Kota Osaka Di Jepang Jadi Kumal Di Bawah Serangan Covid-19

Rumah Sakit di Osaka kehabisan tempat tidur dan ventilator
Rumah Sakit di Osaka kehabisan tempat tidur dan ventilator

Osaka, Jepang | EGINDO.co – Rumah sakit di kota terbesar kedua di Jepang, Osaka, tertekuk di bawah gelombang besar infeksi COVID-19 baru, kehabisan tempat tidur dan ventilator karena dokter yang kelelahan memperingatkan tentang “sistem runtuh”, dan menyarankan agar tidak mengadakan Olimpiade musim panas ini .

Wilayah barat Jepang yang dihuni 9 juta orang menderita pukulan paling parah dari gelombang keempat pandemi, terhitung sepertiga dari jumlah kematian negara itu pada Mei, meskipun itu hanya mencakup 7 persen dari populasinya.

Kecepatan di mana sistem perawatan kesehatan Osaka kewalahan menggarisbawahi tantangan dalam menyelenggarakan acara olahraga global dalam waktu dua bulan, terutama karena hanya sekitar setengah dari staf medis Jepang yang telah menyelesaikan vaksinasi.

“Sederhananya, ini adalah runtuhnya sistem medis,” kata Yuji Tohda, direktur Rumah Sakit Universitas Kindai di Osaka.

“Varian Inggris yang sangat menular dan kewaspadaan yang menurun telah menyebabkan ledakan pertumbuhan jumlah pasien.”

Jepang telah menghindari infeksi besar yang diderita oleh negara lain, tetapi gelombang pandemi keempat menghantam prefektur Osaka, dengan 3.849 tes positif baru dalam seminggu hingga Kamis.

Itu mewakili lompatan lebih dari lima kali lipat selama periode yang sama tiga bulan lalu.

Hanya 14 persen dari 13.770 pasien COVID-19 prefektur telah dirawat di rumah sakit, meninggalkan mayoritas untuk mengurus diri mereka sendiri. Tingkat rawat inap terbaru di Tokyo, sebagai perbandingan, adalah 37 persen.

Panel penasihat pemerintah melihat tarif kurang dari 25 persen sebagai pemicu untuk mempertimbangkan penerapan keadaan darurat.

Hingga Kamis, 96 persen dari 348 tempat tidur rumah sakit yang disediakan Osaka untuk kasus virus serius telah digunakan. Sejak Maret, 17 orang telah meninggal akibat penyakit di luar rumah sakit prefektur itu, kata para pejabat bulan ini.

Varian tersebut bahkan dapat membuat orang muda sangat cepat sakit, dan begitu sakit parah, pasien merasa sulit untuk sembuh, kata Toshiaki Minami, direktur Rumah Sakit Universitas Medis dan Farmasi Osaka (OMPUH).

“Saya percaya bahwa hingga saat ini banyak anak muda yang mengira mereka tak terkalahkan. Namun, kali ini tidak demikian. Semua orang sama-sama menanggung risikonya.”

TITIK PUTUS

Minami mengatakan pemasok baru-baru ini memberitahunya bahwa stok propofol, obat utama yang digunakan untuk membius pasien yang diintubasi, semakin menipis, sementara rumah sakit Tohda kekurangan ventilator yang penting untuk pasien COVID-19 yang sakit parah.
Merawat pasien yang sakit kritis dalam menghadapi risiko infeksi telah sangat merugikan staf, kata Satsuki Nakayama, kepala departemen keperawatan di OMPUH.

“Saya punya beberapa staf unit perawatan intensif yang mengatakan mereka telah mencapai titik puncak,” tambahnya. “Saya perlu memikirkan perubahan personel untuk mendatangkan orang-orang dari sayap rumah sakit lain.”

Sekitar 500 dokter dan 950 perawat bekerja di OMPUH, yang mengelola 832 tempat tidur. Sepuluh dari 16 tempat tidur ICU telah didedikasikan untuk pasien virus. Dua puluh dari sekitar 140 pasien serius yang dirawat di rumah sakit meninggal di ICU.

Yasunori Komatsu, yang mengepalai serikat pegawai pemerintah daerah, mengatakan kondisinya juga mengerikan bagi perawat kesehatan masyarakat di puskesmas, yang menjadi penghubung antara pasien dan institusi medis.

“Beberapa dari mereka bekerja lembur 100, 150, 200 jam, dan itu telah berlangsung selama satu tahun sekarang … saat bertugas, kadang-kadang mereka pulang pada jam 1 atau 2 pagi, dan pergi tidur saja untuk dibangunkan oleh panggilan telepon pada jam 3 pagi atau 4 pagi. ”

Para profesional dengan pengalaman langsung perjuangan Osaka dengan pandemi memiliki pandangan negatif tentang penyelenggaraan Olimpiade Tokyo, yang akan berlangsung dari 23 Juli hingga 8 Agustus.

“Olimpiade harus dihentikan, karena kita sudah gagal menghentikan aliran varian baru dari Inggris, dan selanjutnya mungkin masuknya varian India,” kata Akira Takasu, kepala pengobatan darurat di OMPUH.

Dia merujuk pada varian yang pertama kali ditemukan di India yang ditetapkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sebagai perhatian setelah studi awal menunjukkan bahwa itu menyebar dengan lebih mudah.

“Di Olimpiade, 70.000 atau 80.000 atlet dan orang-orang akan datang ke negara ini dari seluruh dunia. Ini mungkin menjadi pemicu bencana lain di musim panas.”
Sumber : CNA/SL