Korut Menembakkan Rudal Jarak Jauh Dengan Jangkauan AS

Rudal ICBM Korea Utara
Rudal ICBM Korea Utara

Seoul | EGINDO.co – Korea Utara kembali meluncurkan rudal balistik jarak jauh pada Senin (18 Desember) dengan potensi kemampuan menyerang Amerika Serikat, kata para pejabat Seoul dan Tokyo, sehingga memperpanjang jumlah uji coba senjata yang memecahkan rekor tahun ini yang dikutuk oleh Korea Utara. Barat.

Penembakan tersebut terjadi setelah uji coba rudal jarak pendek pada Minggu malam, dan peluncuran berturut-turut terjadi segera setelah adanya retorika menakutkan antara Korea Utara dan sekutu AS-Korea Selatan.

Militer Korea Selatan mengatakan pihaknya telah mendeteksi peluncuran rudal balistik jarak jauh dari wilayah Pyongyang pada Senin pagi yang terbang sejauh 1.000 km sebelum jatuh di Laut Timur, yang juga dikenal sebagai Laut Jepang.

Korea Selatan melaporkan bahwa rudal tersebut terbang ke atas, bukan melintasi, sebuah metode yang sebelumnya Pyongyang katakan digunakan dalam beberapa uji coba senjata untuk menghindari terbang di atas negara-negara tetangga.

Kementerian Pertahanan Jepang mengatakan rudal itu adalah rudal kelas ICBM dengan potensi jangkauan lebih dari 15.000 kilometer yang akan mencakup seluruh Amerika Serikat.

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida menggambarkan kedua peluncuran tersebut sebagai “ancaman terhadap perdamaian dan stabilitas”, sementara Departemen Luar Negeri AS juga dengan cepat mengutuk kedua peluncuran tersebut.

Baca Juga :  Komisi Komunikasi Federal AS Larang Peralatan Huawei, ZTE

“Peluncuran ini, seperti peluncuran rudal balistik lainnya yang dilakukan Pyongyang tahun ini, merupakan pelanggaran terhadap beberapa resolusi Dewan Keamanan PBB,” kata Departemen Luar Negeri AS dalam sebuah pernyataan kepada AFP.

Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa telah mengadopsi banyak resolusi yang menyerukan Korea Utara untuk menghentikan program nuklir dan rudal balistiknya sejak negara tersebut pertama kali melakukan uji coba nuklir pada tahun 2006.

ICBM Paling Canggih

Korea Utara sebelumnya melakukan uji tembak empat ICBM tahun ini. Negara ini pertama kali meluncurkan Hwasong-18 – ICBM paling canggih dan kuat, pada bulan April, kemudian pada bulan Juli.

Hwasong-18 adalah ICBM pertama Korea Utara yang menggunakan bahan bakar padat, sehingga lebih mudah diangkut dan diluncurkan lebih cepat dibandingkan versi berbahan bakar cair.

Juru bicara Kepala Staf Gabungan Korea Selatan mengatakan mereka sedang menganalisis apakah peluncuran hari Senin tersebut merupakan ICBM berbahan bakar padat.

Park Won-gon, seorang profesor Studi Korea Utara di Universitas Ewha, mengatakan ada kemungkinan besar Pyongyang melakukan uji coba penembakan Hwasong-18.

Baca Juga :  AS Mengajukan Kasus Klaim Maritim China Yang Melanggar Hukum

“Hwasong-18 menggunakan bahan bakar padat, sehingga tidak memerlukan waktu persiapan, dan dapat langsung ditembakkan dari peluncur bergerak, dan dapat dilihat sebagai sistem senjata dengan kemampuan praktis untuk menyerang daratan AS,” kata Park. AFP.

Ancaman Nuklir

Korea Utara tahun lalu mendeklarasikan dirinya sebagai negara dengan kekuatan nuklir yang “tidak dapat diubah” dan telah berulang kali menyatakan bahwa mereka tidak akan pernah menghentikan program nuklirnya, yang dianggap oleh rezim tersebut sebagai hal yang penting untuk kelangsungan hidup negara tersebut.

Amerika Serikat dan Korea Selatan pada hari Jumat mengadakan sesi kedua Kelompok Konsultasi Nuklir di Washington, di mana mereka membahas pencegahan nuklir jika terjadi konflik dengan Korea Utara.

Pada hari Sabtu mereka memperingatkan bahwa setiap serangan nuklir dari Pyongyang terhadap Amerika Serikat dan Korea Selatan akan mengakhiri rezim Korea Utara.

Seorang juru bicara kementerian pertahanan Korea Utara pada hari Minggu mengecam rencana sekutu untuk memperluas latihan militer gabungan tahunan pada tahun depan dengan mencakup latihan operasi nuklir.

“Ini adalah deklarasi terbuka mengenai konfrontasi nuklir untuk menjadikan penggunaan senjata nuklir terhadap DPRK sebagai sebuah fait accompli,” kata sebuah pernyataan yang disiarkan oleh kantor berita KCNA, menggunakan akronim resmi Korea Utara.

Baca Juga :  Kelompok Peretas China Memata-Matai Infrastruktur Penting AS

“Setiap upaya untuk menggunakan angkatan bersenjata terhadap DPRK akan menghadapi tindakan pencegahan dan mematikan,” tambahnya.

Peluncuran satelit mata-mata militer Korea Utara bulan lalu semakin merusak hubungan kedua negara.

Korea Utara menggambarkannya sebagai sebuah terobosan besar, mengklaim bahwa mereka menyediakan gambar situs militer AS dan Korea Selatan.

Peluncuran itu mematahkan perjanjian militer antara kedua Korea yang dibuat untuk meredakan ketegangan di semenanjung tersebut.

Setelah peluncuran satelit mata-mata, kedua belah pihak meningkatkan keamanan di sepanjang Zona Demiliterisasi (DMZ) yang memisahkan mereka.

“Jika Korea Utara melakukan tindakan sembrono yang menghancurkan perdamaian, yang menanti mereka hanyalah kehancuran besar,” Menteri Pertahanan Korea Selatan Shin Won-sik memperingatkan dalam pertemuan dengan para komandan militer pekan lalu.

KCNA juga mengutip pemimpin Korea Utara Kim Jong Un yang mengatakan bahwa militernya memiliki “mata yang mampu melihat dari jarak yang sangat jauh dan tinju yang kuat untuk menyerang dalam jarak yang sangat jauh”.

Profesor Park dari Universitas Ewha mengatakan “tinjuan” tersebut merujuk pada Hwasong-18.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :