Korut Rencanakan Peluncuran Satelit Saat Korsel-AS Latihan

Peluncuran Satelit Korea Utara
Peluncuran Satelit Korea Utara

Seoul | EGINDO.co –  Korea Utara berencana meluncurkan satelit lain hanya tiga bulan setelah upaya pertamanya untuk memasang pengintaian militer di langit gagal, sehingga memicu kecaman dari Tokyo dan Seoul pada Selasa (22 Agustus) dan tuntutan untuk membatalkannya.

Peluncuran tersebut akan dilakukan antara 24 Agustus dan 31 Agustus, kata Pyongyang kepada penjaga pantai Jepang pada hari Selasa, yang mendorong Tokyo untuk memobilisasi kapal dan sistem pertahanan rudal PAC-3 jika mendarat di wilayah mereka.

Seoul mengatakan peluncuran itu akan menjadi “tindakan ilegal” karena melanggar sanksi PBB yang melarang Korut melakukan uji coba menggunakan teknologi balistik.

“Apa yang disebut ‘peluncuran satelit’ oleh Korea Utara jelas merupakan pelanggaran terhadap resolusi Dewan Keamanan PBB. Apa pun alasan yang coba dibuat oleh Korea Utara, mereka tidak dapat membenarkan tindakan ilegal ini,” kata Kementerian Unifikasi Korea Selatan dalam sebuah pernyataan.

Kementerian luar negeri mengatakan Seoul akan “menanggapi dengan tegas provokasi ilegal Korea Utara dengan kerja sama trilateral Korea-AS-Jepang yang erat”.

Pengumuman Pyongyang disampaikan beberapa hari setelah para pemimpin dari Washington, Seoul dan Tokyo bertemu di Camp David di Amerika Serikat, dengan meningkatnya ancaman nuklir Korea Utara sebagai agenda utama.

Baca Juga :  Swiss Berencana Gunakan Aset Rusia Untuk Reparasi Ukraina

Perdana Menteri Fumio Kishida mendesak Pyongyang untuk membatalkan peluncuran tersebut, dengan mengatakan Jepang mengambil “semua langkah yang mungkin dilakukan untuk bersiap menghadapi kemungkinan yang tidak terduga”.

Penjaga Pantai Jepang mengatakan Pyongyang telah memberi tahu mereka tentang tiga wilayah berbahaya: Laut Kuning, Laut Cina Timur, dan perairan di sebelah timur pulau Luzon, Filipina.

Pada bulan Mei, Pyongyang meluncurkan apa yang disebutnya sebagai satelit pengintaian militer pertamanya, Malligyong-1, namun roket yang membawanya, Chollima-1 – dinamai berdasarkan nama kuda mitos yang sering ditampilkan dalam propaganda resmi – jatuh ke laut beberapa menit setelah lepas landas. .

Segera setelah itu, pemerintahan Kim Jong Un berjanji akan berhasil meluncurkan satelit mata-matanya “dalam waktu dekat”, dengan mengatakan bahwa hal itu diperlukan sebagai penyeimbang terhadap meningkatnya kehadiran militer AS di wilayah tersebut.

Latihan Militer

Rencana peluncuran baru Pyongyang mengikuti Seoul dan Washington yang memulai latihan militer gabungan tahunan besar mereka pada hari Senin.

Baca Juga :  China Mengejutkan AS Dengan Uji Coba Rudal Hipersonik

Dikenal sebagai Ulchi Freedom Shield, latihan tersebut, yang bertujuan untuk melawan ancaman yang semakin besar dari Korea Utara yang mempunyai senjata nuklir, akan berlangsung hingga 31 Agustus.

Pyongyang memandang semua latihan semacam itu sebagai latihan untuk invasi dan telah berulang kali memperingatkan akan mengambil tindakan “luar biasa” sebagai tanggapan.

Diduga peretas Korea Utara telah menargetkan latihan tersebut, dengan serangan email terhadap kontraktor Korea Selatan yang bekerja di pusat simulasi perang gabungan sekutu.

Pada hari Selasa, kantor berita negara Korea Utara mengutuk “karakter agresif” dari latihan AS-Korea Selatan.

Dalam komentarnya, KCNA memperingatkan bahwa jika latihan tersebut melibatkan “provokasi nuklir”, kemungkinan “perang termonuklir di semenanjung Korea akan menjadi lebih realistis”.

Segera Diluncurkan

Badan mata-mata Korea Selatan mengatakan kepada anggota parlemen pekan lalu bahwa Pyongyang dapat meluncurkan satelit pengintai menjelang peringatan 75 tahun berdirinya Korea Utara pada tanggal 9 September, kata anggota parlemen Yoo Sang-bum kepada wartawan setelah pengarahan tersebut.

Baca Juga :  ICBM Korea Utara Luncurkan Bagian Dari Latihan Kejutan

Choi Gi-il, profesor keamanan nasional di Universitas Sangji, mengatakan kepada AFP: “Pyongyang tampaknya menentukan waktu peluncuran satelit berikutnya dengan latihan gabungan Ulchi Freedom Shield yang sedang berlangsung, setelah meningkatkan dan melengkapi aspek teknis peluncuran selama tiga bulan terakhir. ”

“Mengingat sifat rezim Korea Utara, waktu tiga bulan tampaknya cukup untuk menemukan kelemahan dari kegagalan peluncurannya pada bulan Mei dan menerapkan perbaikan – meskipun kita harus melihat apakah mereka dapat melakukannya kali ini,” katanya.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menjadikan pengembangan satelit mata-mata militer sebagai prioritas utama.

Jatuhnya satelit tersebut pada bulan Mei memicu operasi penyelamatan Korea Selatan yang kompleks selama 36 hari yang melibatkan armada kapal penyelamat angkatan laut, penyapu ranjau, dan penyelam laut dalam.

Bagian-bagian roket dan satelit yang diambil dianalisis oleh para ahli di Korea Selatan dan Amerika Serikat, dan Kementerian Pertahanan Seoul kemudian mengatakan bahwa satelit tersebut tidak memiliki kegunaan militer.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :