Korut Menembak Peluru Artileri, Perintah Evakuasi Di Korsel

Korea Utara MenembakPeluru Artileri
Korea Utara MenembakPeluru Artileri

Seoul | EGINDO.co – Korea Utara menembakkan lebih dari 200 peluru artileri ke laut pada Jumat (5 Januari), kata kementerian pertahanan Seoul, sementara penduduk dua pulau di Korea Selatan diperintahkan untuk mengungsi karena “situasi” yang tidak diketahui.

“Ini adalah tindakan provokatif yang mengancam perdamaian di Semenanjung Korea,” kata Kementerian Pertahanan dalam sebuah pernyataan, dan mendesak Pyongyang untuk “segera menghentikan tindakan ini” dan memperingatkan mereka akan mengambil “tindakan yang tepat sebagai tanggapannya”.

Tembakan artileri Korea Utara tidak menyebabkan kerusakan pada warga sipil atau militer di Korea Selatan, kata militer Korea Selatan dalam konferensi pers.

Kementerian Pertahanan tidak mengkonfirmasi apakah perintah evakuasi tersebut dipicu oleh tembakan artileri Korea Utara atau latihan Korea Selatan sebagai tanggapannya.

Baca Juga :  Robot Lakukan 40% Dari Pekerjaan Rumah Tangga Tahun 2033

Sebuah pesan teks yang dikirim ke penduduk dan dikonfirmasi oleh pejabat pulau menyebutkan “tembakan angkatan laut” akan dilakukan oleh pasukan Korea Selatan mulai pukul 15.00 waktu setempat pada hari Jumat.

Seorang pejabat di Pulau Yeonpyeong, yang terletak tepat di sebelah selatan perbatasan laut Garis Batas Utara (NLL) yang disengketakan, mengatakan evakuasi tersebut diperintahkan atas permintaan militer Korea Selatan.

Militer Korea Selatan mengatakan kepada desa tersebut bahwa ada penembakan di laut yang dilakukan oleh militer Korea Selatan setelah “situasi” di dekat perbatasan, kata pejabat itu. Namun tidak jelas apakah itu karena latihan atau ada penyebab lain.

Penduduk pulau Baengnyeong, yang terletak jauh di sebelah barat Yeonpyeong dan juga dekat perbatasan laut, juga diminta untuk mengungsi, kata seorang pejabat desa di sana.

Baca Juga :  Akses Militer AS Tanpa Hambatan Ke Pangkalan Papua Nugini

Pada tahun 2010, artileri Korea Utara melepaskan sejumlah peluru ke pulau Yeonpyeong, menewaskan empat orang, termasuk dua warga sipil, dalam salah satu serangan terberat terhadap tetangganya sejak Perang Korea berakhir pada tahun 1953.

Korea Utara mengatakan pada saat itu pihaknya terprovokasi oleh latihan penembakan Korea Selatan yang menjatuhkan peluru ke wilayah perairannya.

Hubungan antara kedua Korea berada pada titik terendah dalam beberapa dekade, setelah Kim Jong Un menetapkan status negara tersebut sebagai negara nuklir ke dalam konstitusi saat melakukan uji coba beberapa rudal balistik antarbenua yang canggih.

Pada pertemuan kebijakan penting Pyongyang di akhir tahun, Kim memperingatkan akan adanya serangan nuklir di Korea Selatan dan menyerukan peningkatan persenjataan militer negara tersebut menjelang konflik bersenjata yang ia peringatkan dapat “terjadi kapan saja”.

Baca Juga :  Minyak Turun Dekat Level Tertinggi 2023,Optimis China Demand

Tahun lalu, Korea Utara berhasil meluncurkan satelit pengintai, setelah menerima apa yang diklaim Seoul sebagai bantuan dari Rusia sebagai imbalan atas transfer senjata ke Ukraina.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :