Kota Ketiga Di China Ditempatkan Di Bawah Lockdown Covid-19

Kota Ketiga Di China Lockdown
Kota Ketiga Di China Lockdown

Beijing | EGINDO.co – China menempatkan kota ketiga di bawah lockdown pada Kamis (28 Oktober) untuk mengatasi jumlah COVID-19, dengan sekitar enam juta orang sekarang di bawah perintah untuk tinggal di rumah karena Beijing mengejar nol kasus sebelum Olimpiade Musim Dingin mendatang.

Negara ini telah mengambil pendekatan tanpa toleransi terhadap virus sejak pertama kali muncul di China tengah pada tahun 2019, membasmi gejolak yang muncul dengan penutupan perbatasan, lockdown yang ditargetkan, dan karantina yang ketat.

Meskipun langkah-langkah garis keras telah membuat jumlah kasus baru jauh lebih rendah daripada kebanyakan negara, negara terpadat di dunia saat ini bergulat dengan wabah kecil di setidaknya 11 provinsi.

Kebangkitan itu mendorong para pejabat minggu ini untuk lockdown kota Lanzhou – dengan populasi lebih dari empat juta – dan Ejin di wilayah Mongolia Dalam.

Setelah mengkonfirmasi satu kasus baru, pihak berwenang di Heihe di provinsi Heilongjiang mengikutinya pada hari Kamis, memerintahkan orang untuk tinggal di rumah dan melarang penduduk meninggalkan kota jauh di utara kecuali dalam keadaan darurat, menurut pernyataan pemerintah setempat.

Pejabat di kota – yang berbatasan dengan Rusia di utara – juga telah mulai menguji 1,6 juta penduduk dan melacak kontak dekat dari orang yang terinfeksi, kata pernyataan itu.

Media pemerintah melaporkan bahwa layanan bus dan taksi telah ditangguhkan dan kendaraan tidak diizinkan meninggalkan kota.

China melaporkan 23 kasus domestik baru pada hari Kamis, kurang dari setengah dari jumlah hari sebelumnya, sebagai tanda bahwa pengendalian penyakit yang ketat di negara itu mungkin berhasil.

Lanzhou, yang telah lockdown sejak Selasa, mencatat hanya satu kasus baru, sementara Ejin – rumah bagi sekitar 35.000 orang – menambahkan tujuh, menurut pernyataan pemerintah.

Baca Juga :  Menko Airlangga: Tingkatkan Implementasi Inklusi Keuangan

Puluhan ribu orang lagi tetap berada di bawah lockdown kompleks perumahan yang ditargetkan di beberapa kota, termasuk Beijing.

Ibu kota, yang akan menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin pada Februari, juga telah membatasi akses ke lokasi wisata dan mendesak penduduk untuk tidak pergi kecuali diperlukan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :