Krisis Insiden Siber Serius Melanda Pelabuhan Australia

Operasional Pelabuhan di Australia terganggu
Operasional Pelabuhan di Australia terganggu

Sydney | EGINDO.co – Badan-badan pemerintah Australia mengadakan pembicaraan krisis pada Minggu (12 November) sebagai tanggapan atas insiden dunia maya yang “serius dan berkelanjutan” yang telah mengganggu operasi di pelabuhan-pelabuhan utama di seluruh negeri.

Operator pelabuhan DP World menghentikan konektivitas internet di terminalnya di Sydney, Melbourne, Brisbane dan Fremantle pada hari Jumat untuk mencegah “akses tidak sah” ke jaringannya, kata juru bicara perusahaan.

Menteri Dalam Negeri dan Keamanan Siber Clare O’Neil mengatakan pada hari Minggu di platform media sosial X, sebelumnya Twitter, bahwa insiden tersebut “serius dan berkelanjutan”.

“DP World mengelola hampir 40 persen barang yang masuk dan keluar negara kita,” katanya.

Gangguan yang sedang berlangsung tidak menghalangi peti kemas untuk diturunkan dari kapal, namun truk yang diperlukan untuk mengangkutnya belum dapat masuk atau keluar dari terminal, kata direktur senior DP World Blake Tierney dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga :  Jakara Anthony Raih Medali Emas Olimpiade Pertama Australia

Tierney mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa perusahaannya telah membuat “langkah signifikan” bekerja sama dengan para ahli keamanan siber dan sedang menguji sistem-sistem utama yang “penting untuk dimulainya kembali pergerakan angkutan reguler”.

Perusahaan tersebut berusaha memulihkan operasi normal “secepat dan seaman mungkin”, katanya, dan sedang menyelidiki “sifat akses data dan pencurian data”.

“DP World Australia bekerja keras untuk menilai apakah ada informasi pribadi yang terkena dampaknya,” kata Tierney.

Polisi Federal Australia mengatakan mereka sedang menyelidiki insiden tersebut.

Koordinator keamanan siber nasional Darren Goldie mengatakan pada X pada hari Sabtu: “Gangguan ini kemungkinan akan berlanjut selama beberapa hari dan akan berdampak pada pergerakan barang masuk dan keluar negara.”

“DP World Australia telah menyarankan agar mereka membatasi akses ke operasi pelabuhan Australia sementara mereka menyelidiki insiden tersebut,” tambahnya.

Baca Juga :  China Luncurkan Misi Bersejarah Ambil Sampel Dari Sisi Jauh Bulan

Target Menguntungkan

Setelah mengadakan pertemuan darurat pada hari Sabtu, Goldie kembali mengadakan Mekanisme Koordinasi Nasional pada hari Minggu dengan perwakilan dari sektor pemerintah, maritim dan logistik untuk mengatur tanggapan pemerintah.

Badan Manajemen Darurat Nasional Australia juga menghadiri pembicaraan tersebut.

Goldie, seorang marshal udara di Royal Australian Air Force, ditunjuk sebagai koordinator nasional perdana pada bulan Juli lalu sebagai tanggapan terhadap beberapa serangan siber.

Pakar keamanan siber mengatakan bahwa perlindungan yang tidak memadai dan penimbunan informasi sensitif pelanggan telah menjadikan Australia sebagai target yang menguntungkan bagi para peretas.

Medibank, perusahaan asuransi kesehatan swasta terbesar di Australia, mengatakan pada November 2022 bahwa peretas telah mengakses data 9,7 juta nasabah saat ini dan mantan nasabah, termasuk catatan medis terkait penyalahgunaan narkoba dan penghentian kehamilan.

Baca Juga :  Meningkatnya Inflasi AS Tantangan Ekonomi Dan Politik Biden

Dua bulan sebelumnya, perusahaan telekomunikasi Optus menjadi korban pelanggaran data dengan skala serupa yang mengakses data pribadi hingga 9,8 juta orang.

Kedua insiden tersebut merupakan salah satu pelanggaran data terbesar dalam sejarah Australia.

Optus, penyedia telepon terbesar kedua di Australia, meminta maaf kepada lebih dari 10 juta pelanggannya pekan lalu atas “pemadaman jaringan teknis” yang mengganggu pembayaran elektronik, mengganggu saluran telepon yang digunakan oleh layanan darurat dan menghentikan masyarakat mengakses layanan pemerintah.

Pemerintah Australia telah meluncurkan penyelidikan atas kesalahan yang tidak dapat dijelaskan ini, meskipun hal itu belum digambarkan sebagai serangan siber.

Terdapat 76.000 kejahatan siber yang dilaporkan ke Pusat Keamanan Siber Australia pada tahun lalu, meskipun para ahli memperingatkan bahwa masih banyak lagi kejahatan yang tidak dilaporkan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :