaga Medis Terinfeksi Covid-19 Meski Telah Divaksinasi

Filipina pada hari Kamis mengutuk “dengan tegas” tindakan tiga kapal penjaga pantai China yang dikatakan memblokir dan menggunakan meriam air pada kapal-kapal pemasok menuju atol yang diduduki Filipina di Laut China Selatan.

Amerika Serikat pada hari Jumat menyebut tindakan China “berbahaya, provokatif, dan tidak dapat dibenarkan”, dan memperingatkan bahwa serangan bersenjata terhadap kapal Filipina akan memicu komitmen pertahanan bersama AS.

“Amerika Serikat sangat percaya bahwa tindakan RRT yang menegaskan klaim maritim Laut China Selatan yang luas dan melanggar hukum merusak perdamaian dan keamanan di kawasan itu,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price, menggunakan inisial untuk Republik Rakyat China.

Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengatakan kepada pertemuan puncak yang diselenggarakan oleh Xi bahwa dia “benci” pertengkaran itu dan mengatakan aturan hukum adalah satu-satunya jalan keluar dari perselisihan tersebut.

“Ini tidak berbicara dengan baik tentang hubungan antara negara-negara kita,” kata Duterte.

MYANMAR TIDAK TAMPIL
Xi mengatakan kepada KTT bahwa China dan ASEAN telah “menyingkirkan kesuraman Perang Dingin” – ketika kawasan itu didera oleh persaingan dan konflik negara adidaya seperti Perang Vietnam – dan telah bersama-sama menjaga stabilitas regional.

China sering mengkritik Amerika Serikat karena “pemikiran Perang Dingin” ketika Washington melibatkan sekutu regionalnya untuk melawan pengaruh militer dan ekonomi Beijing yang semakin meningkat.

Presiden AS Joe Biden bergabung dengan para pemimpin ASEAN untuk pertemuan puncak virtual pada bulan Oktober dan menjanjikan keterlibatan yang lebih besar dengan kawasan itu.

KTT Senin dimulai tanpa kehadiran perwakilan Myanmar, menurut dua sumber yang mengetahui pertemuan tersebut. Alasan ketidakhadiran itu tidak segera jelas, dan juru bicara pemerintah militer Myanmar tidak menjawab panggilan untuk meminta komentar.

Baca Juga :  Pemimpin ASEAN Mengadakan KTT, Tanpa Pemimpin Kudeta Myanmar

China melobi pemimpin junta Myanmar Min Aung Hlaing untuk menghadiri KTT itu, menurut sumber-sumber diplomatik.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :