Kota-Kota Di China Mengeluarkan Peringatan Perjalanan

Peringatan Perjalanan Akibat Wabah Covid-19 Fujian
Peringatan Perjalanan Akibat Wabah Covid-19 Fujian

Beijing | EGINDO.co – Wabah COVID-19 China di provinsi Fujian, yang telah melaporkan 152 kasus lokal dalam lima hari, telah mendorong kota-kota di bagian lain negara itu untuk mengeluarkan peringatan perjalanan menjelang hari libur besar, meskipun media pemerintah memperingatkan agar tidak memberlakukan pembatasan perjalanan secara menyeluruh.

Peringatan perjalanan datang menjelang liburan Hari Nasional selama seminggu yang dimulai pada 1 Oktober, musim turis utama, serta liburan Festival Pertengahan Musim Gugur yang lebih pendek minggu depan.

Wabah terakhir pada Juli-Agustus, yang melihat pembatasan pergerakan yang ketat di beberapa kota, menghantam sektor pariwisata, perhotelan dan transportasi dan secara signifikan memperlambat pertumbuhan penjualan ritel.

Meskipun semua kasus lokal baru di China sejak 10 September dilaporkan hanya di provinsi Fujian tenggara, kota timur laut Jilin, serta Maoming dan Guangzhou di selatan, telah menyarankan orang-orang agar tidak melakukan perjalanan yang tidak penting ke luar provinsi mereka. Provinsi Shanxi dan Heilongjiang juga telah membuat nasihat serupa.

Kota Chifeng dan Hohhot di wilayah otonomi utara Mongolia Dalam telah menyarankan penduduk untuk tetap tinggal selama liburan, sementara Xian di provinsi Shaanxi mengatakan kepada penduduk untuk menghindari meninggalkan kota karena alasan yang tidak perlu.

Tetapi tabloid negara Global Times mengatakan dalam sebuah editorial pada hari Rabu (15 September) bahwa pejabat lokal tidak boleh dengan santai menganjurkan perintah menyeluruh untuk tetap tinggal atau mengubah advokasi semacam itu menjadi persyaratan.

“Kami perlu secara bertahap meningkatkan efisiensi akurat dari rute tanpa kasus dinamis kami,” kata surat kabar itu.

“Kita harus menghindari penghentian total dalam skala besar. Kita harus berjuang untuk deteksi dini setiap wabah. Kita juga perlu memastikan bahwa kita dapat menahannya lebih cepat sehingga tidak menimbulkan kerugian bagi masyarakat.”

Baca Juga :  Kepercayaan Australia Pada China Anjlok Ditengah Ketegangan

Julian Evans-Pritchard, ekonom senior China di Capital Economics, mengatakan sektor jasa China diperkirakan akan rebound kuat mulai Agustus, tetapi upaya untuk menahan wabah Fujian dapat mengganggu liburan mendatang, periode penting untuk konsumsi.

Dia juga memperingatkan risiko gangguan baru pada rantai pasokan karena Fujian adalah pusat perdagangan utama.

RISIKO PENULARAN
Komisi Kesehatan Nasional mengatakan pada hari Rabu bahwa 50 kasus baru yang ditularkan secara lokal dilaporkan untuk 14 September, dibandingkan dengan 59 infeksi sehari sebelumnya. Semuanya berada di Fujian.

Itu menjadikan jumlah total infeksi lokal di tiga kota Fujian di Putian, tempat wabah dimulai, Xiamen dan Quanzhou menjadi 152.

Sekitar 30.000 orang melakukan perjalanan dari Putian ke provinsi lain dari 26 Agustus hingga 10 September, televisi pemerintah melaporkan pada hari Senin mengutip perkiraan dari otoritas kesehatan, menimbulkan kekhawatiran penularan.
Zeng Shidian, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit di Wenzhou, di provinsi Zhejiang utara Fujian, dikutip mengatakan di media lokal bahwa ada risiko “tinggi” kota melihat beberapa kasus impor dari Putian dan bagian lain Fujian karena terhadap pergerakan orang dan barang.

Wenzhou mendesak penduduknya untuk tidak bepergian ke Fujian selama liburan mendatang. Kota itu mengatakan pada hari Selasa akan menutup tempat hiburan dalam ruangan selama setengah bulan.

Pada 14 September, China daratan telah mencatat 95.413 kasus yang dikonfirmasi.
Sumber : CNA/SL