Kota Di China Uji Massal Penduduk , Kasus Covid-19 Melonjak

Uji Massal di China
Uji Massal di China

Beijing | EGINDO.co – Kota-kota di China meluncurkan pengujian massal jutaan orang dan memberlakukan pembatasan perjalanan baru ketika otoritas kesehatan berjuang Minggu (1 Agustus) untuk menahan wabah virus corona paling luas di negara itu dalam beberapa bulan.

China pada hari Minggu melaporkan 75 kasus virus corona baru dengan 53 transmisi lokal, dengan cluster yang terhubung ke bandara timur sekarang dilaporkan telah menyebar ke lebih dari 20 kota dan lebih dari selusin provinsi.

Wabah ini secara geografis adalah yang terbesar yang melanda China dalam beberapa bulan setelah keberhasilan negara itu dalam memadamkan sebagian besar pandemi di dalam perbatasannya tahun lalu.

Rekor itu berada dalam bahaya setelah varian Delta yang menyebar cepat pecah di bandara Nanjing di provinsi Jiangsu timur pada Juli.

Pihak berwenang sekarang telah melakukan tiga putaran pengujian pada 9,2 juta penduduk kota itu dan menempatkan ratusan ribu orang di bawah penguncian, dalam upaya untuk mengekang wabah yang dituduhkan Beijing pada varian Delta yang sangat menular dan musim puncak turis.

Para pejabat sekarang berebut untuk melacak orang-orang di seluruh negeri yang baru-baru ini melakukan perjalanan dari Nanjing atau Zhangjiajie, sebuah kota wisata di provinsi Hunan yang telah mengunci semua 1,5 juta penduduk dan menutup semua tempat wisata.

Kasus-kasus baru dilaporkan Minggu di pulau Hainan – tujuan wisata populer lainnya – serta provinsi Ningxia dan Shandong, kata pihak berwenang.

Negara ini juga berjuang melawan peningkatan kasus terpisah di kota Zhengzhou yang dilanda banjir di provinsi Henan setelah dua petugas kebersihan di rumah sakit yang merawat pasien virus corona yang datang dari luar negeri dinyatakan positif.

Baca Juga :  Washington Pertimbangkan Risiko Membela Taiwan Melawan China

Dua puluh tujuh kasus yang ditransmisikan secara lokal telah terdeteksi, dengan pihak berwenang pada hari Minggu memerintahkan pengujian massal dari semua 10 juta penduduk. Kepala komisi kesehatan kota juga telah dipecat.

Dan setelah laporan bahwa beberapa orang yang sakit di cluster terbaru divaksinasi, pejabat kesehatan mengatakan ini “normal” dan menekankan pentingnya vaksinasi di samping tindakan tegas.

“Perlindungan vaksin COVID-19 terhadap varian Delta mungkin agak menurun, tetapi vaksin saat ini masih memiliki efek pencegahan dan perlindungan yang baik terhadap varian Delta,” kata Feng Zijian, ahli virologi di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China.

Lebih dari 1,6 miliar dosis vaksin sejauh ini telah diberikan secara nasional pada Jumat, kata Komisi Kesehatan Nasional Beijing (NHC). Itu tidak memberikan angka tentang berapa banyak orang yang telah divaksinasi lengkap.
Sumber : CNA/SL