Kota-Kota Di China Umumkan Pelonggaran Pembatasan Covid-19

Kota di China umumkan pelonggaran termasuk Urumqi
Kota di China umumkan pelonggaran termasuk Urumqi

Beijing | EGINDO.co – Lebih banyak kota di China termasuk Urumqi di ujung barat mengumumkan pelonggaran pembatasan virus corona pada Minggu (4 Des), saat China mencoba membuat kebijakan nol-COVIDnya lebih terarah dan tidak terlalu memberatkan setelah protes luar biasa terhadap pembatasan akhir pekan lalu.

Urumqi, ibu kota wilayah Xinjiang dan tempat protes pertama kali pecah, akan membuka kembali pusat perbelanjaan, pasar, restoran, dan tempat lain mulai Senin, kata pihak berwenang, setelah penguncian ketat yang telah berlangsung berbulan-bulan.

Ada sedikit tanda kerusuhan yang signifikan akhir pekan ini, meskipun polisi dikerahkan di daerah Liangmaqiao Beijing dan di Shanghai sekitar Jalan Wulumuqi, yang dinamai Urumqi. Kedua situs melihat protes seminggu yang lalu.

Kebakaran apartemen yang mematikan bulan lalu di Urumqi telah memicu puluhan protes terhadap pembatasan COVID di lebih dari 20 kota, sebuah pertunjukan pembangkangan sipil yang belum pernah terjadi sebelumnya di China daratan sejak Presiden Xi Jinping berkuasa pada tahun 2012.

Dalam beberapa hari terakhir, banyak kota telah mengumumkan pelonggaran penguncian, persyaratan pengujian, dan aturan karantina.

China akan mengumumkan lebih lanjut pelonggaran persyaratan pengujian secara nasional serta mengizinkan kasus positif dan kontak dekat untuk diisolasi di rumah dalam kondisi tertentu, kata orang yang mengetahui masalah tersebut kepada Reuters pekan lalu.

Baca Juga :  Turki Resmi Ganti Nama Di PBB Menjadi Turkiye

Wakil Perdana Menteri Sun Chunlan, yang mengawasi upaya COVID, mengatakan minggu lalu kemampuan virus untuk menyebabkan penyakit melemah – perubahan pesan yang sejalan dengan apa yang dikatakan otoritas kesehatan di seluruh dunia selama lebih dari setahun.

Perubahan Lokal

Langkah-langkah pelonggaran bervariasi di seluruh negeri.

Pada hari Minggu, kota Nanning, ibu kota wilayah selatan Guangxi, membatalkan persyaratan tes COVID negatif dalam waktu 72 jam untuk naik kereta bawah tanah.

Pada hari Sabtu di Beijing, pihak berwenang setempat mengatakan pembelian obat demam, batuk dan sakit tenggorokan tidak lagi memerlukan registrasi nama asli. Itu menyusul pengumuman tingkat lokal dalam beberapa hari terakhir di ibu kota bahwa mereka yang dites positif terkena virus dapat dikarantina di rumah.

Di Beijing dan Wuhan, orang-orang menyatakan frustrasi selama akhir pekan karena tes negatif baru-baru ini masih diperlukan untuk masuk ke sejumlah tempat, meskipun stan pengujian COVID-19 telah ditutup secara massal, menyebabkan antrian panjang di beberapa tempat yang masih buka.

“Apakah mereka bodoh atau sekadar jahat?” seorang pengguna Weibo memposting pada hari Minggu. “Kita tidak boleh menutup stasiun pengujian COVID sampai kita menyingkirkan kartu tes COVID.”

Baca Juga :  Australia Lanjutkan Pelonggaran Saat Kasus Virus Melonjak

Jumlah kasus harian baru turun secara nasional menjadi 31.824, kata pihak berwenang pada hari Minggu, yang mungkin sebagian disebabkan oleh lebih sedikit orang yang dites karena pelonggaran pembatasan. China pada hari Minggu melaporkan dua kematian baru akibat virus tersebut.

Outlier Global

Kebijakan nol-COVID Xi telah membuat China menjadi outlier global hampir tiga tahun setelah pandemi, yang dimulai di kota Wuhan di China tengah. Selain memicu meningkatnya rasa frustrasi, kebijakan tersebut berdampak buruk pada ekonomi terbesar kedua di dunia dan mengguncang rantai pasokan global.

China berpendapat kebijakan itu, yang menutup semua perbatasannya untuk bepergian, diperlukan untuk menyelamatkan nyawa dan mencegah sistem perawatan kesehatan kewalahan.

Terlepas dari pelonggaran baru-baru ini, banyak ahli mengatakan China tidak mungkin memulai pembukaan kembali secara signifikan paling cepat sebelum Maret, mengingat kebutuhan untuk meningkatkan vaksinasi, terutama di antara populasi lansia yang sangat banyak.

“Meskipun ada beberapa perubahan lokal pada kebijakan COVID akhir-akhir ini, kami tidak menafsirkannya sebagai China yang baru saja meninggalkan kebijakan nol-COVID (ZCP),” kata Goldman Sachs dalam sebuah catatan pada hari Minggu.

Baca Juga :  Airlangga Dorong Pemprov Sulawesi Tengah Gencar Vaksinasi

“Sebaliknya, kami melihat mereka sebagai bukti nyata dari persiapan pemerintah China untuk keluar, dan sementara itu berusaha meminimalkan biaya ekonomi dan sosial dari pengendalian COVID. Persiapan mungkin berlangsung beberapa bulan dan kemungkinan akan ada tantangan di sepanjang jalan. cara.”

Perkiraan berapa banyak kematian yang dapat dilihat China jika dibuka kembali secara penuh berkisar antara 1,3 juta hingga lebih dari 2 juta, meskipun beberapa peneliti mengatakan jumlah kematian dapat dikurangi secara tajam jika ada fokus pada vaksinasi.

Awal pekan ini, China mengumumkan akan mempercepat vaksinasi COVID-19 untuk orang lanjut usia, tetapi banyak yang masih enggan untuk mendapatkan suntikan tersebut. “Beberapa orang meragukan keamanan dan keefektifan vaksin virus corona baru negara itu, percaya bahwa vaksinasi orang tua mungkin berbahaya,” sebuah artikel di People’s Daily resmi Partai Komunis yang berkuasa mengatakan pada hari Minggu.

“Para ahli mengatakan persepsi ini salah,” tambah artikel itu, sebelum menekankan bahwa vaksin buatan dalam negeri “aman”.

Vaksin COVID-19 asing tidak disetujui di China dan Xi tidak mau mengubahnya, kata Direktur Intelijen Nasional AS Avril Haines pada Sabtu.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :