Korut Menembakkan Rudal Balistik Saat Blinken Kunjungi Seoul

Rudal Korea Utara
Rudal Korea Utara

Seoul | EGINDO.co – Korea Utara menembakkan beberapa rudal balistik jarak pendek pada Senin (18 Maret), yang menurut para analis adalah langkah yang diperhitungkan untuk menarik perhatian saat Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengunjungi Korea Selatan untuk melakukan pembicaraan.

Blinken menghadiri KTT Demokrasi ketiga dan bertemu Presiden Yoon Suk Yeol di Seoul pada Senin pagi. Dia juga akan bertemu dengan rekannya dari Korea Selatan di sela-sela acara tersebut, karena diskusi yang saat ini kemungkinan besar akan didominasi oleh upaya sekutu untuk melawan ancaman dari Korea Utara yang mempunyai senjata nuklir.

Washington dan Seoul menyelesaikan salah satu latihan militer gabungan tahunan mereka yang besar pada minggu lalu, yang memicu reaksi marah dan latihan tembak-menembak dari Pyongyang yang mempunyai senjata nuklir, yang mengutuk semua latihan tersebut sebagai latihan untuk invasi.

Militer Seoul mengatakan pihaknya “mendeteksi sekitar pukul 07.44 peluncuran rudal balistik jarak pendek,” dan menambahkan bahwa rudal tersebut terbang sekitar 300 km sebelum turun ke Laut Timur, yang juga dikenal sebagai Laut Jepang.

Baca Juga :  Apple Dan Foxconn Berupaya Untuk Rencana Produksi Di India

“Kami terus berbagi informasi relevan dengan AS dan Jepang dan menjaga kesiapan maksimal,” tambah Kepala Staf Gabungan.

Media Jepang melaporkan tiga rudal balistik jarak pendek diluncurkan, dan Perdana Menteri Fumio Kishida mengutuk uji coba senjata yang “berulang dan sangat sering” dilakukan oleh Korea Utara.

“Serangkaian tindakan ini mengancam perdamaian dan keamanan Jepang, kawasan dan komunitas internasional. Kami tidak menoleransi hal ini”, Kishida menambahkan.

Peluncuran tersebut dilakukan hanya beberapa hari setelah latihan tahunan Freedom Shield yang dilakukan Seoul dan Washington, yang tahun ini melibatkan dua kali lipat jumlah tentara, berakhir pada hari Kamis.

Pyongyang bulan ini memperingatkan bahwa Seoul dan Washington akan membayar “harga yang mahal” atas latihan tersebut, dan kemudian mengumumkan bahwa pemimpin Korea Utara Kim Jong Un telah mengarahkan unit artileri yang dikatakan mampu menyerang ibu kota Korea Selatan.

“Ini adalah langkah yang sangat diperhitungkan oleh Pyongyang dalam hal waktu untuk menembakkan beberapa rudal untuk menunjukkan bahwa mereka mampu melakukan tindakan seperti itu bahkan ketika diplomat utama AS berada di kota tersebut,” Profesor Choi Gi-il dari studi militer di Universitas Sangii mengatakan kepada AFP.

Baca Juga :  Korut Peringatkan Tindakan Lebih Kuat Menyusul Sanksi AS

Korea Utara biasanya melancarkan peluncuran rudal “sebagai balas dendam” setelah latihan gabungan AS-Korea Selatan, kata Han Kwon-hee dari Asosiasi Studi Industri Pertahanan Korea kepada AFP.

Kehadiran Blinken hanya menambah motivasi mereka, katanya, karena “berarti lebih banyak perhatian dari Washington dan menambah tekanan pada tuan rumah Seoul”.

Meningkatkan Penanggulangan

Uji coba rudal balistik yang dilakukan pada hari Senin ini adalah yang kedua yang dilakukan Korea Utara pada tahun ini setelah Pyongyang meluncurkan rudal yang dilengkapi hulu ledak hipersonik yang dapat bermanuver pada 14 Januari.

Blinken mendarat di Korea Selatan pada Minggu sore menjelang pertemuan puncak demokrasi, yang berlangsung dari 18 hingga 20 Maret dan akan mempertemukan pejabat pemerintah, LSM, dan anggota masyarakat sipil.

Seoul adalah salah satu sekutu regional utama Washington, dan Amerika Serikat telah menempatkan sekitar 27.000 tentara Amerika di Korea Selatan untuk membantu melindungi negara tersebut dari Korea Utara yang mempunyai senjata nuklir.

Baca Juga :  Putin Peringatkan AS Agar Tidak Memasok Rudal Ke Ukraina

Presiden Konservatif Yeol telah meningkatkan hubungan dengan Washington dan berusaha mengubur sejarah dengan bekas kekuatan kolonial Jepang untuk lebih waspada terhadap ancaman Pyongyang.

Sepanjang tahun ini, Pyongyang telah menyatakan Korea Selatan sebagai “musuh utama”, membuang lembaga-lembaga yang berdedikasi pada reunifikasi dan penjangkauan, dan mengancam perang atas “bahkan 0,001 mm” pelanggaran teritorial.

Blinken akan bertemu dengan Menteri Luar Negeri Korea Selatan Cho Tae-yul, kata kementerian itu, untuk berdiskusi mengenai peningkatan aliansi, seiring Washington dan Seoul berupaya meningkatkan apa yang disebut “pencegahan yang diperluas” terhadap Korea Utara.

KTT demokrasi menuai sejumlah kritik karena daftar undangannya yang selektif, yang mengecualikan negara-negara yang menganggap diri mereka demokratis, seperti Thailand dan Turki.

Setelah Seoul, Blinken menuju ke Filipina, sebuah perjalanan yang akan menegaskan kembali “komitmen teguh kami terhadap sekutu Filipina”, menurut juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller.

Amerika Serikat menggandakan upaya untuk meningkatkan hubungan jangka panjang dengan sekutu regionalnya, seperti Manila, dalam upaya untuk mengimbangi Tiongkok.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :